BLOGZONE: Fokus Dari Awal Hingga Akhir

image

Menurut saya, tulisan yang bagus adalah yang bisa membuat pembacanya fokus dari awal kalimat hingga kalimat penutup. Soalnya kalau gak begitu, pembaca bakal bosen, hilang konsentrasi dan gak dapet inti tulisan kita, sayang kaan.. Saya masih belum tau bagaimana cara mujarab untuk membuat pembaca tetap fokus, tapi dari analisis saya, faktor-faktor ini yang berperan.. 

Continue reading BLOGZONE: Fokus Dari Awal Hingga Akhir

Inside My Head Right Now

image

Kusuuuuut..
Penuh dengan beban, pikiran, dan ide…
Saya ingin merapikannya hingga bisa menjadi seperti ini:

image
Ala mindmap 😉

Atau seperti ini:

image
Ala puzzle

Asal jangan jadi seperti ini:

image
Kosong -__-

image

EAT: Early Dinner at MM Juice Fx

image

Pulang dari book fair, saya langsung ke Fx karena saya belum pernah ke sana & tentunya untuk menambah perbendaharaan parkir. Selama di Book Fair entah kenapa saya kok ngidam salad atau makanan yang banyak sayurannya lah, sampai di Fx saya muter-muter lihat-lihat makanan hingga saat di lantai 5 perut saya sudah dalam keadaan lapar. Kebetulan ada food court, setelah liat-liat makanan dan hopeless akhirnya milih makan di MM Juice deh….

Continue reading EAT: Early Dinner at MM Juice Fx

REVIEW: Sariayu Shimmering Powder

Produk ini launch di awal tahun 2012 dan sudah saya beli sejak lama.. Saya tertarik beli karena akhirnya Sariayu ngeluarin produk yang packaging-nya kelihatan bagus serta review-nya juga pada bilang bagus ditambah setiap saya ke counter gak ada testernya, makin bikin makin penasaran kaan. Makanya pas ada diskon Guardian saya langsung beli produk ini.

image

Continue reading REVIEW: Sariayu Shimmering Powder

REVIEW: Sunblock-sunblock Saya Saat Ini…

Kalau di suruh milih pake bedak atau pake sunblock kalau harus keluar rumah, saya pasti pilih sunblock!! Kenapa? Karena ultraviolet saat ini sangat ganas ma meeen, kulit saya jadi gampang perih dan jerawatan kalau ketemu matahari tanpa proteksi. Makanya saya harus selalu punya sunblock, dan akhirnya malah numpuk sunblock seperti sekarang ini. Duh!

image

Ristra SunCare SPF 17
Saya bisa punya ini karena gratisan cyiiin!! Harga aslinya 45ribu-an dan jadi gratisan kalau beli Ristra Health & Beauty Med Soap yang harganya 30ribu-an. Saya baru make ini beberapa kali, lumayan lah gak lengket, tapi SPF-nya kecil sekaliiii… Dengan SPF dan harga segitu untuk 40 ml sepertinya gak akan saya beli kalau sudah habis.

Parasol Face Sunblock Cream
Yang ini beli karena nyari-nyari Acnes UV Tint untuk Mama tapi gak nemu-nemu, daripada pulang dengan tangan kosong ya saya beli aja. Cream-nya berwarna beige, tapi gak ngasih coverage di muka. Bagi saya ini cream agak lengket tapi justru bikin bedak nempel. Sayangnya ni produk gampang melting, jadi walaupun bedaknya nempel ya gampang luntur juga, hehehe. Harganya 30ribuan untuk 20gr dan jumlah SPF-nya nggak tercantum, sooo no repurchase laaah…

Acnes UV Tint SPF 30 PA++
Love and hate lah dengan sunblock ini. Love karena ada warnanya dan cukup matched, dari review yang saya baca tentang kandungannya juga pada bilang bagus. Hate karena kulit saya yang aslinya kering jadi makin kering kalau pake ini. Harga 30ribu-an untuk 30g, walau bilang ini gak cocok sama kulit saya tapi ujung-ujungnya beli lagi kalau habis, hahaha..

Skin Aqua UV Moisture Milk SPF 50 PA +++
Skin Aqua ini sebenarnya hasil repurchase tapi kok di pembelian ke-dua saya ilfeel ya. Rasanya lamaaa banget meresapnya, jauh lebih suka Skin Aqua yang SPF 25. Harganya 40ribu-an untuk 40g, awalnya mau tetep beli ini untuk dipake pas panas-panasan, tapi kayaknya mau nyari sunblock SPF 50 yang lain aja ah…

Untuk sementara ini saya tahan-tahanin untuk gak beli sunblock dulu sampai sunblock yang saya punya ini habis, terserah deh mau dipake di muka atau di badan. Hahaha..

image

EAT: Yakiniku Bowl Yoshinoya

image

Lagi-lagi saya ngidam Yoshinoya. Berhubung kemarin kelaperan abis nganterin pasien anak ya sudah saya langsung menuju MKG.. Sampai di sana saya langsung bilang mau beefbowl yang manis, ternyata beefbowl yang manis itu beef yakiniku dan kalau mau ada sayurnya harus pesen Combo Bowl. Karena males makan yang berat-berat ya sudah saya pesen yakiniku bowl dan ocha saja. Enaaak..

Yakiniku Bowl + Ocha = 30ribu

image

LIFE: Switch Off

Selain bisa belajar karakter orang dari jalanan, nyetir mobil sendiri bisa bikin belajar mengontrol mood.

image

Di jalan khususnya di Jakarta, menyerempet diserempet sudah seperti makanan sehari-hari. Dulu, setiap saya terkena tragedi, butuh waktu lama untuk recovery mood-nya bahkan kejadian di pagi hari mempengaruhi mood hingga sore hari. Sehingga pernah di satu hari saya mengalami dua tragedi, pagi dan sore karena kurang konsentrasi.

Seiring berjalannya waktu, saya pun menjadi desensitif terhadap kejadian di jalan karena kalau saya nyetir dalam keadaan marah atau bad mood pasti akan mempengaruhi konsentrasi saya saat itu. Akhirnya saya belajar untuk cepat mematikan rasa marah supaya bisa kembali enjoy nyetir lagi.

Misalnya saya diserempet dan males juga nambah keribetan di jalan, ya sudah segera maafkan dan lupakan. Tapi ada kalanya saya juga melakukan kesalahan, ya saya harus juga cepat memaafkan diri saya. Setelah plong, saya pun konsentrasi nyetir lagi.

Selain di jalan, hal ini ternyata bisa diaplikasikan di kehidupan sehari-hari. Misalnya saat hari senin kemarin, saya makan tongseng bakar di Burger & Grill. Saat memotong dagingnya pake sendok, eh sendok saya kepleset ngenain mangkok sambal hingga loncat ke arah saya, sambal pun membasahi kerudung & baju saya. Suuuuuper messy!!!

Tapi ya mau gimana lagi, gak ada juga yang bisa disalahkan, saya lalu cepet-cepet bersihin sedikit kerudung dan baju sambil matiin bad mood. Selanjutnya ya lanjutin makan, lha wong enak. Setelah dapet tissue basah, saya lap-lap lagi, bercak-bercak cabe udah hilang tapi masih basah dan gak nyaman. Lalu saya ke toilet untuk mengeringkan kerudung pake hand dryer. Problem solved! Mood terjaga dan saya punya pengalaman baru.

Nyetir mobil bisa melatih saya men-switch off badmood dengan lebih cepat bahkan saat di luar setir.
Kalau kamu, berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk mengubah bad mood menjadi good mood?

image

REVIEW: Diva Soul Brown

Setelah blog ini banyak yang wara-wiri, saya jadi mikir-mikir kalau mau nge-post sesuatu khususnya untuk post yang beginian. But life must go on.. Siapin muka badak ah.. (ˍ ˍ*)

image

Diva Soul Brown. Spec-nya bisa lihat di gambar yaa (males ngetik). Masih dalam pencarian contact lense yang enak dan natural, lalu si Agatha rekomendasiin contact lense ini. Awalnya ragu karena belum nemu review tentang contact lense ini pluuus ukurannya itu lho, 14.8mm. Beda tipis sih sama yang rata-rata, tapi 14mm aja rasanya udah kegedean. Akhirnya beli juga sih karena penasaran & muraah! Hahaha..

image

Kenyamanan: Di pemakaian pertama sempet bikin mata merah, mungkin karena nyucinya kurang bener. Tapi sekarang sih enak-enak aja, padahal makenya udah lumayan lama.

Ukuran: Komentar orang terdekat pada bilang kegedean, saya juga anggap begitu. Untuk pasang ke matanya biasa aja dan gak nambah susah.

Warna: Agak kemudaan, tatapan mata saya jadi sendu gitu, tapi kalau menurut temen kampus ini mah terlalu natural.

Kesimpulan: Contact lense ini enak ternyata!! Nyaman walau dipakai lama dan gak se-letoy acuvue. Walaupun saya belum ngerasa contact lense ini bener-bener natural, tapi lumayan menghentikan pencarian saya untuk sementara waktu.

Untuk selanjutnya pengen deh nyoba:
Princess Miu-Miu yang Honey
• Diva Queen yang Brown
Minus saya -4 dan -2,5.. Boleh lho kalau ada yang mau ngirimin contact lense.. Hihihi…

image

EAT: Pasti Dibeli Kalau Ketemu…

Setiap orang pasti punya makanan favorit, ya toh?? Yang rempong adalah punya makanan favorit tapi susah nyarinya atau gak semua tempat nyediain makanan itu dengan rasa yang enak, hhhmm.

Untuk saat ini, saya punya 3 makanan paporit, yang kalau mata saya lihat ada yang jual pasti beli deh… Apa aja? Lanjut baca yaa…

Takoyaki

image

Saya pertama kali makan ini pas ada Festival Jepang di FIB UI di hari yang sama dengan Gathering Senat di Pondok Laras (13 Mei 2007), waktu itu saya nyobain punyanya Kak Fika dan gak suka! Kali kedua mencoba di Bazaar FKG UI pas saya lagi stase IKGA, sama seperti pas di festival, saya juga gak suka. Tapi besoknya saya beli lagi dan jadi suka! Setelah itu, setiap ada bazaar di FKG UI dan ada takoyakinya saya pasti beli dan bisa aja saya gak beli makan siang tapi makan takoyaki sampai 2 box!

Sayangnya Takoyaki yang enak itu gak pernah mampir lagi ke FKG, padahal FKG UI sering ngadain bazaar.. Dan sayangnya lagi takoyaki yang enak itu susah dicari, yang jadi paporit saya sekarang ShiTako di MKG dan Okirobox di Plangi.

Tahu Gejrot

image

Saya udah suka tahu gejrot dari SD, padahal saya gak suka tahu apalagi tahu sumedang yang polos. Tahu gejrot sekarang udah langka, apalagi yang enak. Tapi bazaar FKG UI membuat saya merasakan tahu gejrot yang enak lagi. Sama seperti takoyaki, abang tahu gejrot udah gak pernah muncul lagi di bazaar FKG UI.

Foto yang saya cantumkan di atas adalah tukang tahu gejrot di dekat RSCM, sayang rasanya kurang mantab. Hingga post ini diturunkan, saya baru nemu tempat jual tahu gejrot yang enak itu di Lotte Mart Bekasi.

Lumpia

image

Lumpia yang apa? Itu lho lumpia yang isinya bener-bener rebung aka bambu muda yang aromanya suka pesing. Nyari lumpia yang enak gak sesusah dua makanan di atas karena di Pondok Kelapa ada, di deket Mega Bekasi Hypermall ada (pagi-pagi), tapi yang the best ada di Lotte Mart Bekasi, harganya cuma 3ribu tapi juga ada isi udang, sosis, atau ayam. Yummy..

Manteman, kalau ada yang tau lokasi tempat beli Takoyaki, tahu gejrot, dan lumpia di daerah Bekasi yang enak kasih tau saya yaaa… Trimikisiii.. ↖(^▽^)↗

image