Tag Archives: tragedi

LIFE: Switch Off

Selain bisa belajar karakter orang dari jalanan, nyetir mobil sendiri bisa bikin belajar mengontrol mood.

image

Di jalan khususnya di Jakarta, menyerempet diserempet sudah seperti makanan sehari-hari. Dulu, setiap saya terkena tragedi, butuh waktu lama untuk recovery mood-nya bahkan kejadian di pagi hari mempengaruhi mood hingga sore hari. Sehingga pernah di satu hari saya mengalami dua tragedi, pagi dan sore karena kurang konsentrasi.

Seiring berjalannya waktu, saya pun menjadi desensitif terhadap kejadian di jalan karena kalau saya nyetir dalam keadaan marah atau bad mood pasti akan mempengaruhi konsentrasi saya saat itu. Akhirnya saya belajar untuk cepat mematikan rasa marah supaya bisa kembali enjoy nyetir lagi.

Misalnya saya diserempet dan males juga nambah keribetan di jalan, ya sudah segera maafkan dan lupakan. Tapi ada kalanya saya juga melakukan kesalahan, ya saya harus juga cepat memaafkan diri saya. Setelah plong, saya pun konsentrasi nyetir lagi.

Selain di jalan, hal ini ternyata bisa diaplikasikan di kehidupan sehari-hari. Misalnya saat hari senin kemarin, saya makan tongseng bakar di Burger & Grill. Saat memotong dagingnya pake sendok, eh sendok saya kepleset ngenain mangkok sambal hingga loncat ke arah saya, sambal pun membasahi kerudung & baju saya. Suuuuuper messy!!!

Tapi ya mau gimana lagi, gak ada juga yang bisa disalahkan, saya lalu cepet-cepet bersihin sedikit kerudung dan baju sambil matiin bad mood. Selanjutnya ya lanjutin makan, lha wong enak. Setelah dapet tissue basah, saya lap-lap lagi, bercak-bercak cabe udah hilang tapi masih basah dan gak nyaman. Lalu saya ke toilet untuk mengeringkan kerudung pake hand dryer. Problem solved! Mood terjaga dan saya punya pengalaman baru.

Nyetir mobil bisa melatih saya men-switch off badmood dengan lebih cepat bahkan saat di luar setir.
Kalau kamu, berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk mengubah bad mood menjadi good mood?

image

LIFE: Belajar Karakter Orang Dari Jalanan

Hhhmmm…
Karena saya masih newbie dalam urusan menyetir, tentunya banyak pengalaman-pengalaman baru yang saya alami. Rasanya pengen ceritain semuanya di sini, tapi takut spamming post tentang mobiiiil mulu. Hihihi… Cuman ya yang ini tuh EPIK banget!! Sayang aja kalau gak di-share.. ╮(╯▽╰)╭

Mari kita mulai kisahnya….

Kisahnya ini terjadi deket buanget ma rumah Mbah Uti (di suruh Papa ke Pondok Kelapa dulu). Hhmmm, karena susah nyeritain pake kata-kata, saya kasih gambar aja ya…

image

Untuk ke rumah Mbah Uti, saya butuh belok ke kanan. Karena dari arah berlawanan saya anggap aman, dari jauh, saya sudah sen kanan & ambil jalur yang berlawanan.

Mobil saya: mobil polisi kecil yang lagi “sen kanan” ⇨ IRL: Splash merah.
Mobil dia: mobil polisi besar ⇨ IRL: APV silver.

image

Setelah saya meng-kanan, ternyata dari arah berlawanan ada mobil yang baru belok. Saya santai aja karena dia harusnya tau kalau saya mau belok & mau lah dia berbaik hati untuk berhenti sejenak mempersilahkan saya belok. #Pikirsaya

image

Ternyata, beberapa saat kemudian dia nge-beam saya. Saya tau dia minta saya ngalah, tapi saya harus gimana? Belokannya udah deket banget. Saya lalu mengabaikan beam dari dia & bersiap-siap untuk belok, salah satunya dengan memperlambat kecepatan.

image

And then, suatu yang tak terduga terjadi, dia langsung ngebut & mepetin mobil saya. Uwoooo gimana saya beloknya?? Jalanannya terobstruksi sama dia!!! Dia niat banget mojokin saya, sampai ada space sedikit langsung dia isi!! Aigooo!!!!

Di moment ini, saya bingung apa yang harus dilakukan. Belok kanan udah pasti gak bisa. Langsung banting kiri? Juga gak cukup karena dia mepetin mobil saya dengan niatnya. Mau ngejelasin kalau saya mau belok? Saya capek. Mau nge-klakson? Saya paling sebel sama suara klakson kalau gak darurat. Mau gak mau, saya mengalah mundur walau rasanya suebellll banget!!!! Udah capek fisik dapet cobaan begitu pula.. grrr…

image

Sebel.. sebel.. sebel.. belok kanan yang harusnya simple malah jadi rempong banget… Grrr…

Saya gak ngerti dia maksudnya apa. Mau kenalan karena saya oke? Gak mungkin, orang mobil saya gelap banget. Atau mau kopi darat sama saya karena lihat Splash merah dengan plat nomer B187JUS? Saya yakin gak ada blogger yang seniat itu, hehehe. Apa karena dia pikir saya ambil jalur dia karena pengen nyalip bukan belok? Mungkin. Dan yang pasti sih dia EGOIS!!!

Pas di rumah Bekasi, saya lalu cerita ke Mama. Saya bingung, kok ada sih orang se-EGOIS itu!!! Grrr….

Dan jawaban Mama adalah itulah alasannya saya dibeliin mobil kalem. Supaya saya bisa kena ‘cobaan’ yang seperti ini, supaya saya bisa ketemu berbagai macam karakter orang. Karena di luar orang-orang tingkahnya bisa macem-macem dari super baik hingga super nyebelin dan saya harus bisa berinteraksi dengan mereka. Dan inilah dunia nyata.

Kaget saya denger alasan Mama.. Ternyata Mama rela merogoh uang segitu banyak untuk melatih mental saya, huks terharu… ╯︿╰

image