Tag Archives: mood

LIFE: Saat Suasana Hati Meredup

wp-1541693703269..jpg

Dalam course The Science of Happiness yang ada di EdX diterangkan bahwa mayoritas manusia itu salah kaprah dalam memahami kebahagiaan. Kebahagiaan sering diartikan sebagai suasana hati yang senang terus, tanpa rasa sedih, sehingga saat rasa sedih muncul kita menjadi merasa bersalah. Dari hasil penelitian, justru orang yang berusaha untuk selalu senang malah jauh dari kebahagiaan.

Continue reading LIFE: Saat Suasana Hati Meredup

HEALTH: Cara Untuk Selalu Sehat?

Jaman sekarang ini jamannya bingung, banyak banget cara dan tawaran untuk bisa sehat mulai dari cara yang ribet hingga yang instan. Berkembangnya arus informasi bukannya bikin makin jelas malah bikin makin membingungkan. Makanan yang tadinya dianggap sehat tiba-tiba bisa kena cap karsinogenik (penyebab kanker), penyebab kolesterol, asam urat, darah tinggi, dan sebagainya. Aarrgh..

Continue reading HEALTH: Cara Untuk Selalu Sehat?

LIFE: Marah

This fire is out of control
I’m gonna burn this city
Burn this city
Franz Ferdinand*

Dari berbagai suasana hati. Gloomy (abu-abu), blushing, depressed, angry (merah). Hal yang paling saya hindari adalah depressed dan marah (abaikan ketidakkonsistenan kata). Untuk depressed, ah sudah cukuplah saya alami dulu, dan saya rasa amunisi saya sekarang lebih kuat dari yang dulu. Untuk marah, hhm ini nih yang lagi butuh saya tahan.
Continue reading LIFE: Marah

LIFE: Switch Off

Selain bisa belajar karakter orang dari jalanan, nyetir mobil sendiri bisa bikin belajar mengontrol mood.

image

Di jalan khususnya di Jakarta, menyerempet diserempet sudah seperti makanan sehari-hari. Dulu, setiap saya terkena tragedi, butuh waktu lama untuk recovery mood-nya bahkan kejadian di pagi hari mempengaruhi mood hingga sore hari. Sehingga pernah di satu hari saya mengalami dua tragedi, pagi dan sore karena kurang konsentrasi.

Seiring berjalannya waktu, saya pun menjadi desensitif terhadap kejadian di jalan karena kalau saya nyetir dalam keadaan marah atau bad mood pasti akan mempengaruhi konsentrasi saya saat itu. Akhirnya saya belajar untuk cepat mematikan rasa marah supaya bisa kembali enjoy nyetir lagi.

Misalnya saya diserempet dan males juga nambah keribetan di jalan, ya sudah segera maafkan dan lupakan. Tapi ada kalanya saya juga melakukan kesalahan, ya saya harus juga cepat memaafkan diri saya. Setelah plong, saya pun konsentrasi nyetir lagi.

Selain di jalan, hal ini ternyata bisa diaplikasikan di kehidupan sehari-hari. Misalnya saat hari senin kemarin, saya makan tongseng bakar di Burger & Grill. Saat memotong dagingnya pake sendok, eh sendok saya kepleset ngenain mangkok sambal hingga loncat ke arah saya, sambal pun membasahi kerudung & baju saya. Suuuuuper messy!!!

Tapi ya mau gimana lagi, gak ada juga yang bisa disalahkan, saya lalu cepet-cepet bersihin sedikit kerudung dan baju sambil matiin bad mood. Selanjutnya ya lanjutin makan, lha wong enak. Setelah dapet tissue basah, saya lap-lap lagi, bercak-bercak cabe udah hilang tapi masih basah dan gak nyaman. Lalu saya ke toilet untuk mengeringkan kerudung pake hand dryer. Problem solved! Mood terjaga dan saya punya pengalaman baru.

Nyetir mobil bisa melatih saya men-switch off badmood dengan lebih cepat bahkan saat di luar setir.
Kalau kamu, berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk mengubah bad mood menjadi good mood?

image