Journal, life

LIFE: Switch Off

Selain bisa belajar karakter orang dari jalanan, nyetir mobil sendiri bisa bikin belajar mengontrol mood.

image

Di jalan khususnya di Jakarta, menyerempet diserempet sudah seperti makanan sehari-hari. Dulu, setiap saya terkena tragedi, butuh waktu lama untuk recovery mood-nya bahkan kejadian di pagi hari mempengaruhi mood hingga sore hari. Sehingga pernah di satu hari saya mengalami dua tragedi, pagi dan sore karena kurang konsentrasi.

Seiring berjalannya waktu, saya pun menjadi desensitif terhadap kejadian di jalan karena kalau saya nyetir dalam keadaan marah atau bad mood pasti akan mempengaruhi konsentrasi saya saat itu. Akhirnya saya belajar untuk cepat mematikan rasa marah supaya bisa kembali enjoy nyetir lagi.

Misalnya saya diserempet dan males juga nambah keribetan di jalan, ya sudah segera maafkan dan lupakan. Tapi ada kalanya saya juga melakukan kesalahan, ya saya harus juga cepat memaafkan diri saya. Setelah plong, saya pun konsentrasi nyetir lagi.

Selain di jalan, hal ini ternyata bisa diaplikasikan di kehidupan sehari-hari. Misalnya saat hari senin kemarin, saya makan tongseng bakar di Burger & Grill. Saat memotong dagingnya pake sendok, eh sendok saya kepleset ngenain mangkok sambal hingga loncat ke arah saya, sambal pun membasahi kerudung & baju saya. Suuuuuper messy!!!

Tapi ya mau gimana lagi, gak ada juga yang bisa disalahkan, saya lalu cepet-cepet bersihin sedikit kerudung dan baju sambil matiin bad mood. Selanjutnya ya lanjutin makan, lha wong enak. Setelah dapet tissue basah, saya lap-lap lagi, bercak-bercak cabe udah hilang tapi masih basah dan gak nyaman. Lalu saya ke toilet untuk mengeringkan kerudung pake hand dryer. Problem solved! Mood terjaga dan saya punya pengalaman baru.

Nyetir mobil bisa melatih saya men-switch off badmood dengan lebih cepat bahkan saat di luar setir.
Kalau kamu, berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk mengubah bad mood menjadi good mood?

image

Advertisements

26 Comments

  1. Pingback: LIFE: 3 Dementors | JNYNITA

  2. Pingback: Jadi Gini.. | JNYnita

  3. Pingback: Menangis Semalam…. | JNYnita's Treasures

    • Ciyeeeee….
      Btw, Mas Dani sore ini mengkhatamkan baca ‘harta karun’ku ya?? Hihihi… terima kasih ya udah berpartisipasi aktif, klo di kampusku Mas Dani pasti gampang dapet nilai A.. (=^.^=)

  4. Tergantung tingkat bad moodnya sih, klo ringan ya cepet. Tapi kalau terjadi berturut2 gt ya bisa gak enak seharian..

    • Kalau bad mood sebelumnya belum hilang lalu ditambah badmood lagi bikin makin susah recovery-nya ya???

  5. sebenarnya emosi manusia yang real hanya sekitar 3 menit. Menit – menit selanjutnya adalah ke “lebay” an sebagai manusia. Yang hobi “bad mood” seharian, pasti kesentil baca komen ini.

  6. Saya pernah lihat dua buah mobil “hampir” bersrempetan. Hampir loh ya…. Tiba tiba mereka berdua turun dari mobil dan berantem ditengah jalan.

    Saya tidak tahu kenapa bisa seperti itu. Yang jelas sangat memalukan. Buat apa sih ngeributin barang titipan Tuhan ?

        • Iya sih…
          Kalau hilang bakal dapet yang lebih bagus… seperti pas aku kehilangan HP tahun lalu dan Alhamdulillah gantinya lebih bagus.. πŸ™‚
          Walau begitu tetep hati-hati juga dooong.. yang dititipkan kan harus kita jaga.. _(._.)_
          Awalnya aku gemes banget klo ada luka baru di mobilku, tapi yang namanya barang itu pasti akan jelek dan rusak, jadi santai ajaaa…

        • Hati hati itu harus, namun “rasa memiliki” yang berlebihan terkadang malah mengganggu. Jangankah hanya mobil atau HP. Nyawa orang tercinta pun akan meninggalkan kita.

  7. Gak tentu sih berapa lama bisa berubah moodnya, kadang lama kadang cepet tergantung cepet atau tidaknya penawar bad mood ituh πŸ˜€
    Music and choco are my best friends πŸ˜€

  8. Kalau aku lama.. mesti sendirian dulu… nggak mau diganggu. Bisa seharian malah… 😦

  9. Tina Latief says

    saya baru belajar mengontrol supaya bisa di handle dalam waktu kurang dari 5-10 menit mba..
    pasalnya kalau sedang diskusi tetapi ada yang melenceng dari topik diskusi kadang bikin jengkel..
    tapi sebisa mungkin harus bisa tanggap dan remood secepat mungkin πŸ™‚

  10. Untuk switch dari bad mood ke good mood, buat aku tergantung penyebabnya sih Nit. Kalau penyebabnya parah, bisa lama.

  11. utie89 says

    kalau aq ga tentu kak.
    Kadang bisa sadar cepat, kadang bisa berhari-hari.
    Tapi biasanya kl ga sembuh-sembuh, aq langsung “back to nature”, hehe.
    Mengembalikan semua urusan sama Alloh, lebih mendekatkan diri lagi, biar lebih tenang, lebih bisa bijak, dan pada akhirnya, semua akan baik-baik saja. ^-^

Comments are closed.