Skip to content
Advertisements

PKTN: Pengobatan Klasik dan Thibbun Nabawi

Kalau sedang nyetir mobil, saya selalu ditemani Radio Rodja, itung-itung nyetir sambil nambah ilmu. Pas jamannya masih kuliah, saya rutin dengerin radio ini dari jam 7 hingga jam 9, seusai dengan lama perjalanan ke Kampus. Di hari Rabu topiknya adalah pengobatan klasik dengan narasumber Sinse Abu Muhammad Faris Al-Qiyanji. Awalnya saya tidak tertarik, tapi gara-gara tiap minggu dengerin ini terus, akhirnya jadi tertarik. Saya jarang bisa dengerin pembahasannya secara tuntas karena kepotong harus kerja pasien. 😦

image

Tahun lalu saya dapat informasi bahwa PKTN atau Program Pendidikan Pengobatan Klasik dan Thibbun Nabawi ini buka pendaftaran untuk kelas di Rawa Lumbu. Pengajarnya Sinse Abu Muhammad Faris Al-Qiyanji juga. Sayangnya saat itu saya telat daftar, hiks sedih banget. Bulan Juli lalu PKTN sempet buka pendaftaran lagi, tapi di Cilengsi yang menurut saya kejauhan. Alhamdulillah bulan Desember ini ada pendaftaran lagi untuk kelas yang di Rawa Lumbu. πŸ™‚

Saya menyiapkan berkas-berkas dari bulan lalu, tapi orang tua saya yang selalu eksis itu belum bisa nganterin. Untuk berangkat sendiri, saya gak berani soalnya lokasi pendaftarannya antah berantah bagi saya. Alhamdulillah saya gak nekat ke sana sendirian, soalnya kemarin pake nyasar-nyasar dan harus tanya-tanya untuk bisa sampai ke tujuan, sudah pakai aplikasi Waze tapi GPS-nya gak bisa terdeteksi.

image

Sampai di Kompleks Radio Rodja pun sempet bingung di mana lokasi pendaftarannya, untungnya lagi diantar sama orang tua, sehingga ada Papa yang bertugas untuk nanya-nanya. Pendaftarannya gak ribet, cuma isi formulir, melengkapi berkas, dan bayar Rp. 300.000. Yang ribet cuma pas nulis motivasi ikut PKTN, akhirnya saya tulis seperti ini.

Supaya bisa mempelajari ilmu pengobatan klasik sehingga dapat membantu orang lain untuk bisa hidup sehat dan mengobati penyakitnya.

Kalau bisa lebih panjang lagi saya pengen nulis seperti ini:

Karena walau cita-cita Mama saya adalah punya anak dokter, tapi Mama saya itu bandel dan gak mau nurut sama apa kata dokter. Dikasih resep obat jarang diminum. Maunya berobat herbal aja yang sesuai dengan logikanya sendiri. Kalau saya ngerti tentang herbal insyaAllah kan saya bisa ngasih resep yang lebih tepat.

Psssst, Mama saya mendukung banget saya ambil kelas ini, hehe.

Batas akhir pendaftaran tanggal 21 Desember 2014, setau saya jumlah pesertanya masih belum memenuhi kuota. Setelah mendaftar, wajib ikut tes masuk pada tanggal 23 Desember 2014, katanya sih soalnya tentang herbal *Entah harus nyiapin belajar atau nggak*. Jadwal kuliahnya setiap hari Selasa sore, mulai tanggal 6 Januari 2015. Yang tertarik masih ada kesempatan daftar tuh, siapa tau bisa nambah temen sehingga saya makin semangat belajarnya. Hehe..

Katanya kalau abis ikut kuliah ini bisa buka praktek sendiri, kalau beneran bisa bakal seru ya. Nanti adek saya praktek dokter umum terus saya bisa milih mau praktek dokter gigi atau praktek herbal. Hahaha. Ngayal dulu gak apa-apa yaa. πŸ˜‰

Gak ada yang bisa didapat tanpa pengorbanan. Ngebayangin akhir yang nyenengin memang asik, tapi sebelum itu harus berjuang, berjuang dengan merelakan satu hari gak praktek, berjuang dengan perjalanan ke Rawa Lumbu setiap hari Selasa, berjuang untuk belajar lagi, dan berjuang untuk berkomitmen.

Aaah, saya udah ngomong panjang lebar di sini padahal tes-nya aja belum dijalani. Saya gak tau tes-nya ini untuk seleksi atau untuk tau prior knowledge dari pesertanya. Tapi apa pun itu, bantu dengan doa ya teman-teman. πŸ™‚

PS: Kalau ada yang mau ikutan PKTN juga saya bakal seneng bingitsss, makanya saya buat post ini karena mumpung masih bisa daftar sampai tanggal 21 Desember 2014. πŸ™‚

follow us in feedly

Advertisements

45 Comments »

  1. selamat belajar…saya siswa PKTN angkatan 5 (Juni 2014) – Cileungsi….
    asik bisa belajar ilmu kesehatan thibunnabawi dengan dasar dalil – dalil dan rujukan para ulama ..

    secara fitroh pengobatan telah dilakukan semenjak adanya kehidupan mahluk di alam ini…pengobatan yg telah diciptakan oleh Allah SWT pd manusia yg berakal maupun binatang yg tdk berakal hal ini tdk membutuhkan pengobatan dari pengobat, sprt terapi lapar, kehausan, kedinginan, kelelehan dgn berbagai macamnya dn obat yg menghilangkannya (Ibnul Qayim)…
    dari sini udah ajiiib neh….hehehehe

  2. bulik saya yg dokter gigi juga sama, skrg setiap kali ngobrol ujung-ujungnya herbal semua… jd penasaran… meanwhile, pihak berwenang di rumah saya (istri) yg juga berprofesi sama, ga ada herbal-herbalnya blasss… padahal sy paling anti kl disuruh minum obat, kecuali sudah ga kuat kl sakit banget… πŸ˜€

    nunggu ceritanya juga…

  3. salut sama semangat belajarmu, semoga sukses, membumikan tibumnabawi bersanding ilmu kedokteran…(gigi..boleh juga)
    karena mulai dari mulut, tingkat kesehatan seseorang bermula… ya khan?

    • Klo dokter gigi idealnya gak banyak ngasih obat Mbak.. Mamaku malah khawatirnya aku berantem sama adekku, hahaha..
      Mohon doanya ya mbak, soalnya ini 2 tahun masa belajarnya, hrs bs konsisten.. πŸ™‚

%d bloggers like this: