Journal, life

LIFE: Belajar Karakter Orang Dari Jalanan

Hhhmmm…
Karena saya masih newbie dalam urusan menyetir, tentunya banyak pengalaman-pengalaman baru yang saya alami. Rasanya pengen ceritain semuanya di sini, tapi takut spamming post tentang mobiiiil mulu. Hihihi… Cuman ya yang ini tuh EPIK banget!! Sayang aja kalau gak di-share.. ╮(╯▽╰)╭

Mari kita mulai kisahnya….

Kisahnya ini terjadi deket buanget ma rumah Mbah Uti (di suruh Papa ke Pondok Kelapa dulu). Hhmmm, karena susah nyeritain pake kata-kata, saya kasih gambar aja ya…

image

Untuk ke rumah Mbah Uti, saya butuh belok ke kanan. Karena dari arah berlawanan saya anggap aman, dari jauh, saya sudah sen kanan & ambil jalur yang berlawanan.

Mobil saya: mobil polisi kecil yang lagi “sen kanan” ⇨ IRL: Splash merah.
Mobil dia: mobil polisi besar ⇨ IRL: APV silver.

image

Setelah saya meng-kanan, ternyata dari arah berlawanan ada mobil yang baru belok. Saya santai aja karena dia harusnya tau kalau saya mau belok & mau lah dia berbaik hati untuk berhenti sejenak mempersilahkan saya belok. #Pikirsaya

image

Ternyata, beberapa saat kemudian dia nge-beam saya. Saya tau dia minta saya ngalah, tapi saya harus gimana? Belokannya udah deket banget. Saya lalu mengabaikan beam dari dia & bersiap-siap untuk belok, salah satunya dengan memperlambat kecepatan.

image

And then, suatu yang tak terduga terjadi, dia langsung ngebut & mepetin mobil saya. Uwoooo gimana saya beloknya?? Jalanannya terobstruksi sama dia!!! Dia niat banget mojokin saya, sampai ada space sedikit langsung dia isi!! Aigooo!!!!

Di moment ini, saya bingung apa yang harus dilakukan. Belok kanan udah pasti gak bisa. Langsung banting kiri? Juga gak cukup karena dia mepetin mobil saya dengan niatnya. Mau ngejelasin kalau saya mau belok? Saya capek. Mau nge-klakson? Saya paling sebel sama suara klakson kalau gak darurat. Mau gak mau, saya mengalah mundur walau rasanya suebellll banget!!!! Udah capek fisik dapet cobaan begitu pula.. grrr…

image

Sebel.. sebel.. sebel.. belok kanan yang harusnya simple malah jadi rempong banget… Grrr…

Saya gak ngerti dia maksudnya apa. Mau kenalan karena saya oke? Gak mungkin, orang mobil saya gelap banget. Atau mau kopi darat sama saya karena lihat Splash merah dengan plat nomer B187JUS? Saya yakin gak ada blogger yang seniat itu, hehehe. Apa karena dia pikir saya ambil jalur dia karena pengen nyalip bukan belok? Mungkin. Dan yang pasti sih dia EGOIS!!!

Pas di rumah Bekasi, saya lalu cerita ke Mama. Saya bingung, kok ada sih orang se-EGOIS itu!!! Grrr….

Dan jawaban Mama adalah itulah alasannya saya dibeliin mobil kalem. Supaya saya bisa kena ‘cobaan’ yang seperti ini, supaya saya bisa ketemu berbagai macam karakter orang. Karena di luar orang-orang tingkahnya bisa macem-macem dari super baik hingga super nyebelin dan saya harus bisa berinteraksi dengan mereka. Dan inilah dunia nyata.

Kaget saya denger alasan Mama.. Ternyata Mama rela merogoh uang segitu banyak untuk melatih mental saya, huks terharu… ╯︿╰

image

Advertisements

56 Comments

  1. Pingback: Switch Off | JNYnita's Treasures

  2. malah lucu lihat gambarnya, untungnya disini jarang ada orang yg seneng cari masalah kyk gtu, paling ditabrak sama orang mabuk aja

  3. seriuss kreatif amat gambarnya! bagus lagi. me likey!. Emang gitu, kalo di jalan siapapun saling sikut ngga mau ngalah. #thuglife! hahah

    • Trimikisi… ╮(╯3╰)╭ #kecupbasah, hehehe…

      Iyooo, jalanan memang keras!!! Padahal yang dibutuhkan adalah disiplin & tenggang rasa klo di jalan, biar macet & kecelakaan berkurang…

  4. Mamanya keren..semoga bisa mendapat banyak hikmah dari perjalanan2 yang telah dan akan dilalui bersama si mobil.. 🙂

  5. aigoo.. aigooo 😀 itu gambarnya asik juga ya hehe.. jadi ingat masa TK dulu gambar mobil-mobilan gitu hehehe.. Kalau saya jadi kamu udah klakson berkali-kali itu 😀

    • Aigoooo, Kokoreaan juga ya??
      Yang digambar cuma jalanannya aja, mobilnya mainan, lalu difoto pake camscanner trus editing pake picsart (dirimu android user juga kan???)
      Saya gak suka klakson kalau gak darurat, takutnya jadi habit kalau saya mulai mengklakson krn marah atau gak sabar… hhhmmm…

      • sianakdesa says

        Ya gitulah 😀 Karena suka nonton drama korea aja hehe
        wah.. wah proses editingnya banyak ya 😀 Iya Androidser ID.

        Owh gitu.. sama ini seperti adik saya g suka pake klakson. Kalau sy sih biasa pake klakson buat netralin jalan klau lagi perlu cepet hehe..

        • Dirimu pake motor atau mobil??
          Kalo motor, saya sebel krn sebagian besar klakson adalah dari motor yang minta jalan nyempil-nyempil…

        • sianakdesa says

          Kalau pake motor saya malah gak pernah pake klakson karena bisa nyelip2 hehe 😀 Ketika bawa mobil aja biasanya baru pake itu klakson. tin.. tin.. tin.. tin.. :mrgreen:

        • Ok, dimaafkan, hehe…
          Saya juga pengennya ngeklakson motor-motor yang berseliweran, tapi biasanya gak ngaruh, jd tahan diri aja deh… huhuhu…

        • sianakdesa says

          Kalau begitu harus banyak sabar-sabarr 😀 Atau diganti aja bunyi klaksonya jadi seperti mobil polisi :mrgreen:

        • Ah, itu saya juga gak suka krn skrg angkot di jakarta suka pake yang begitu… grrr… suka bikin saya kaget tuh klakson & lsg refleks ngasih jalan, setelah tau itu angkot saya jd doa yg bagus2 deh… (rejeki dy seret & saya makin lancar, hahaha)

        • sianakdesa says

          Hahaha doanya kejam 😀
          Ya sudah coba pake kalson truck aja :mrgreen:

        • Hahaha… apa naik truk aja, dijamin gak akan ada motor yg berani nyalip2, hehe, etapi truk itu lamban yak..

    • Ini bukan sekedar seru mbak, tapi EPIK!!! Hahaha… iya, memang banyak yang bisa dipelajari dari jalanan

  6. Bwahahahak….
    Eh, Nita bawa mobil, bukan motor… 😀
    Btw, ilustrasinya keren, tapi kenapa milih mobil polisi warna putih ya? 🙂

    • Saya & adek gak boleh bawa motor :p
      Keren kaaan!!! Akhirnya buku gambarnya kepake juga, hehehe…
      Saya punyanya mobil polisi putih,, sisa hadiah untuk pasien anak, sekarang jd pengen punya mobil-mobilan warna merah… hhhm, ada gak ya replika splash merah???

    • Panggil saja Nita… ^^„
      Maaf ya buat tersesat, bisa pulang kan? Dirimu bukan butiran debu kan??

      • Amirullah Daeng Sibali says

        … OK nita, 😀

        aku bukan butiran debu koq, 🙂

  7. Hehehehehe. . Wah wah, untung gak ada sama si splashnya itu yak.
    Apa kalo pas di mobil, sedia pentungan di bagasi belakang kali ya? hihihihi 😀

  8. randompeps says

    kalo aku sih udah bengong aja mendingan. ga mau ngalah biar dia aja yang ngalah hahahahahah ehois 😆

    • Selain yang disebutin di atas, saya punya opsi lain…
      1) tidur, soalnya nguantuk bgt saya, hahaha..
      2) turun & lapor security (pos keamanannya deket dr belokan itu cyiin)
      Tapi saya takut dia psycho & tiba-tiba sengaja nabrak mobil saya & juga gak bisa nyuruh dia mundur soalnya dibelakang dia udah ada kendaraan lain, yasudah ngalah deh…

      • randompeps says

        ohya itu bukan di jogja tapi di bandung. kamu tinggal di jogja sekarang? 😆

        • Jakarta, tp saya org Jogja… setiap pulang ke Jogja pengennya nyari tpt nongkrong, hehehe…

  9. Sinta Nisfuanna says

    hihihi… bener-bener kalem mamahnya. selamat menemukan banyak pelajaran dari “jalanan”

    btw salam kenal 🙂

    • Iya, tp pelajarannya jangan susah-susah, bisa-bisa saya koyo-an mulu krn tegang, hahaha..
      Salam kenal juga ^^„

  10. waw ternyata ada hikmahnya…jadi kenal berbagai karakter orang. tapi untung ya orang itu bukan bermaksud mencegat karena berniat jahat. 😕

    • Di saat itu, gak mungkin dia cegat saya di jalanan, ham.. lha wong dia udah bikin macet, hehehe…

Comments are closed.