Tag Archives: MKG

EAT: Yakiniku Bowl Yoshinoya

image

Lagi-lagi saya ngidam Yoshinoya. Berhubung kemarin kelaperan abis nganterin pasien anak ya sudah saya langsung menuju MKG.. Sampai di sana saya langsung bilang mau beefbowl yang manis, ternyata beefbowl yang manis itu beef yakiniku dan kalau mau ada sayurnya harus pesen Combo Bowl. Karena males makan yang berat-berat ya sudah saya pesen yakiniku bowl dan ocha saja. Enaaak..

Yakiniku Bowl + Ocha = 30ribu

image

EAT: Pasti Dibeli Kalau Ketemu…

Setiap orang pasti punya makanan favorit, ya toh?? Yang rempong adalah punya makanan favorit tapi susah nyarinya atau gak semua tempat nyediain makanan itu dengan rasa yang enak, hhhmm.

Untuk saat ini, saya punya 3 makanan paporit, yang kalau mata saya lihat ada yang jual pasti beli deh… Apa aja? Lanjut baca yaa…

Takoyaki

image

Saya pertama kali makan ini pas ada Festival Jepang di FIB UI di hari yang sama dengan Gathering Senat di Pondok Laras (13 Mei 2007), waktu itu saya nyobain punyanya Kak Fika dan gak suka! Kali kedua mencoba di Bazaar FKG UI pas saya lagi stase IKGA, sama seperti pas di festival, saya juga gak suka. Tapi besoknya saya beli lagi dan jadi suka! Setelah itu, setiap ada bazaar di FKG UI dan ada takoyakinya saya pasti beli dan bisa aja saya gak beli makan siang tapi makan takoyaki sampai 2 box!

Sayangnya Takoyaki yang enak itu gak pernah mampir lagi ke FKG, padahal FKG UI sering ngadain bazaar.. Dan sayangnya lagi takoyaki yang enak itu susah dicari, yang jadi paporit saya sekarang ShiTako di MKG dan Okirobox di Plangi.

Tahu Gejrot

image

Saya udah suka tahu gejrot dari SD, padahal saya gak suka tahu apalagi tahu sumedang yang polos. Tahu gejrot sekarang udah langka, apalagi yang enak. Tapi bazaar FKG UI membuat saya merasakan tahu gejrot yang enak lagi. Sama seperti takoyaki, abang tahu gejrot udah gak pernah muncul lagi di bazaar FKG UI.

Foto yang saya cantumkan di atas adalah tukang tahu gejrot di dekat RSCM, sayang rasanya kurang mantab. Hingga post ini diturunkan, saya baru nemu tempat jual tahu gejrot yang enak itu di Lotte Mart Bekasi.

Lumpia

image

Lumpia yang apa? Itu lho lumpia yang isinya bener-bener rebung aka bambu muda yang aromanya suka pesing. Nyari lumpia yang enak gak sesusah dua makanan di atas karena di Pondok Kelapa ada, di deket Mega Bekasi Hypermall ada (pagi-pagi), tapi yang the best ada di Lotte Mart Bekasi, harganya cuma 3ribu tapi juga ada isi udang, sosis, atau ayam. Yummy..

Manteman, kalau ada yang tau lokasi tempat beli Takoyaki, tahu gejrot, dan lumpia di daerah Bekasi yang enak kasih tau saya yaaa… Trimikisiii.. ↖(^▽^)↗

image

EAT: Manon Macaron

Dari pertama ngeliat yang namanya macaron, saya langsung penasaran. Lihat bentuknya susah didefinisikan, biskuit bukan, kue bukan, plus warna-warni ngegemesin bikin saya geregetan pengen mencobanya. And then, suatu hari Kak Amo pamer macaron ke saya, sontak saya langsung histeris ‘Itu beli dimanaaaa?’. Dan terkuaklah kalau di MKG ada toko kue namanya Manon dan di sana jual macaron.

Di hari selasa 2 minggu yang lalu saat saya hunting kartu ucapan, saya lalu cari ni Manon. Kata Kak Amo di depan Sogo Food Hall, tapi saya gak nemu. Pas menuju ke Musholla dan udah bersama Kak Puma, eh mata jeli Kak Puma nemu Manon ini. Ternyata lokasi tepatnya adalah di depan Pizza Marzano. Langsung deh kami serbuuu…

Sooo, inilah macaron yang bikin penasaran itu…

image
Ayooo mau pilih rasa apaa??

Galau adalah saat harus memilih beberapa rasa dari 40 rasa yang ada (tapi kayaknya yang dipajang gak sampe 40 deh dan pas di sana gak kepikiran ngitung hehehe). Harga satunya 8ribu dan ukuran macaronnya kecil seperti biskuit tapi lebih tebel. Mau beli banyak sayang duit. Jadi saya beli 2 yaitu tiramisu & rose, dan kak Puma beli 1 yang dark chocolate.

image
Ah pasti tau deh kenapa saya pilih yang rose? Yup! Because of the colour!!

Macaron ini tekstur luarnya keras dan pas digigit, krenyes, dalemnya empuk. Empuknya karena selain tekstur ‘kue’nya yang dalemnya lebih berongga dan puffy daripada ‘kulit’ luarnya (bayangin bantal deh), krimnya itu lembut banget. Jangan bayangin tekstur krimnya seperti krim di biskuit Oreo (misalnya) tapi bayangin kalau krim di dalamnya seperti krim kue tart. Untuk kuenya atau sesuatu mirip biskuit itu, rasa dan teksturnya gula banget, saya kok ngebayangin malah seperti gulali ya?? Please cmiiw.

image
The Perpect (?) Macaron

Tentang rasa. Rasanya mirip-mirip, tapi yang paling enak justru yang dark chocolate! Cokelatnya terasa! Mungkin karena kalau yang dark chocolate dalam krimnya bener-bener ada cokelatnya, sedangkan kalau Rose atau Tiramisu hanya sari-sari atau essence-nya saja. #sotoy.

Biar lebih jelas macaron itu seperti apa, ini nih deskripsi yang tercantum di leaflet Manon: “Macaron is a sandwich of two French cookies filled with flavoured cream, jam, or ganache. The cookies are delicate, crumbly yet moist, and airy while the filling is sweet, smooth, and full of flavour! They are amazingly delicious, colorful, and endlessly elegan.” ⇨ Awalnya mau ditranslate, tapi kok jadi geli sendiri ngebayangin hasil translate-nya. Hahaha…

Soooo…
Pernahkah kamu makan macaron??
Aah, yang tinggal di luar negeri pasti pernah ya???

image

EAT: Paket C Yoshinoya

Jumat lalu, saya mau berkunjung ke rumah anak yang mau jadi pasien saya, tapi dia sekolah siang jadi baru bisa sore-sore ketemunya. Akhirnya, setelah dari kampus saya killing time dulu di MKG. Kenapa MKG? Karena saya mau makan Yoshinoya lagiii, hahahaha…

Setelah sampai di Food Temptation MKG, saya langsung ke Yoshinoya & lihat-lihat menunya. Bingung mau milih apa, tapi akhirnya saya pilih paket C yaitu Veggie Beef.

image
Veggie Beef ^^„

Isi dari paket C ini: Veggie Beef (nasi ada di bawahnya), 3 macam gorengan (saya lupa apa aja yang selain ebi furai), soup dan ocha. Karena Soup & ocha sudah saya review di sini, saya review 2 makanan lainnya saja.

image

Veggie Beef
Topping di atas nasinya ada sayuran & original beef. Beda dari yang sebelumnya, kali ini saya gak ditanya mau yang manis atau yang asin. Pas saya cicipin, ternyata cenderung asin. Antara asin & manis, saya jauh lebih suka yang manis. Tapi yang asin juga enak sih walau gak pake banget & gak bikin saya sesemangat makan seperti makan yang manis. Lain kali kalau makan di sana saya pastikan beli yang manis! Untuk sayurannya enak-enak aja.. ∩__∩

Gorengan
Saya kurang suka gorengannya karena menurut saya terlalu gurih dan bikin aus.. Saladnya so-so aja..

Harga komplitnya 35ribu. Kuenyang! Tapi lain kali, saya pesen beefbowl aja ah, gak usah pake paket gorengan. Dan beef-nya yang manis!!! @( ̄- ̄)@

image

EAT: Combo Bowl + Ocha at Yoshinoya

Kalau makan di Food Court Mal Kelapa Gading, saya paling sering makan di YamMie. Mie dengan berbagai macam pilihan ‘topping’ di dalam hotplate. Selain karena saya suka rasanya, makan di YamMie bikin saya bernostalgia akan masa SMA. Sayangnya (atau untungnya??) pas ke MKG di hari selasa kemarin YamMie lagi underconstruction, akhirnya makan di Yoshinoya deh…

image
Yoshinoya ^^„

Yoshinoya ini sudah masuk ke Indonesia sejak tahun 2010, dan dengan pede punya slogan “The World’s Best Beef Bowl“, ciyeee. Karena Yoshinoya ini adalah restorant beef bowl, jadi di menunya mayoritas ya daging-dagingan. Pas pesan makanan, tanpa galau, saya memilih Combo Bowl (plus dapet soup) dan Ocha.

Combo Bowl
Combo bowl ini, terdiri dari chicken teriyaki, nasi, beef, sayuran dan dapet soup juga, wuuiiih lengkap. Pas saya pesen, mbaknya nanya dulu ke saya, dagingnya mau manis atau asin? So pasti saya pilih manis, biar kaya saya yang manis, ehemm (*¯︶¯*).

Yang pertama kali saya makan tentunya adalah dagingnya. Dagingnya empuk, dipotong tipis-tipis, bumbunya meresap, manisnya pas, wuuiiiiihhh enak banget banget banget!!!

Sayangnya, chicken teriyaki-nya biasa aja, hehe… Dagingnya tebel dan kurang terasa bumbunya.

Sayurannya enak juga, lumayan untuk krenyes-krenyes.

Nasinya buanyaaaak!!! Agak stress pas lihat kuantitasnya, untung nasinya enak dan dagingnya super enak. Akhirnya abis juga. Alhamdulillah.

Soup-nya juga enak, tapi kok kuah doang plus daun bawang ya?? Tapi ini ludes juga, hehehe…

Untuk makanannya, top markotob lah. *Ngikutin kata Pak Bondan*

Ocha
Untuk ocha, rasanya selayaknya ocha lah, hehehe. Ocha ini bisa di-refill, karena saya gak mau rugi, ya saya manfaatkan fasilitas refill-nya.  (o^^)oo(^^o) (o^^)oo(^^o)

Total harga 37ribu rupiah.. Dengan harga segitu, bisa bikin saya makan banyak, berarti manteb lah!! Lain kali saya makan di Yoshinoya lagi ahhh…

Ada yang mau nraktir???
(*¯︶¯*)

image

EAT&SIP: Sushi Tei ohhh Sushi Tei

Berhubung akhir-akhir ini saya suka bahas restoran sushi, gak afdol dong kalau gak bahas resto sushi yang paling banyak disebut di Twitter, Facebook, dan status BBM temen-temen saya yaituuuu… Sushi Tei ^^„

Aslinya ke Sushi Tei-nya udah lumayan lama, tapi pending-pending mulu pas mau di bahas di blog, lagipula awalnya kategori kuliner di blog ini kan cuma untuk kuliner murah dan Sushi Tei ini termasuk agak mahal. Untungnya makan-makan ini disponsori partner saya yang suuuuuper baik & mendedikasikan dirinya untuk bikin saya hepi. Y(^_^)Y

Makanannya (*¯︶¯*)

image

Chicken Katsudon (48rb)..
Saya pesen ini karena butuh kalori plus pengen bandingin rasanya dengan Chicken Katsudon yang biasa saya makan & juga lebih murah (15rb-25rb). Dan ternyata saya kurang suka Chicken Katsudon-nya Sushi Tei ini sodara-sodara!!! Too salty, dan seperti biasanya karena keasinan saya gak sanggup ngabisin. T.T

Salmon Cream Pasta (58rb)
Salmonnya berasa ikan banget, pastanya tebel, saya kurang suka juga. Ini pesenan partner saya.

Salmon Salad (12,5rb/2)
Gak sesuai dengan ekspektasi saya, rasa yang dominan adalah salmon yang ikaaaan banget, saladnya kurang terasa. Ini pesanan saya, tapi saya tidak bertanggung jawab, jadi yang ngabisin partner saya. Untungnya dia suka ikan ╮(╯3╰)╭.

Ikura (29rb/2)
Hhhmm… Kalau saya sendiri sih gak mau pesen ini. Saya suka telor ikan salmon tapi kalau telurnya hanya sebagai aksen, tapi kalau full telur gini gak sanggup deh. Saya sempet nyicip satu telur dan nyerah. Untungnya partner saya yang memesan bertanggung jawab.

Spicy Crispy Roll (29rb)
Ini lumayan enak, walau terasa keasinan juga tapi saya masih sanggup makannya. Tapi gak mau pesen ini lagi..

Minumannya (*¯︶¯*)

image

Cucumber Mint & Iced Mango Tea (@15rb)
Untuk minumannya dua-duanya enaaaaak!!!! Rasanya unyuuu… ╮(╯3╰)╭

Kesimpulannya…
Ternyata Sushi Tei begini doang rasanya, untuk makanannya saya kurang puas dan lebih suka sushi-sushi yang lebih murah, tapi untuk minumannya saya suka. Kenapa ya Sushi Tei yang terkenal mahsyur gak bikin saya tergila-gila seperti teman-teman saya. Apakah saya mesen makanan yang kurang oke? Apakah yang begini adalah rasa original Jepang dan gak sesuai sama lidah kampung saya? Apakah saya gak cocok sama makanan yang agak mahal?? Yah apa pun lah, yang penting dompet saya jadi lumayan aman (*¯︶¯*).

Ciao ^^„

image