Tag Archives: sip

SIP: Jamu Modern Ala Cold Juice Company

Saat nyetir, aku harus banget punya minuman yang bisa nahan ngantuk saat di perjalanan walau akhirnya ngerasa bersalah karena mayoritas minuman mengandung gula dan pengawet. Tadi setelah acara launching buku #88lovelife vol.2 di Lotte Shopping Avenue, aku mampir ke Ranch Market terus dipedekatein sama Mas-Mas untuk nyobain cold pressed juice yang bebas gula dan bebas pengawet. Aku pun tergoda.. Aww..

Continue reading SIP: Jamu Modern Ala Cold Juice Company

EAT&SIP: Restaurant Korea UI Depok

Hari ini, salah satu anak geng Korea yaitu Upa berangkat ke Maluku Tenggara tepatnya di Tual untuk PTT. Karena bakal gak ketemu lama pada hari Rabu 26 September 2012 kemarin, saya, Mumu, Asha, Towel dan Nces janjian ketemu Upa di Restaurant Korea Depok untuk farewell dan makan-makan.. ^^„

image

Restaurant Korea ini letaknya di Perpus UI Depok yang baru, walaupun saya anak UI, saya belum pernah ke sana ~(*+﹏+*)~. Sesampainya di sana, saya jadi makin iri sama mahasiswa yang kuliahnya di Depok!!! Ada gym, taman yang asri, bisa sepedaan, tempat nongkrongnya asik, ada Times, huaaa kalau disebutin semua jempol saya bisa kapalan!!!

Oke, balik lagi ke Restaurant Korea-nya..

image

Interior restonya sih standar aja, sayang setiap masuk ke sana ada sedikit tercium aroma rokok, saya gak suka. Kalau resto Korea yang pernah saya datangi sebelumnya (dan satu-satunya), setiap meja sudah ada kompor untuk manggang daging (untuk bulgogi). Di Restaurant Korea ini mejanya polos aja, tapi menu Bulgogi-nya tetap ada.

image

Lanjut ke makanannya ^^„
Karena perbendaharaan makanan Korea di lidah saya masih dikit, saya mesen yang kira-kira aman. Teman-teman lalu merekomendasikan nasi goreng kimchi dan saya mengikuti saran mereka, ini review lengkapnya..

RaPokKi (30rb)
Pas Festival Makanan Korea di Gandaria City pada tahun 2010, saya sudah pernah nyoba TaePokKi (mudah-mudahan gak salah nulisnya). TaePokKi ini adalah rice cake dengan bumbu semacam saos gitu, kesan pertama saya makan itu mirip jajanan anak SD. RaPokKi ini sebenarnya TaePokKi plus ramen. Rasanya sebenarnya lumayan bersahabat, tapi untuk main dish kayaknya gak deh, rasanya lebih cocok untuk cemilan menurut saya.

Kimchibokembab (37rb)
Ini pesanan saya aka nasgor kimchi. Isi dari menu ini bener-bener nasi goreng + kimchi + selada, rasanya gak nemu isi lain selain kimchi.. Rasa nasi gorengnya sih enak, tapi kimchi-nya gak sukaaa, jadi saya sisihin deh. Hahaha, makan nasi goreng kimchi tapi kimchi-nya disisain sama aja makan nasi goreng biasa.. ╮(╯_╰)╭

Doenjang-Cige+Rice (37rb)
Apa iniiii??? Makanan berkuah dengan isi daging, kerang, dll. Saya sempet nyicip sekali dan sekarang udah lupa rasanya karena gak tau bagaimana mendeskripsikannya. Yang pasti saya gak mau pesen ini kalau ke Restaurant Korea lagi..

Bibimbab (38rb)
Ini adalah nasi campur, hahaha.. Awalnya dihidangin dalam belum kecampur, ada sayuran, saos, telur, dll. Telurnya bisa milih matang atau setengah matang, teman-teman saya pada milih yang matang. Di antara semuanya, yang masuk kategori makanan enak bagi saya ya Bibimbab ini!! Seporsinya banyaaak banget, kalau dateng ke Restaurant Korea lagi, saya bisa mesen ini tapi sharing sama partner makan saya..

Untuk minumannya, teman-teman saya pada mesen teh-tehan, saya sendiri minum Grape Juice (13rb). Rasa grape juice-nya enak, walau agak sedikit kemanisan..

Yang terakhir,, selamat mengabdi Upa Kupa!! Semoga betah di sana, yang sabar, jangan galau, jangan sakaw sama Dede Emin, sehat selalu dan tetap semangat!!!

image

Ciao.. ^^„

image

EAT&SIP: Sushi Tei ohhh Sushi Tei

Berhubung akhir-akhir ini saya suka bahas restoran sushi, gak afdol dong kalau gak bahas resto sushi yang paling banyak disebut di Twitter, Facebook, dan status BBM temen-temen saya yaituuuu… Sushi Tei ^^„

Aslinya ke Sushi Tei-nya udah lumayan lama, tapi pending-pending mulu pas mau di bahas di blog, lagipula awalnya kategori kuliner di blog ini kan cuma untuk kuliner murah dan Sushi Tei ini termasuk agak mahal. Untungnya makan-makan ini disponsori partner saya yang suuuuuper baik & mendedikasikan dirinya untuk bikin saya hepi. Y(^_^)Y

Makanannya (*¯︶¯*)

image

Chicken Katsudon (48rb)..
Saya pesen ini karena butuh kalori plus pengen bandingin rasanya dengan Chicken Katsudon yang biasa saya makan & juga lebih murah (15rb-25rb). Dan ternyata saya kurang suka Chicken Katsudon-nya Sushi Tei ini sodara-sodara!!! Too salty, dan seperti biasanya karena keasinan saya gak sanggup ngabisin. T.T

Salmon Cream Pasta (58rb)
Salmonnya berasa ikan banget, pastanya tebel, saya kurang suka juga. Ini pesenan partner saya.

Salmon Salad (12,5rb/2)
Gak sesuai dengan ekspektasi saya, rasa yang dominan adalah salmon yang ikaaaan banget, saladnya kurang terasa. Ini pesanan saya, tapi saya tidak bertanggung jawab, jadi yang ngabisin partner saya. Untungnya dia suka ikan ╮(╯3╰)╭.

Ikura (29rb/2)
Hhhmm… Kalau saya sendiri sih gak mau pesen ini. Saya suka telor ikan salmon tapi kalau telurnya hanya sebagai aksen, tapi kalau full telur gini gak sanggup deh. Saya sempet nyicip satu telur dan nyerah. Untungnya partner saya yang memesan bertanggung jawab.

Spicy Crispy Roll (29rb)
Ini lumayan enak, walau terasa keasinan juga tapi saya masih sanggup makannya. Tapi gak mau pesen ini lagi..

Minumannya (*¯︶¯*)

image

Cucumber Mint & Iced Mango Tea (@15rb)
Untuk minumannya dua-duanya enaaaaak!!!! Rasanya unyuuu… ╮(╯3╰)╭

Kesimpulannya…
Ternyata Sushi Tei begini doang rasanya, untuk makanannya saya kurang puas dan lebih suka sushi-sushi yang lebih murah, tapi untuk minumannya saya suka. Kenapa ya Sushi Tei yang terkenal mahsyur gak bikin saya tergila-gila seperti teman-teman saya. Apakah saya mesen makanan yang kurang oke? Apakah yang begini adalah rasa original Jepang dan gak sesuai sama lidah kampung saya? Apakah saya gak cocok sama makanan yang agak mahal?? Yah apa pun lah, yang penting dompet saya jadi lumayan aman (*¯︶¯*).

Ciao ^^„

image

EAT&SIP: Lunch at Vietopia

jny

Vietopia?
Apa itu?
Kamis kemarin kak Amo ngajakin makan disana dan saya gak tau itu makanan apa.. Lokasinya di Cikini tepatnya di Jl. Cikini Raya no. 33 (di depannya Menteng Huis), selain itu ada juga cabang lainnya di Jl. Senopati 66 Kebayoran Baru. Melihat tempat & eksterior restorannya saya gak ngeh kalau tempat itu restoran & ternyata kak Amo juga tau tempat itu dari review di majalah.

Makanan yang kami pesan:

jny

Cha Gio
Fried spring rolls filled with minched chicken
My desc.: Lumpia ayam dengan kuah cuka (rasanya mirip dengan kuah cakue) plus selada & daun mint.
My opinion: Cara makannya ngikutin cara makannya kak Amo (yang pernah ke Vietnam, hehe). Pertama-tama, si lumpia dicelupin dulu ke kuah cuka & dipenyet-penyet sampai kuahnya meresep sempurna, lalu dibungkus selada & dimakan deh. Lebih enak kalau pake saos.

Kwetiaw Goreng Sapi
Ini bukan makanan asli vietnam tapi ada di menu untuk alternatif orang yang gak suka makanan Vietnam. Saya pesen ini karena ngidam makan kwetiaw sejak… ??? Hehe..
My Opinion: Kwetiawnya dimasaknya pas, gak kegendutan seperti kebanyakan kwetiaw, rasanya agak keasinan bagi saya. Daun bawangnya dipotong gede-gede, pas dikunyah rasanya lumayan lucu.

Pho Bo
Beef noodle soup served with australian sliced beef, brisket, vietnam basil, corriander leaves, onion and scallion
My Desc.: Mie putih gede kuah dengan daging, sayuran, dan ranjau cabe hijau.
My Opinion: Cuma makan sekali suap dan tidak bisa mendeskripsikannya dan sedang tidak tertarik makan kuah-kuah. Katanya ini signature dish-nya Vietopia, mungkin lain kali harus coba (dan harus bawa temen, mangkoknya gede banget cyin)

jny

Cha Phe Sua Da
Ice vietnamese coffee with sweeted condensed milk
My Desc.: Kopi susu vietnam
My Opinion: Kopi susu enak. Saya suka kopi tapi bukan penilai kopi. Bagi saya semua kopi yang sudah tidak ampasnya adalah acceptable. Selanjutnya cuma ada enak & biasa, ini enak, tapi bagi kak Amo (yang punya kafe ngupi-ngupi, kopinya lagi kurang kentel).

Psst.. Pssst.. Makan-makan ini disponsori oleh kak Amo.. Tq kak Amo semoga makin sukses klinik Spesialis & bisnisnya. 🙂

jny