Tag Archives: Lunch

Belajar Menikmati Makanan (Lagi)

Kebanyakan orang kalau lihat aku dari foto pada nebak tinggiku semampai, 160 mendekati 170 cm lah, padahal yah aslinya cuma 158 cm saja. Ditambah dengan berat badan yang minimalis, sekitar 40-an awal (lagi gak berani nimbang), komentar yang akhirnya muncul adalah “Ya ampyuuuun kecil banget”. Hiks.

Continue reading Belajar Menikmati Makanan (Lagi)

EAT: Paket C Yoshinoya

Jumat lalu, saya mau berkunjung ke rumah anak yang mau jadi pasien saya, tapi dia sekolah siang jadi baru bisa sore-sore ketemunya. Akhirnya, setelah dari kampus saya killing time dulu di MKG. Kenapa MKG? Karena saya mau makan Yoshinoya lagiii, hahahaha…

Setelah sampai di Food Temptation MKG, saya langsung ke Yoshinoya & lihat-lihat menunya. Bingung mau milih apa, tapi akhirnya saya pilih paket C yaitu Veggie Beef.

image
Veggie Beef ^^„

Isi dari paket C ini: Veggie Beef (nasi ada di bawahnya), 3 macam gorengan (saya lupa apa aja yang selain ebi furai), soup dan ocha. Karena Soup & ocha sudah saya review di sini, saya review 2 makanan lainnya saja.

image

Veggie Beef
Topping di atas nasinya ada sayuran & original beef. Beda dari yang sebelumnya, kali ini saya gak ditanya mau yang manis atau yang asin. Pas saya cicipin, ternyata cenderung asin. Antara asin & manis, saya jauh lebih suka yang manis. Tapi yang asin juga enak sih walau gak pake banget & gak bikin saya sesemangat makan seperti makan yang manis. Lain kali kalau makan di sana saya pastikan beli yang manis! Untuk sayurannya enak-enak aja.. ∩__∩

Gorengan
Saya kurang suka gorengannya karena menurut saya terlalu gurih dan bikin aus.. Saladnya so-so aja..

Harga komplitnya 35ribu. Kuenyang! Tapi lain kali, saya pesen beefbowl aja ah, gak usah pake paket gorengan. Dan beef-nya yang manis!!! @( ̄- ̄)@

image

EAT: Combo Bowl + Ocha at Yoshinoya

Kalau makan di Food Court Mal Kelapa Gading, saya paling sering makan di YamMie. Mie dengan berbagai macam pilihan ‘topping’ di dalam hotplate. Selain karena saya suka rasanya, makan di YamMie bikin saya bernostalgia akan masa SMA. Sayangnya (atau untungnya??) pas ke MKG di hari selasa kemarin YamMie lagi underconstruction, akhirnya makan di Yoshinoya deh…

image
Yoshinoya ^^„

Yoshinoya ini sudah masuk ke Indonesia sejak tahun 2010, dan dengan pede punya slogan “The World’s Best Beef Bowl“, ciyeee. Karena Yoshinoya ini adalah restorant beef bowl, jadi di menunya mayoritas ya daging-dagingan. Pas pesan makanan, tanpa galau, saya memilih Combo Bowl (plus dapet soup) dan Ocha.

Combo Bowl
Combo bowl ini, terdiri dari chicken teriyaki, nasi, beef, sayuran dan dapet soup juga, wuuiiih lengkap. Pas saya pesen, mbaknya nanya dulu ke saya, dagingnya mau manis atau asin? So pasti saya pilih manis, biar kaya saya yang manis, ehemm (*¯︶¯*).

Yang pertama kali saya makan tentunya adalah dagingnya. Dagingnya empuk, dipotong tipis-tipis, bumbunya meresap, manisnya pas, wuuiiiiihhh enak banget banget banget!!!

Sayangnya, chicken teriyaki-nya biasa aja, hehe… Dagingnya tebel dan kurang terasa bumbunya.

Sayurannya enak juga, lumayan untuk krenyes-krenyes.

Nasinya buanyaaaak!!! Agak stress pas lihat kuantitasnya, untung nasinya enak dan dagingnya super enak. Akhirnya abis juga. Alhamdulillah.

Soup-nya juga enak, tapi kok kuah doang plus daun bawang ya?? Tapi ini ludes juga, hehehe…

Untuk makanannya, top markotob lah. *Ngikutin kata Pak Bondan*

Ocha
Untuk ocha, rasanya selayaknya ocha lah, hehehe. Ocha ini bisa di-refill, karena saya gak mau rugi, ya saya manfaatkan fasilitas refill-nya.  (o^^)oo(^^o) (o^^)oo(^^o)

Total harga 37ribu rupiah.. Dengan harga segitu, bisa bikin saya makan banyak, berarti manteb lah!! Lain kali saya makan di Yoshinoya lagi ahhh…

Ada yang mau nraktir???
(*¯︶¯*)

image

EAT: Lunch Cake di Cheese Cake Factory

Lunch apa hari ini??
Asha mau makan di Cheese Cake Factory
Gatch mau makan di McD atau KFC
Vira mau makan mie ayam jamur
Mumu makan di rumah >> gak ke kampus dia, hehe..
Saya, apa pun asal jangan fast food dengan banyak micin
Akhirnya saya, Asha dan Gatch menuju Cheese Cake Factory di Cikini untuk lunch hari ini.
Gatch ngalah dan Vira gak ikut karena udah ngidam mie ayam jamur dari kemaren

Ini yang kami pesan…

image

Triple Chocolate Cheese Cake (20rb)
Pesenannya Asha.. Cuma nyicip sekali dan lumayan.. ^^„

Chocolate Truffle (20rb)
Pesenannya Gatch yang merupakan rekomendasi dari pelayannya. Rasanya coookelat banget!!! Sekali suap udah langsung terbayang kenyangnya.

Mix Fruit Cheese Cake (20rb)
Ini pesenan saya.. ^^„ Karena ngebayangin kalau cheese cake itu akan creamy banget, jadi saya milih topping buah-buahan aja biar segerr.. Dan pilihan saya tidak salah!! Selain topingnya enak, buah-buahannya pada manis, di pinggirnya ada lapisannya lembut & manis.. Yummy..

Minumannya ^^„

image

Ice Lemon Tea (15rb)
Selayaknya lemon tea (kata Asha), tapi sebelum di kasih gula aaassseeemmm banget!! (⊙o⊙)

Lime Squash (25rb)
Selayaknya lime squash juga.. Saya sih kurang suka minuman seperti ini. Tapi menurut Asha & Gatch, lime squash ini cocok untuk ngilangin enek.

Peach Tea (15rb)
Pesanan saya.. Walau tanpa gula, udah lumayan seger enak walau agak hambar. Setelah dikasih gula, tambah enak. Rasanya mirip banget sama Futami yang Peach dan memang saya suka. Buah peach-nya juga manis.. Sukaaa!!

Selain yang di atas, Gatch juga mesen Tuna with Seaweed (40rb), isinya daging tuna dilapisi rumput laut & digoreng crispy, dengan saus minyak asin, salad & irisan jeruk nipis (yang akhirnya saya cicip juga dan ternyata asem banget!!). Gara-gara pesanannya Gatch itu kami jadi pengen makan sushi & berencana setelah makan cake-nya kelar langsung chao ke restoran sushi di Tebet. Tapi ternyata makan cake aja bikin kenyang banget sodara-sodara!! Jadi kuliner sushi-nya lain waktu aja.. ╮(╯3╰)╭

Ciao ^^„

image

EAT&SIP: Lunch at Vietopia

jny

Vietopia?
Apa itu?
Kamis kemarin kak Amo ngajakin makan disana dan saya gak tau itu makanan apa.. Lokasinya di Cikini tepatnya di Jl. Cikini Raya no. 33 (di depannya Menteng Huis), selain itu ada juga cabang lainnya di Jl. Senopati 66 Kebayoran Baru. Melihat tempat & eksterior restorannya saya gak ngeh kalau tempat itu restoran & ternyata kak Amo juga tau tempat itu dari review di majalah.

Makanan yang kami pesan:

jny

Cha Gio
Fried spring rolls filled with minched chicken
My desc.: Lumpia ayam dengan kuah cuka (rasanya mirip dengan kuah cakue) plus selada & daun mint.
My opinion: Cara makannya ngikutin cara makannya kak Amo (yang pernah ke Vietnam, hehe). Pertama-tama, si lumpia dicelupin dulu ke kuah cuka & dipenyet-penyet sampai kuahnya meresep sempurna, lalu dibungkus selada & dimakan deh. Lebih enak kalau pake saos.

Kwetiaw Goreng Sapi
Ini bukan makanan asli vietnam tapi ada di menu untuk alternatif orang yang gak suka makanan Vietnam. Saya pesen ini karena ngidam makan kwetiaw sejak… ??? Hehe..
My Opinion: Kwetiawnya dimasaknya pas, gak kegendutan seperti kebanyakan kwetiaw, rasanya agak keasinan bagi saya. Daun bawangnya dipotong gede-gede, pas dikunyah rasanya lumayan lucu.

Pho Bo
Beef noodle soup served with australian sliced beef, brisket, vietnam basil, corriander leaves, onion and scallion
My Desc.: Mie putih gede kuah dengan daging, sayuran, dan ranjau cabe hijau.
My Opinion: Cuma makan sekali suap dan tidak bisa mendeskripsikannya dan sedang tidak tertarik makan kuah-kuah. Katanya ini signature dish-nya Vietopia, mungkin lain kali harus coba (dan harus bawa temen, mangkoknya gede banget cyin)

jny

Cha Phe Sua Da
Ice vietnamese coffee with sweeted condensed milk
My Desc.: Kopi susu vietnam
My Opinion: Kopi susu enak. Saya suka kopi tapi bukan penilai kopi. Bagi saya semua kopi yang sudah tidak ampasnya adalah acceptable. Selanjutnya cuma ada enak & biasa, ini enak, tapi bagi kak Amo (yang punya kafe ngupi-ngupi, kopinya lagi kurang kentel).

Psst.. Pssst.. Makan-makan ini disponsori oleh kak Amo.. Tq kak Amo semoga makin sukses klinik Spesialis & bisnisnya. 🙂

jny

EAT: Tempura, Just Not Into My Taste

Kerja pasien hampir seharian, tanpa sarapan dan hanya mengandalkan energi dari susu stroberi + beng-beng bikin saya pengen kalap makan di sore hari-nya…

Dan kali ini saya memilih makan sore di Gokana Teppan… Awalnya pengen makan Beef Miso Ramen aja, tapi tiba-tiba tergiur mau makan Tempura karena emang belom pernah nyobain dan termasuk gorengan mahal di Gokana Teppan.. Jadilah saya memilih menu Tempura Beef Teriyaki (32ribu)

Photobucket Continue reading EAT: Tempura, Just Not Into My Taste

EAT: Kakap Fillet Goreng Panir Kantin Prima Salemba

Lagi di AC63 dan bingung nanti mau makan apa… Hhhhm, jadi pengen review makanan :).. Kali ini gilirannya Kakap Fillet Goreng Panirnya Kantin Prima Salemba!! Ini adalah makanan favorit saya, Upa, Pandu, dan teman FKG UI lainnya. Kalau lagi bingung pesen apa, pasti mentok-mentok pesen Kakap fillet (bisa pake nasi atau kentang goreng). Enak, luar kriuk-kriuk dengan dalam yang empuk & pake sallad (saya suka :9). Kalau lagi makan & dilihat sama orang lain, pasti yang lain itu pengen & makin pengen nyoba setelah tau harganya 15rb.. 😀

Photobucket

EAT: Ayam Bakar Penyet @ Burger&Grill Bekasi

Kuliner saya kali ini adalah… Ayam Bakar Penyet di Burger & Grill!!!

Kenapa jd banyak kuliner ya?? Hhhhm… hhhmm… Alasannya karena saya sering lupa apa yang saya rasa dr suatu makanan & lupa apakah makanannya worthed for the price.. Tapi saya bukan pemburu kuliner, saya hanya cari makan (dan jajan) pada saat saya kelaparan *ini rahasia kelangsingan saya*. Continue reading EAT: Ayam Bakar Penyet @ Burger&Grill Bekasi