Skip to content
Advertisements

Belajar Menikmati Makanan (Lagi)

Kebanyakan orang kalau lihat aku dari foto pada nebak tinggiku semampai, 160 mendekati 170 cm lah, padahal yah aslinya cuma 158 cm saja. Ditambah dengan berat badan yang minimalis, sekitar 40-an awal (lagi gak berani nimbang), komentar yang akhirnya muncul adalah “Ya ampyuuuun kecil banget”. Hiks.

Melihat badanku yang sekarang pasti pada gak kebayang kalau aku itu dulunya chubby, sampai-sampai diledekin terus karena gemuk (padahal gak pernah gemuk banget, rekornya hanya 56kg). Diledekin gitu bikin aku gak pede dong, jadinya ya ngurang-ngurangin makan dan gena banget olahraga. Dengan begitu berhasil nurunin berat badan? Oooh tentu tidak, tapi ada sisi senengnya karena badanku kenceng, hohoho.

Hal yang sukses bikin aku kurus hingga underweight adalah ko-as! Saat ko-as lumayan bikin stress ditambah banyak yang harus dikerjain. Jemput pasien, siapin alat, kerja pasien, beresin alat, anter pasien kembali ke rumah. Iyes, aku nyiapin pasien makanan, tapi akunya malah gak sempet makan.

Kupikir abis lulus ngembaliin badan ke ukuran normal bakal mudah, sayangnya tidak. Nafsu makanku kacau balau khususnya kalau stress dan banyak kerjaan, yang kalau bener-bener hilang nafsu makannya bisa bikin sakit. Abis sakit ya usaha lagi supaya makannya biasa lagi karena awalnya pasti ada fase cuma bisa makan dikit, makan banyak jadinya malah eneg.

Kan belajar herbal Nit, dipakai gak? Dipakai dong. Pakainya kalau udah gak ada nafsu makan banget, pas udah enakan ya lupa lagi, hehehe. Tapi yang penting sih, jaga pikiran biar gak ada yang ganggu nafsu makan plus disiplin waktu makan. Aku kadang iri lho sama orang yang kalau lagi stress nafsu makannya malah naik, eh tapi ini bisa jadi sumber masalah juga.

Nafsu makanku sudah minimalis ditambah si Mama tipe yang picky untuk urusan makanan, aturan Mamake pokoknya harus makan makanan sehat! Dan itu bikin makin gak nafsu makan, hahaha! Ah akhirnya aku memutuskan bodo amat lah, yang penting nafsu makan dulu, lambungnya digedein dulu volumenya baru deh mikirin makanan sehat.

Setelah itu aku jadi semangat JAJAN! Yes! Pokoknya kalau kepikiran suatu makanan ya diikutin deh maunya, gak usah pikir panjang, gak usah pakai rasa bersalah. Hahaha, lalu aku senang!

Minggu lalu aku lagi pengen banget Ayam Geprek Bensu. Sayangnya yang cabang Cikarang gak bisa Go-Food. Aku lalu pesen ayam geprek dari yang deket rumah: kurang puas karena kurang pedes, tapi lumayan lah untuk mengatasi ngidamnya.

Lalu pengen salad, hohoho, cara praktis makan salad ya ke Pizza Hut. Jumat lalu akhirnya makan siang di Pizza Hut Hollywood Junction (di Cikarang ada Hollywood dongs). Selain salad aku pengennya makan nasi yang ada kejunya, sayangnya udah gak ada jadinya aku pesen pasta. Pastanya berisi ayam dan sayuran, aku bisa menghabiskan satu porsi (plus salad) berarti lumayan enak lah. Minumnya honey lemon tea (lagi suka yang ada madunya).

Hari Sabtu baru deh Ayam Geprek Bensu yang diidam-idamkan berhasil dibeli. Aku pesan yang ada kejunya dan menurutku yang original malah lebih enak. Aku juga pesan jamurnya, enak juga, senangnya!

Minggu depan kulinerannya apa lagi ya? Di Cikarang udah mulai banyak tempat makanan yang sepertinya asik, mari kita eksplorasi.

#MenujuNita45kg

Advertisements

9 Comments »

  1. Target 45 kg ya mba? Semangaaatt…banyak ngemil rajin makan 😀😀 Jadi inget dulu itu pas kuliah di Bandung target berat badan 50 kg. Tapi sekarang malah kebablasan mbaak jadi 56 kg!

  2. Aku dulu juga punya masalah sama berat badan Nit, sampe pas SMA nama panggilannya junkies (saking kurusnya 😂). Tinggiku 160 BB 40 wkwk. Begitu mulai kerja lumayan naik BBnya ke 47, tp begitu kuliah s2 di sini turun lagi (stress jauh sama susah kuliahnya) dan pas pulang jd 44kg. Untungnya abis itu BB balik stabil lagi di kisaran 48. Begitu usia masuk ke angka 35 BB aku secara sukarela mulai merambat naik ke angka 50 wkwkwk, dan sekarang setelah lahiran BB aku ga mau turun dari angka 52-53.

    Intinya si don’t worry too much about your weight. Omongan orang masuk kuping kiri keluar kuping kanan aja Nit. Yang paling penting makan sehat dan hidup sehat hehe. Dan jangan lupa makan enak! (Aku jadi pengen ayam gepreeek 😭)

    • hahaa.. aku dulu pas SD dibully-nya Nica (nita cacing), tapi diotakku aku ubah jd nita cantik,, semangat makan enaaaak!!! *hari ini juga tetep pengen ayam geprek, cuma pas lewat restonya belum buka

  3. Mbak, aku aja 47 dengan TB 150 berasa kurus. Aaak.. ga ngebayangin mbak 158 dgn TB..40an. 😆
    Semoga lekas gemukan mbak..
    Semangat 45.. 😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d bloggers like this: