Journal, life

LIFE: Begini Aja Dulu

Saya sering ditanya mengenai plan ke depan, mau pilih Klinik atau Rumah Sakit yang mana? Jawaban saya mau tetep di Klinik yang ini dulu. Klinik yang ini hitungannya masih merintis, sempat mengalami masa jaya-jayanya, tapi beberapa saat ini ngedrop banget retensi pasiennya. Setelah melakukan evaluasi dan pembenahan di sana-sini, sekarang sudah mulai muncul titik cerah. Alhamdulillah. πŸ™‚

Secara income, untuk ukuran dokter gigi income saya masih di bawah rata-rata, tapi saya diuntungkan dengan klinik yang dekat rumah sehingga biaya transportasi menjadi minimal, kalau bawa kendaraan ya, kalau naik ojeg ya sama aja sama orang yang kantornya jauh. Yang jadi kendala saat ini adalah karena saya terbiasa boros. 😦

Pas sekolah sampai awal kuliah uang jajan saya di bawah uang jajan teman yang lainnya, sehingga tiap hari harus bawa bekal supaya bisa nabung dan bisa punya uang untuk bersenang-senang. Keadaan berubah pas saya kuliah, saat itu saya jadi PJ Beasiswa, jadi orang yang pertama kali tau dong kalau ada tawaran beasiswa yang datang. Saya pun apply beberapa beasiswa dan Alhamdulillah dapat beasiswa yang nominalnya lumayan. Uang kuliah dan biaya hidup saya ditanggung, tapi tiap semester harus nyetor transkrip nilai, kalau IP-nya kurang beasiswanya gak bisa dicairkan. πŸ˜€

Pas dapat beasiswa itu saya gak minta uang orang tua lagi untuk biaya sehari-hari, tiba-tiba kepikiran sesuatu bisa langsung saya beli, dari beasiswa tersebut juga membuahkan sebuah laptop dan handphone. Oh iya, untuk skripsi karena skripsi saya nebeng penelitian dosen yang dapat hibah bersaing, skripsi saya pun gratis. Sayangnya salah satu anggota kelompok saya yang ngerusakin alat lab seharga 11 juta, akhirnya harus patungan deh buat gantiin alat tersebut.

Pas ko-as kondisi finansial keluarga saya menjadi jauh lebih baik. Beasiswa pun saya lepas. Kebiasaan boros udah mendarah daging, apalagi saya susah makan, saya jadikan ini alasan untuk bisa jajan-jajan enak. Daripada gak makan sama sekali kan ya? Belanja-belanja gak seheboh pas dapet beasiswa tapi gak merasa kekurangan.

Balik lagi ke topik awal. Kenapa saya memilih bertahan? Karena saya mau memperbaiki gaya hidup saya dulu. Saya sering beli-beli yang gak penting, yang bikin kamar saya penuh dan mubazir. Saya suka ‘nyesssss’Β  kalau dengar kajian yang mengingatkan akan hari perhitungan,Β  karena salah satu yang diperhitungkan adalah harta. Dari mana didapatkan dan untuk apa dihabiskan?

Oleh karena itu saya memilih begini aja dulu dengan income yang masih segini. Karena dengan begini insya Allah bisa bantu saya untuk memilah-milah mana yang penting dan yang gak penting. Kalau udah bisa gak boros, pinter mengatur keuangan, gak mubazir-mubazir lagi, insya Allah saya siap menerima income yang lebih besar. πŸ™‚

wpid-picsart_1427974164680.png

Enter your email address to follow this blog and receive notifications of new posts by email.

Advertisements

39 Comments

  1. Pingback: Memilih Gaya Hidup | JNYnita

  2. Aaaaak.. Bener banget, Mbaaaak. Gitu punya banyak duit kok ya ngilang ke mana rimbanya. Pas cekak baru deh nyesek. Hiks.

    Memang uda diatur ya, semua bakalan sesuai dengan porsinya πŸ™‚

  3. aq jg berasa boros bgt mb, ini lg proses belajar membedakan antara kebutuhan dan keinginan mb nit, dan itu susah sekali 😦
    semua terlihat seperti kebutuhan πŸ˜€

  4. Katanya sih ya, penghasilan kecil cukup, eh makin besar kok kurang cukup yaa… besarnya pengeluaran berbanding lurus dengan income, hehe

  5. keren mikirnya, jadi ikutan mikir juga ‘pertanggungjawaban’ yang dipunyai sekarang.

  6. harta itu memang cobaan berat ya mbak
    musti dipertanggungjawabkan nantinya
    yang penting kita jangan lupa sama zakat, infaq, dan sedekahnya πŸ˜€

  7. katanya duit kan menyesuaikan dengan gaya hidup hehe. ehh tapi kalau udah kebiasaan seneng susah juga kalo ngirit ya

    • Iya.. Hahaha.. Tp klo gak bisa ngirit gimana ngajarin anak utk hemat nantinya? Masa harus dipaksa keadaan? 😦

    • Alhamdulillah… Sekarang secara finansial masih aman Mas, masih bs minum susu, makan eskrim, makan keju, bisa ngemil2 cantik, gak kelaparan, gak kehujanan, listrik cukup, masih bisa pakai ac, Alhamdulillah.. Tapi kalau secara perhitungan di hari kiamat, seraaam.. Banyak hal yang mubazir.. πŸ˜₯

        • Nah.. Isi post ini kan ttg itu Mas.. Bukan krn aku merasa kekurangan, tapi krn aku merasa banyak yang aku mubazirkan.. Ada bbrp yang salah tangkap soalnya.. πŸ˜₯

  8. Semoga segera bisa memiliki gaya hidup yang sesuai dengan penghasilan besar ya Nit.

    • Pengennya penghasilannya besar, tapi gaya hidupnya ttp sederhana, dan bs banyak tabungannya.. Hahaha..

  9. aku malah di kerjaan yang sekarang yang ngerasa boros banget. padahal gajinya terbilang besar. kata adikku sih karena gaya hidup mulai berubah plus sekarang makan nggak ditanggung kantor lagi. kadang suka kangen sama kondisi dulu di mana gajinya standar tapi cukup buat satu bulan. untuk sekarang masih puyeng mikirin kemana uang gaji menghilangnya πŸ˜€

Comments are closed.