REVIEW: Currently in love: Bar Soap

Akhir-akhir ini saya jd suka bar soap ♥♥, awalnya gara-gara pengen nyari pembersih muka yang enak buat muka (kebanyakan pembersih muka yang ada bikin muka saya perih & merah). Setelah searching-searching di internet, pembersih muka yang bagus untuk kulit sensitif adalah cetaphil atau sebamed yang mahal, alternatif murahnya adalah lactacyd baby (tapi gak cocok) atau menggunakan bar soap yang mengandung glycerin.

Bar soap?

Hhhmm, uda lama saya gak make bar soap aka sabun batang karena di mindset saya sabun batang itu ngeringin, gak higienis, gampang benyek, tapi setelah baca artikel di beautifulwithbrain.com (dan web lain tentunya) jadi gak underestimate bar soap lagi.

Bar soap pertama yang saya coba adalah sabun susu kambing hasil pemberian pasien FVC saya, sayangnya gak cocok karena tetep bikin kulit kering. Tapi gak bikin saya ilfeel (lagi) sama bar soap karena saya coba sabun lainnya yaitu sabun metal fortis yang vitamin E. Sabunnya enak, gak bikin perih dan kering, ingredients-nya dikit sekali dan dari tulisan di box-nya emang buat kulit sensitif. Sabun metal fortis ini sekarang jadi HG saya untuk pembersih muka (udah masuk ke sabun ke-dua) dan harga-nya cuma Rp. 6000-an. Yeay!

Photobucket

Pas mudik lebaran kemarin, di Jogja saya menemukan sabun sereh pompiaa di Hero Malioboro Mall. Sebenarnya saya gak begitu tertarik dengan sabun sereh, tapi harganya cuma kurang dari 5ribu, akhirnya beli tiga variannya: olive oil, melon, dan strawberry. Katanya sabun sereh ini punya banyak manfaat seperti menghilangkan gatal di kulit, cegah & obati jerawat, cegah & hilangkan flek atau bekas jerawat, memutihkan kulit, menghilangkan ketombe & bau badan, dan memberikan rasa hangat (ngilangin pegel-pegel). Pas saya pake, rasa hangatnya si gak begitu terasa, tapi memberikan rasa nyaman setelah mandi. Oleh karena itu sabun sereh ini jadi sabun favorit saya setelah lelah beraktivitas.

Photobucket

Bar soap berikutnya yang saya coba adalah yang dari bathaholic. Counternya bathaholic ada di Mega Mall Bekasi, setiap saya main-main kesana pasti ngelewatinnya. Awalnya saya gak tertarik, tapi karena pernah baca di internet (lagi-lagi lupa link-nya), saya jadi tertarik nyoba dan akhirnya melipir ke counter-nya. Disana banyak sekali varian bar soap-nya, harganya 14000 untuk sabun badan dan 30000 untuk sabun muka-nya. Karena cuma pengen nyoba dan cuma bawa uang terbatas, akhirnya beli 1 sabun aja yaitu yang peppermint coffee.

Photobucket

Sabun ini lucu, karena di dalam sabunnya ada akar-akarnya sehingga berfungsi juga sebagai loofah (gak perlu pake shower puff lagi deh), pake sabun ini bantu ngurangin rasa bersalah karena males scrub/luluran, aroma-nya enak, tapi sayang mint-nya kurang terasa (masih berasa-an sabunnya Dettol yang Cool), sabunnya juga gak bikin kering. Suka deh, jadi penasaran sama varian bathaholic lainnya.

Sabun yanh baru saja saya coba adalah sabun Kopi Mustika Ratu yang meng-klaim bisa membantu menjanga kekencangan kuIit (karena kafein & antioksidan-nya), hhmm.. Saya sih tidak tergiur sama hal itu (karena pasti make lamaaa banget baru keliatan khasiat-nya).. Yang bikin saya jatuh cinta adalah aromanyaaaa ♥♥.. Kopi banget, sedep banget dah!!! Bikin pengen sabunan lama-lama, hihihiii… Selain itu, saya suka rasa paska mandi-nya, gak bikin kulit kering 🙂

Photobucket

Photobucket

Penasaran juga saya sama:
– Sabun zaitun & pepaya dari mustika ratu
– Sabun sereh dari brand lain (walau sepertinya sama aja, hhmmm)
– Sabun dari the body shop
– Sabun green care bee propolis → ada di century

Hidup bar soap!!
Lebih hemat,
Lebih menyenangkan!!
♥♥

BLOGZONE: Kapan Kamu Mulai Nge-blog?

Saya belajar untuk tidak jiper dengan blog-blog teman saya yang suuuper bagus. Karena rasa jiper bisa menjadi etiologi dari penyakit: (1) Males nge-blog, (2) Tidak original/malah jadi ikut-ikutan gaya blogger yang udah bagus.

Tapi, melihat blog-blog mereka tetap membuat saya improves dalam hal tulisan, desain, gambar, dsb. Walau yah, kemampuan saya segini-segini aja, hehehe..

Walau saya gak jiper dengan mereka, tapi saya suuuuper iri sama orang atau anak-anak yang sudah nge-blog dari kecil. Ini karena mereka sudah mengabadikan (mendokumentasikan) kehidupan mereka dalam satu tempat yang mudah diorganisir. Rasa iri ini saya antisipasi dengan post-post dalam kategori flashback yang berisi pengalaman saya lebih dari 1 tahun sebelum masa penulisan. Tapi tetep aja feel-nya gak bisa sesedap post-post dalam kategori journal, gak bisa detail, dan gak bisa dari hati karena udah lupa-lupa inget. Hehehe..

Blog bagi saya adalah sebuah harta karun (that’s the reason why this blog named with sweet treasures ♥) yang bisa saya wariskan kepada keluarga (suami, anak & cucu saya nantinya, amin), teman-teman, dan dunia. Walau hidup saya biasa-biasa aja dan tidak ada prestasi yang gemilang, tapi saya tidak rela ide dan pengalaman saya begitu mudahnya hilang ditelan bumi. Dengan saya punya blog dan rutin meng-update-nya saya selangkah lebih maju daripada orang-orang yang jauh lebih pintar dari saya tapi tidak mendokumentasikan kehidupannya.

Hhhm, saya jadi ingat kata-kata Pramoedya Ananta Toer berikut ini:

“Orang boleh pandai setinggi langit,
tapi selama ia tidak menulis,
ia akan hilang di dalam masyarakat dan dari sejarah.
Menulis adalah bekerja untuk keabadian”

Soo…
Kapan kamu mulai nge-blog?
Saya sudah tidak sabar membaca kisahmu
🙂

BLOGZONE: Upload Gambar ke Photobucket via e-mail

Malam ini saya mau coba buat post bergambar tapi gambarnya di-upload via photobucket (biar bisa irit jatah memory di wordpress) dan semuanya dilakukan dengan . Normalnya kalau melakukan hal ini pake laptop step by step-nya seperti ini: Upload gambar ke photobucket ⇨ copy url dari photobucket ⇨ paste url ke wordpress

Apakah upload gambar via photobucket bisa dilakukan menggunakan ?

Jawabnya…
BISA!!
(dengan perjuangan ٩(-̃_̮̮̃-̃)۶)

Begini step by stepnya…

① Upload gambar ke photobucket via HP → ternyata gak bisa langsung upload via website, harus via MMS atau e-mail → saya pilih via e-mail

② Dapet e-mail notification dari photobucket bahwa upload sudah berhasil, di dalam e-mail tersebut ada link untuk ke web photobucket-nya

Photobucket

Saya klik link-nya → masuk ke web photobucket dengan tampilan mobile → saya coba copy link url-nya, gak bisa (via browser  dan opera mini) → ubah jadi tampilan seperti di pc → coba copy link-nya lagi.. Dan tetep gak bisa.. Dan coba-coba banyak cara lainnya, juga tetep gak bisa.. Akhirnya saya nyerah dan menggunakan cara…

③ Copy link share dari notification e-mail + inget-inget ukuran file-nya (yang ini liat di properties gambar di ) → edit-edit html → copy editan html-nya disini..

Photobucket

Dan…

Taraaaa….

Photobucket

Photobucket

REVIEW: Nivea Sun Whitening Immediate Sun Protection

PhotobucketBagi saya make sunblock itu penting banget, karena kulit saya gampang perih dan item kalo panas-panasan. makanya saya hobi beli-beli sunblock untuk dapet sunblock yang ciamik.

Dalam perjalanan untuk mendapatkan my HG sunblock, saya penasaran mencoba Nivea Sun Whitening Immediate Sun Protection. Kenapa penasaran? Berikut ini adalah pertimbangannya:

  1. SPF50/PA+++
  2. Harganya sekitar 100rb/50ml, lumayan yah dibanding L’oreal yang 80rb/30ml
  3. Menjanjikan immediate protection dan non sticky
  4. Menjanjikan mengurangi pigmentasi dan mencegah penggelapan kulit, gak berharap banyak sih sama 2 janji ini..
  5. Mencegah kerutan karena ada collagen-nya
  6. Water resistant

Karena ini akhirnya saya pun gak sabar untuk mencobanya…
Setelah mencoba, hasilnya adalah…. KECEWA BERAT!!!!

Saya gak complain masalah SPF, immediate protection, dan water resistant karena saya gak tau cara mengukur 3 hal tersebut.

Dan juga gak bisa bilang kalo mencegah kerutan-nya gak bisa dipercaya karena butuh waktu lama untuk membuktikannya.

Tapi claim non sticky itu bo’ong banget!! Ini sunblock terlengket yang pernah saya coba!!* Udah baca sih beberapa review yang bilang kalo nivea ini lengket, cuma karena kulit saya kering, biasanya make krim yang berat pun masih bisa tahan..

Dan tentang mencegah penggelapan,, boro-boro mencegah penggelapan, seminggu setelah pake ini muncul daerah-daerah yang kering dan setelah itu menggelap… Huaaa… Masa terbakar? Kan SPF-nya 50 dan lagi pula gak ada merah-merah dan rasa perih kalo kena matahari. Apakah ini karena alcohol denat-nya? Padahal di ingredients list-nya si alcohol denat bukan main ingredients -__-.. Setelah ini gak mau deh pake lagi di muka,, ceyem…

Dari muka… Turun ke tangan… Suuuuper lengket dan jadi gak enak kalo nyentuh-nyentuh barang…
Dari tangan… Turun ke kolam renang kali ye.. Kan katanya water resistant, dan kalo dipake cuma sekali-sekali harusnya gak masalah kan.. Hhhmmm… (•͡˘˛˘ •͡)

*Sunblock yang udah pernah saya coba: Avon SPF15, Banana Boat SPF15, Extraderm SPF 20, Wardah SPF30, Garnier SPF50/PA+++, L’oreal SPF50/PA+++, Acnes UV Tint SPF30/PA++, dan Skin Aqua SPF25/PA++

DRGNITA: Perjuangan Full Veneer Crown

Full Veneer Crown merupakan salah satu requirement Pendidikan Profesi Dokter Gigi FKG UI yang lumayan susah untuk nyari pasiennya dan susah pula untuk lolos indikasi dari dosen.

Disaat stuck nyari pasien, Alhamdulillah ada drg Dn (PPDGS Prosto) yang menawarkan pasiennya untuk jadi pasien FVC karena gigi 12 dan 22-nya peg shaped. Setelah dapet model dr drg Dn saya lalu indikasi ke drg CMS (Supevisor FVC saya) dan ditolak!! Lalu Bayu mengindikasikan gigi 12 pasien tersebut ke drg LK dan diterima. Untuk gigi 22-nya Irfan mengindikasikan gigi tersebut ke drg SV, tapi waktu itu blom di pastikan diterima atau ditolak karena gigi 22 bentuknya paling ajaib..

Di masa-masa Bayu diskusi FVC sama drg LK, Uppa liat model gigi pasien dan melihat ada diastema di antara gigi 11 dan 12, lalu maksa Bayu untuk nanya ke drg LK tentang boleh tidaknya 2 gigi tersebut di full veneer juga untuk nutupin diastema, memperbaiki inklinasi gigi, dan ngasih ruangan untuk crown gigi 12 dan 22 yang peg shaped. Kata drg LK boleh, tapi harus ditanya ke drg FG. Karena boleh sama drg LK, saya lalu diajak gabung ke kelompok FVC tersebut dan dapet kebagian mengerjakan gigi 11-nya. Pas drg CMS ada di klinik Integrasi, saya indikasi gigi 11 tersebut dan diterima!! 🙂

Oiya, di atas kan disebutkan kalo Irfan masih belom lolos indikasi dan boleh atau tidaknya 4 gigi tersebut untuk di full veneered harus ditanyakan ke drg FG, sooo mulailah perjuangan sebenarnya.

Photobucket

Perjuangan Indikasi
Ke drg FG kata beliau boleh, tapi di sebelahnya ada drg RO, jadi minta pertimbangannya drg RO. Untuk lolos dr drg RO kami disuruh wax up untuk menunjukkan bisakah kami menutup diastema tanpa membuat giginya terlalu besar dan memperbaiki inklinasi. Setelah nunjukkin hasil wax up akhirnya kami lolos indikasi pasien oleh drg RO. Alhamdulillah…

Untuk meloloskan gigi Irfan drg indikasi perlu perjuangan lagi, kami ber-empat disuruh preparasi untuk menunjukkan banyaknya gigi yang diambil di bagian mesial dan distal. Setelah preparasi-nya di ACC, kami diminta untuk wax-up giginya lagi! -__-

Setelah hasil wax-up-nya di-ACC, masuklah kami ke perjuangan berikutnya… yaituuu…

Perjuangan Diskusi!!!
Walau Bayu udah tuntas diskusi sama drg LK, Bayu harus tetap ikut diskusi sama saya, Irfan, dan Uppa. Dodolnya….
1. Yang liat pasiennya langsung baru Bayu dan Irfan, tapi yang PL Bayu, jadi kalau drg SV nanya tentang pasiennya kami bertiga langsung nengok ke Bayu!!
2. PL prosto-nya ngikutin hasil PL prosto drg Dn
3. Kami diskusi tanpa foto dental karena foto dentalnya hilang!!!
Aib bener ya?? tapi drg SV udah tau tiga fakta tersebut, hehehe…

Karena kedodolan di atas, kami disuruh PL ulang pasiennya, nyetak gigi pasiennya tanpa menggunakan GTS (Aib tambahan,cetakan yang kami pegang adalah hasil repro modelnya drg Dn, gak kebayang deh betapa banyak distosinya), dan foto dental tentunya.

Di suatu hari yang cerah, pasiennya dateng sendirian ke klinik RSGM-P FKG UI, tak dinyana musibah menimpa… Pasiennya jatuh di depan Pavsus T.T… Akhirnya di hari itu, pasien hanya bisa di PL ulang..

Pasiennya sakit…. Harus bed rest…. Kami menunggu…

Sembari menunggu… Bayu, Irfan, dan saya mengerjakan pasiennya masing-masing… Sementara Uppa, masih gencar indikasi pasien FVC dan berkali-kali mengalami penolakan (kembali)..

Pasien pun agak enakkan, lalu bisa kembali ke klinik di anterin Om Jon (pertemuan pertama kami dengan Om Jon), Alhamdulillah bisa cetak gigi, tapi karena ibunya masih gak bisa naik tangga, kami berencana foto dental di Faviliun Khusus RSGM-P FKG UI, ternyata Mbak-mbak juru potretnya gak ada… gak bisa foto dental… cobaan lagi T.T, akhirnya bisa foto dental di Lab Pramita.

Model (+), foto dental (+), kondisi fisik pasien juga udah jauh lebih baik, dan saatnya kami….. DISKUSI LAGIIII!!!

Diskusi-nya ternyata tidak sekompleks yang dibayangkan lebih ditanya tentang teknis pengerjaan, urutan kerja, dan hal-hal yang harus diperhatikan pada masing-masing gigi..

Pasca diskusi, kami latian preparasi (LAGI) kali ini harus sesuai dengan urutan Bayu- Irfan – Nita – Uppa.. Karena males, kami pun nunjukkin hasil preparasi yang lama (dengan membuka hasil wax upnya : ini ide Prima), tapi karena gak lewat prosedur ACC per bagian, drg SV tidak mau nerima. Lalu latian preparasi di gips urutannya Bayu + Irfan dan Nita + Uppa. Setelah latian preparasi di gips di ACC lalu latian di gigi (berlangsung dengan lancar).

Perjuangan Preparasi di Pasien!!!
Akhirnya tiba saatnya untuk preparasi langsung di pasiennya. Ibu Magda akhirnya bawa cucunya dan mulailah perkenalan saya dengan Oryza. Karena Bayu harus GTP-an, akhirnya yang mulai pertama preparasi adalah Irfan.
Pertemuan 1 (21/06/11): Irfan preparasi, selesai.
Pertemuan 2 (23/06/11): Bayu preparasi, selesai. Nita preparasi: kurang finishing.
Pertemuan 3 (28/06/11): Uppa mulai preparasi, gak selesai (palatal blom sempet di preparasi) karena mati lampu. Akhirnya untuk gigi 21, pasien pulang tanpa dipasang MTS (Untungnya gak ngilu)
Pas mau didatengin untuk pertemuan ke-4, kami dapet kabar buruk kalau ibu Magda jatoh di kamar mandi, jadi harus di urut. Hari Jumat saya, Uppa dan Rendry jenguk ibu Magda di rumahnya. Alhamdulillah jatuh yang sekarang gak separah yang sebelumnya, jd Ibu Magda bilang kalau hari senin beliau bisa datang.
Pertemuan 4 (04/07/11): Uppa & Nita preparasi sampe selesai, Bayu & Irfan benerin preparasi… Lalu cetak rubber base!! Alhamdulillah 🙂

Photobucket

Selama preparasi gigi, kami harus menghadapi cobaan MTS:
Gak bisa minta akrilik putih, karena di Integ 2 MTS ‘harus’ dibuatin oleh Mas SG.. Sigh, padahal Uppa & Irfan kan berniat mau belajar buat MTS (Kalau saya udah berpengalaman buat MTS untuk bridge, Alhamdulillah, dari dodol banget sampe lumayan bisa).
pertemuan 1: Kami masih minta Mbak SP untuk minta akrilik putih, Saya & Uppa buatin MTS untuk Irfan & Bayu (MTS yang buat 12 bagus banget,, masterpiece)
Pertemuan 2: MTS Irfan lepas, dan MTS Bayu yang bagus itu diilangin. Karena udah males minta akrilik, akhirnya minta dibuatin MTS sama mbak SP untuk gigi 12, 11, dan 22.
Pertemuan 3: MTS Bayu patah, akhirnya buat MTS lagi ke Mas SG.
Pertemuan 4: MTS-nya kebuang ke tong sampah!!! Gara-gara Uppa naruh MTSnya di tutup tissue, lalu tanpa sadar ngebuang tissue ber-MTSnya!! Untungnya sampahnya belom banyak, jadi MTSnya ketemu lagi.. hahaha!!! MTS Uppa dibuat di Mas SG digabung sama MTSnya Irfan.

Perjuangan di Lab!!
Di hari yang sama dengan cetak rubber base, kami langsung kirim ke labnya (diba dental) untuk ngecor modelnya. Supaya hasil cor-annya bagus dan hari besoknya bisa tanem di artikulator.
Senin : kirim ke Diba Dental minta di cor
Selasa: pagi udah dapet hasil coran + udah dibasis pula. Siang mulai nanam di artikulator dengan galangan gigit yang hari senin sudah dicobakan ke pasien. Jam 2-an ketemu drg SV untuk di ACC, ternyata open T.T. Akhirnya saya, Bayu & Uppa nanem di artikulator lagi..
Rabu: Pagi: ACC hasil tanaman di hari sebelumnya, drg SV menyadari kalau gigi 13 dan 44 patah. akhirnya disuruh ngecor ulang model kerja lagi.
Coran pertama: porus di gigi 22
Coran kedua: ekstraksi gigi 12 dan 22
Coran ketiga: ekstraksi seluruh gigi!! Kayaknya ada yang coba buka model sebelum gips-nya setting.
Siang: lapor ke drg SV kegagalan mengecor rubber base dan minta izin untuk dicor di lab lagi. Untungnya Pak Amri lagi dateng, jd bisa langsung minta tolong
Kamis: Pagi: coran model kerja dateng + nanam di artikulator + ACC = boleh kirim ke lab untuk buat backing!!! Alhamdulillah… Siang: kasih model+artikulator ke lab, ternyata labnya minta cetakkan rubber base-nya lagi, jadi hari jumat mau dtg lagi ke FKG UI ngambil cetakkannya, jadi backing blom tentu bisa jadi hari senin T.T
Jumat: Kasih cetakkan rubber base…

Coba Backing!!
Dari 4 backing yang dipesan, 3 bisa masuk dan memiliki retensi dan adaptasi servikal yang baik, salah satu backing gak masuk (hanya bisa masuk sampai 1/3 servikal) yaitu punya saya!!! Huaaa,, giliran saya dapat cobaan… Lalu backing saya itu saya kembalikan ke lab, besoknya dikirim lagi ke saya.. Labnya ternyata cuma mengasah bagian dalamnya… Pas dicoba ke pasien, yak, ternyata OPEN sodara-sodara!!! Balikin lagi ke lab deh & minta redo.. Huaa… sayang tidak ada dokumentasinya,, sudah pusing saya,, huhu
Setelah dateng backing yang baru, ternyata bagus, retensi dan adaptasi servikalnya bagus,, senangnya.. 🙂

Photobucket

Sementasi sementara
Setelah crown-nya jadi, kami pun coba facing.. Alhamdulillah warna dan ukurannya cocok, walau awalnya agak keliatan aneh karena gigi C yang linguoversion.. Sayangnya sebelum disementasi sementara, masih ada yang harus di-adjust,, kecuali yang punya saya :)… Tapi ternyata saya gak boleh terlalu senang, karena beberapa jam setelah sementasi sementara crown punya saya lepas, besoknya ke rumah bu Magda deh sambil bawa freegenol + vaselin.. 🙂

Sementasi tetap
Lancaaar, cuma nunggu drg SV-nya aja yang saaaangat lamaaa….

Kontrol
Aman,, keluhan pasien hanya giginya yang terasa mengganjal hal ini dianggap wajar karena sebelumnya giginya banyak diastemanya,, dan dengan ini proyek FVC kami SELESAI… Alhamdulillah 🙂

Photobucket

REVIEW: Body Lotion’s Stories

Kulit saya keriiiiing banget sehingga kalau setelah mandi dan gak pake lotion (baik muka dan badan) kulit terasa panas (mungkin kelembabannya menguap lalu dehidrasi) dan setelah pake lotion rasanya adem.. Walau begitu, sebenarnya saya malaaaas banget pake lotion, hingga akhirnya ngerasain lotion yang benar-benar enak (Vivelle) dan membuat resolusi untuk selalu pakai body lotion setiap mandi.

Awalnya terpaksa, lalu terbiasa sehingga akhirnya saya suka pake body lotion,, suka aromanya, suka rasa lembutnya dan suka rasa nyaman karena gak ngerasa ‘panas’. Hhhmmm… Rasa suka memicu jiwa konsumtif saya muncul, saya jd pengen nyoba berbagai body lotion yang ada (hal yang sama terjadi pula pada lip balm).. Dan ini body lotion yang sudah saya coba:

Vivelle Virgine Coconut Oil 3 bengkuang+olive oil
Harga: Rp. 6000/60 ml
Alasan beli: Beli sepaket dengan 2 varian lainnya, jadi irit 7000 dan dapet hadiah sample semua varian..
Kemasan: Tutupnya flip cap dan posisinya dibawah sehingga praktis dan produknya gampang keluar. ☆☆☆☆☆
Aroma: Sebelumnya saya bilang kalau Vivelle VCO3 ini aromanya seperti body lotion murah, tapi setelah diinget-inget lagi, ternyata mirip dengan Citra Mangir yang versi jebot. ☆☆☆
Kelembaban: Saya suka lembabnya semua produk Vivelle dan gak bisa ngebedain betapa rich-nya. ☆☆☆☆☆
Beli lagi? No, karena aromanya kurang suka -__-

Vivelle Virgin Coconut Oil 6 orange+olive oil
Harga: Rp. 7500/60ml
Alasan beli: Beli sepaket 🙂
Kemasan: Tutupnya flip cap dan posisinya dibawah.☆☆☆☆☆
Aroma: Aroma jeruk tapi menurut saya nanggung, kurang segar & mirip vitamin C IPI, hehehe… ☆☆☆☆
Kelembaban: Suka lembabnya. ☆☆☆☆☆
Beli lagi? No, lebih baik beli semua varian Vivelle VCO 9 yang aromanya semua saya suka..

Vivelle Virgin Coconut Oil 9 white tea+olive oil
Harga: Rp. 8500/60ml
Alasan beli: Beli paketan 😀
Kemasan: Tutupnya flip cap dan posisinya dibawah.☆☆☆☆☆
Aroma: Pas baca di leaflet-nya ternyata bukan aroma teh, tapi aroma mangga + bunga (duh, leafletnya ilang jd gak bisa nyontek).. Saya sukaaa aromanya, tahan lama pula tapi gak bisa kecium oleh orang lain ☆☆☆☆☆
Kelembaban: ☆☆☆☆☆ laaah,, 😀
Beli lagi? Yes!!

Vivelle Virgin Coconut Oil 9 bengkuang+pomegranate+olive oil
Harga: Rp. 18000/150ml
Alasan beli: Jatuh cinta sama aromanya 🙂
Kemasan: Tutupnya flip cap dan posisinya dibawah. ☆☆☆☆☆
Aroma: Aroma buah-buahan segar 🙂 ☆☆☆☆☆
Kelembaban: Awalnya lengket, tapi abis itu lembab enak. ☆☆☆☆☆
Komposisi: Water, Virgin Coconut (Cocos Nucifera) Oil, Glyceryl Stearate SE, Ceteareth-6 Olivate, Cetyl alcohol, Perfume, Polydimethyl Siloxane, Stearic Acid, Bengkuang (Pachyrrhizus Erosus) Root Extraxt, Phenoxyethanol, Ceteareth-12, Triethanolamine, Carbomer, Sodium Cetearyl Sulfate, Methylparaben, Olive Oil PGE-7 Esters, Pomegranate (Punica Granatum) Extract, Ethylparaben, Butylparaben, Propylparaben.
Beli lagi? Yes!!! Plus 2 varian Vivelle VCO 9 lainnya 🙂

Citra Lasting Glow, Mangir Jawa & Minyak Zaitun
Harga: Rp. 7500/120ml
Alasan beli: Pengen bandingin aroma Vivelle VCO 3 dengan ini, hehehe…
Kemasan: Flip cap, tapi agak susah dibuka.. ☆☆☆
Aroma: Ternyata gak sejadul yang kubayangkan. ☆☆☆☆
Kelembaban: Setelah aplikasi: keset.. Pas udah lama: masih keset, tapi gak jadi seperti tanpa pakai lotion. ☆☆
Beli lagi? No.. Sekarang berakhir menjadi lotion untuk dipake pijet Mama

Nivea Happy Time
Harga: lupa -__-
Alasan beli: Kata-kata happy + kemasan + aroma bikin saya tertarik beli
Kemasan: flip cap, desainnya lumayan bagus ☆☆☆☆
Aroma: Jeruk+susu 🙂 ☆☆☆☆
Kelembaban: Cepet meresap, namun kelembabannya kurang. Ini pertama kalinya saya merasa body lotion yang gak oke dari segi kelembabannya. ☆☆
Beli lagi? No

REVIEW: Lip Balm Stories

I love lip balm!!

Perkenalan saya dengan lip balm adalah saat saya masih SD karena iseng-iseng malak Mama yang waktu itu jadi dealer Avon. Setelah Mama udah gak jadi dealer Avon, Saya tetep suka beli-beli lip balm dan jumlah lip balm yang pernah saya coba udah gak keitung. Di post ini saya ingin merangkum lip balm-lip balm yang saya pernah coba untuk referensi beli lip balm yang selanjutnya 🙂

Lip Ice Cherry
Harga: Rp 17500/4g
Alasan beli: Lip Ice lemon menghilang dari peredaran (baca: kebuang, blom abis tapi tiba-tiba udah ada di pot bunga absurd)
Kesan: Saya kenal lip ice dari SMP, pas pertama kali nyoba kurang suka, karena tidak memberikan efek seperti lip balm yang waktu itu saya suka (Avon yang glossy, aromanya ketara banget, dan bener-bener ada manisnya). Setelah saya kenal lip balm lain selain dari Avon dan bibir saya udah gak kering kering amat, lip ice akhirnya jadi favorit. Aroma Lip Ice cherry ini merupakan varian lip ice yang paling saya suka (+); Glossy (-); SPF (+, 15); efek mint (+); Kelembabannya so so… Menurut saya kelembaban suatu lip balm minimal seperti Lip Ice ini dan bibir gak langsung jd kering kalau terjilat, makan, minum atau wudhu.
Komposisi: Mineral Oil, Ozokerite wax, Petrolatum cream white, Octyl methoxy cinnamate 7,5%, Octyl Salicylate 5%, Lanolin, Cherry Flavor, Dimethicone, Menthol, Tocopheryl acetate, Aloe vera oil extract and camphor
Beli lagi? Yes!

Photobucket

Lip Ice Repair & Treatment Lip Gel
Harga: Lupa, 20ribuan..
Alasan beli: di FD beberapa bilang bagus untuk mengatasi bibit super kering dan kebetulan nemu di Giant Pondok Gede, jarang-jarang nemu akhirnya beli aja dari pada nyesel..
Kesan: Aroma menthol balsem (-); Glossy (+); Mint (+); SPF (-); Daya lembab hilang kalau makan atau minum, jadi langsung berasa kering lagi… Saya suka produk dengan efek mint cuma dari pada memberikan sensasi dingin, lip ice ini memberikan sensasi panas dan bagi saya ini tidak nyaman. Efek lembab yang cuma sementara merupakan nilai negatif dari produk ini.. Gak saya pakai sampe abis, berakhir di rak bahan-bahan kedokteran gigi (pengganti vaseline)
Beli lagi? NO!!

Photobucket

Nivea Lip Care: Strawberry
Harga: 20ribuan/4,8g
Alasan beli: Mau baksos tapi lupa bawa lip balm
Kesan: Glossy (+); Ada hint warna merah tapi masih aman untuk sehari-hari; Aroma strawberry standar; mint (-); SPF (-); kelembaban lumayan tahan 6 jam.
Beli lagi? Maybe, karena kalo kepepet nivea ini yang lumayan banyak tersedia.

Vaseline Lip Therapy: Cherry
Harga: 18000/10ml
Alasan beli: Pengen nyoba aja
Kesan: Aroma Cherry standar; Glossy (+); Mint (-); SPF (-); Kelembaban seperti Lip Ice repair, sepertinya saya kurang cocok sama lip balm yang base-nya petroleum, makanya saya kurang suka pake petroleum jelly sebagai lipbalm. Efek lembabnya cuma sementara & gampang ilang. Selain itu, lama sedikit tiba-tiba produknya mencair (hal yang sama terjadi juga pada lip ice repair).. Gak saya pakai sampe abis malah saya pakai untuk gantiin CMS saat buat SCP/basis gigi tiruan..
Beli lagi? No laaahhh…

Nivea Lip Care: SUN
Harga: 20ribuan/4,8g
Alasan beli: Lagi pengen beli lip balm berSPF
Kesan: Aroma sunblock (-); Glossy (-) malah cenderung matte dan whitecast hasilnya puceeeet banget!!; Mint (-); SPF (+, 25); Whitecast pada lip balm itu nggak banget! Bikin aneh banget tampilannya di kulit saya yang sawo mateng ini. Kelembabannya gak suka karena matte, jadi rasanya kering mulu. Gak dipake sampe abis..
Beli lagi? No!!

Nivea Lip Care: Soft Rose
Harga: Rp 24000/4,8g
Alasan beli: Nivea lip care strawberry hampir abis
Kesan: Aroma mawar samar (+), glossy (-), SPF (-), ngasih warna pink di bibir sehingga untuk bibirku yang agak pigmented malah bikin pucet. Lebih terasa lembab dari pada Nivea Lip Care strawberry.
Beli lagi? No, karena bikin pucet T.T

Photobucket

BOOK: Saudariku Apa yang Menghalangimu untuk Berhijab?

Photobucket Judul asli: Mal mani’ minal hijab
Penulis: Syaikh Abdul Hamid al-Bilaly
Penerbit: Darul Haq, 1998

Saya beli buku ini karena lagi nyari bagaimana cara berjilbab yang benar khususnya nyari tentang khimar dan jilbab, sayangnya apa yang saya cari tidak benar-benar ada disini. Inti dari buku ini adalah membantah syubhat-syubhat yang sering digunakan oleh para wanita yang enggan berhijab, saya agak kecewa membelinya karena content buku ini sudah sering muncul di web atau blog akhwat dan beberapa kisahnya telah saya dengar lewat kajian.

Continue reading BOOK: Saudariku Apa yang Menghalangimu untuk Berhijab?