Journal

Tips Belajar Karangan Nita

Setelah lulus sekolah atau kuliah masih gak sih butuh belajar? Menurut saya sih butuh bangeeet. Beberapa waktu lalu saya sempat mengalami apa yang orang-orang bilang sebagai quarter-life-crisis, di mana pada masa itu kita banyak membandingkan diri kita dengan orang lain, si A kok sudah begini dan begitu sedangkan saya masih begini aja. Membandingkan diri sendiri dengan orang lain itu gak adil, yang adil adalah membandingkan diri kita yang dulu dengan yang sekarang, yang sekarang harus lebih baik dong. Cara menjadi lebih baik adalah dengan selalu melakukan self-improvement. πŸ™‚

image

Satu-satunya cara untuk self-improvement adalah BELAJAR! Banyak hal yang bisa dipelajari dan ada banyak alasan juga untuk selalu belajar. Alasan yang paling saya suka adalah untuk melatih otak. Dengan belajar sel-sel syaraf akan terhubung satu sama lain dan akan menguatkan bagian-bagian di otak sehingga gak gampang pikun. Belajar juga membuat kita lebih percaya diri dan tangkas dalam menghadapi suatu masalah sehingga stress bisa jauh berkurang.

Saya punya list hal-hal yang ingin saya pelajari, mulai dari yang sederhana seperti belajar konsisten ngeblog hingga sekolah lagi entah S2 atau Spesialis, namun akhirnya di 2015 ini saya fokus ke ilmu kedokteran klasik dan bahasa Inggris bareng teman-teman BEC. Keduanya sudah berjalan sekitar 2 minggu, tapi rasanya saya masih belum optimal untuk menyerap ilmunya. 😦

Akhir tahun lalu saya sempat mendaftar untuk belajar bahasa Arab via online yang akhirnya bikin saya menyerah. Setelah melakukan evaluasi dan membandingkan dengan cara belajar saat kuliah, saya lalu kumpulkan poin-poin yang menurut saya penting untuk dipegang oleh para pembelajar. Semoga dengan ingat poin-poin ini bisa bikin belajar saya lebih efektif. Apa saja? Silahkan dibaca yaa..

Luangkan waktu khusus untuk belajar.
Seperti saat sekolah dan kuliah, selain belajar di kelas kita butuh mengulang pelajaran kembali di rumah kan? Nah saat belajar bahasa Arab itu saya gak buat waktu khusus untuk belajar, sehingga keteteran deh saat mengikuti kelas selanjutnya.

Jangan tergantung teman.
Ini pengalaman saat ko-as dulu. Teman seperjuangan saya waktu itu udah banyak yang ngilang sedangkan saya harus cepet kelar. Awalnya saya nungguin teman yang ngilang itu supaya bisa kerja bareng lagi, tapi saya yang rugi waktu kalau begitu, akhirnya saya putuskan untuk tetap maju walau sendirian. Ternyata berjuang sendirinya gak sampai lama karena beberapa saat kemudian dapet juga teman-teman baru yang sama-sama semangat.

Harus bisa pilih teman.
Suatu hari ada dosen yang menanyakan sesuatu di depan kelas, ada salah satu teman yang bisa menjawab pertanyaan tersebut dan mendapat pujian dari dosen, sontak teman sekelas pada bersorak ‘Ciyeeeee’. Kata dosen tersebut sekelas saya itu seperti lobster, gak bisa lihat orang sukses. Lobster kan kalau di rebus harus bareng lobster lainnya karena setiap ada lobster yang bisa manjat panci, temen yang dibawahnya akan berusaha narik ke bawah lagi.

Contoh lobster lainnya adalah temen yang selalu pamer kemalasannya. Misalnya dengan bilang ‘Duh gue males banget nih‘ atau pamer belum belajar (padahal bisa saja semalaman dia begadang belajar) tapi tau-tau nilainya selalu gemilang. Hhhmmm. Saya lebih suka bareng teman yang memang terang-terangan gemar belajar.

Jangan takut salah.
Lagi-lagi berdasarkan pengalaman ko-as. Awalnya saya itu takut untuk kerja pasien apalagi yang sampai menyebabkan pertumpahan darah atau sesuatu yang sifatnya irreversible. Saya baru akan kerja pasien kalau sudah benar-benar yakin apa yang akan saya kerjakan. Tentang ini saya gak benar-benar merasa bersalah sih.

Ada juga masa takut diskusi sama dosen sehingga gak maju-maju diskusi hingga akhirnya dosennya ngeledekin saya, haha. Tapi di akhir kuliah saya pilih pasang muka badak, diledekin karena melakukan salah anggap aja pahala karena bisa bikin dosen itu jadi ketawa. Dimarahin juga akhirnya santai aja, karena kebanyakan dari dosen cepet lupanya. Dari pengalaman ini saya belajar kalau takut sama dosen itu ngerugiin diri sendiri, namanya juga lagi belajar ya wajar dong salah.

Lawan rasa malas.
Bagi saya ini yang paling susah! Sudah jadwalin waktu untuk belajar namun tetap saja memilih aktifitas lainnya seperti tidur, blogwalking, main sama kucing, dan sebagainya.

Dari poin-poin di atas kuncinya cuma 3 yaitu manajemen waktu, disiplin, dan memilih teman yang bisa buat semangat. Saya masih kurang kece dalam hal manajemen waktu dan disiplin, tapi untuk teman yangΒ  bersemangat insyaAllah sudah saya dapatkan. Di PKTN walau mayoritas siswanya sudah ibu-ibu mereka pada bersemangat banget. Begitu pula di BEC, salut deh sama antusiasme membernya yang bikin saya malu kalau malas belajar. Semangat belajar ya teman-teman.. πŸ™‚

P.s. Bisa diintip juga Catatan Kuliah Nita.
P.p.s. Sekarang BEC punya blog sendiri yang beralamatkan englishfriday.wordpress.com, selain menjadi sarana untuk post topik dan rekapitulasi post English Friday, bisa juga sebagai tempat untuk nyari alamat blog yang bisa dijelajahi. See you there. πŸ™‚

Advertisements
This entry was posted in: Journal

57 Comments

  1. Pingback: My Dream Job | JNYNITA

  2. yulianti new says

    mantaaappp….

    semangat teruuus ni ceritanya…

  3. Pingback: Target Personal Nita | JNYnita

  4. bagaimana pilih temen dan jangan tergantung temen itu penting banget menurut gw Nit. πŸ˜€

  5. Nit, ini jadi semacam pecutt ih. Maklummm terlena ama comfort zone hehe *alesyan.
    Mari semangat belajar lagiii…

  6. Seminggu setelah lulus, aku kelimpungan. Biasanya ada aja tugas yang dikerjain. Sekarang buka laptop jadi bingung mau ngapain. Akhirnya memulai belajar bahasa Belanda sebelum keduluan males hehehe. Yang penting tiap hari ada yang harus dipelajari πŸ™‚

    • Samaaa… Awalnya emang enak rasanya gak ada beban.. Tp klo udah kelamaan ya mati gaya.. Haha..

  7. aku harus melawan rasa malas nih πŸ™‚ Makasih ya postingannya Nit bisa jadi semagat buat aku

    • Sama2 Mbak.. Ini buat reminder aku jg.. Sampe skrg belum nemu waktu yang pas utk belajar.. 😦

  8. i feel youu~~ memang kalo gak terus dilatih dengan cara belajar ato banyak baca, otak rasanya jadi gampang lupa. Coba mulai pancing semangat dgn mempelajari yg lg kita suka, Mbak πŸ™‚ Gak harus yg teoritikal kok, bisa dgn belajar menenun *halah*, design baju (kalo suka) hehe ato belajar masak! ahahaha ini mah note to self πŸ˜›

    Saya juga lagi pngn lanjut sekolah ni, tapi masih belum klik banget jadi males belajar TPA -___-

    • Haha.. Aku udah ikut yang formal.. Tp utk kuliah lg yg bener2 KULIAH msh belum mood..
      Menenun mungkin temenan sama merajut ya?? Aku sengaja tinggalin hobi yg itu.. πŸ˜€

  9. Teteup dong mbak belajarnya. Bahkan setelah menjadi ibu…karena segala sesuatu itu butuh ilmu. Nice sharing, jadi ingat jaman kuliah dulu…
    Manajemen waktu, disiplin dan memilih teman belum basi setelah lulus kuliah. Malah penerapannya teruji justru ketika kita berada diluar bangku sekolah… Btw tertarik dengan BEC, tapi english ini masih pas-pasan hehe..

    • Aku jg masih pas2an mbak.. Sering dikoreksi sama grammar nazi.. Hehehe.. Justru kalau masih pas2an gabung dr sekrg, soalnya materi belajarnya masih yang dasar.. πŸ™‚

  10. Terkait bahasa arab atw apapun itu
    Emang harus ada alesan yg sifatny ideologis buat ngedongkrak semangat
    Dan sampe skrg sy msh blm ketemu alesan ideologis buat b. Inggris

    • Alasan ideologisku utk belajar bahasa Arab ada.. Tp emang kmrn akunya jg yg blom siap kali ya.. πŸ˜€

  11. Saya lebih mengenal filsafat lobster No. 2 itu dengan istilah “psytrap” dan “psywar”. Biasanya sih dilakukan sama orang-orang yang insecure dengan kemampuan dirinya. Hihi.

  12. Setuju banget. Aku pun sedang kritis gini hahaha karena keadaan, “otak menunggu” utk belajar. Akhirnya resah bgt krn semakin hari kok terasa semakin menurun kemampuannya. Buatku yg plg utama disiplin dulu dgn komitmen yg sdh dibuat, either terhadap wktu, terhadap “project” yang dipilih dll. Begitu faktor inj jalan, semua mengikuti. Thanks to BEC, my life is also better karena otak jadi bekerja hehehe

    • Iya Mbak.. Ternyata gak cuma aku aja yang ngerasa stuck klo otak jarang dipake.. Dulu pas kuliah pengennya cepet2 lulus biar gak perlu belajar lagi, eh skrg malah nyari2 kesibukan utk belajar..
      Salahku pas belajar bahasa Arab kmrn itu emang krn kurang komitmen, tp ada untungnya Mbak, sistem BEC banyak yang aku adopsi dr sana.. πŸ™‚

      • Yaaa ternyata semua ada gunanya yaaa….duh klo otak jrg dipake mampett niit 😭πŸ˜₯πŸ˜°πŸ˜…

  13. Brainmapping ya? Favorit aq banget, sampe pernah coba2 buat hafalan Al-qura. Hasilnya luar biasa lho.

    • Mind mapping.. Tp kelemahannya pake catatan begini susah editnya Mas..
      Ide bagus tuh utk ngapalin Al-Qur’an.. Mau lihat dooong.. Email ke aku dooong.. Jnynita@gmail.com πŸ˜€

      • Di android aq pake “SimpleMainFree’ simple bgd sih. Tapi ada menu notes di tiap subtopic-nya jdi sangat membantu. Klo untuk Windows aku pake ‘FreeMind’. Dr pengalaman pake, tetep aja tulisan tangan lebih efektif karena melibatkan lbh banyak indra sa’at membuatnya.

        • Aku smpet pakai yang di Windows, sekitar tahun 2009, praktis, tapi memang ga seasik pakai tulisan sendiri yaa.. πŸ˜€

        • Bersyukur jga punya temen yg ngingetin aku sma mindmapping lagi :). coret2 ku u/mindmapping alquran itu nanti ta cari lgi ya. Soalnya ada beberapa catatan yg sempat ilann pas banjir kemaren2

  14. Wah, quarter life crisis…saya masih ada waktu beberapa tahun buat menghindari itu, semoga

    dan ketika sudah tidak terikat sistem formal, belajar jadi hal yg bersifat tricky dan harus dengan landasan yg kuat, ugh, semoga saya bisa demikian

    btw, saya suka filosofi lobsternya, menarik πŸ˜€

    • Hahaha.. Penyebab quarter-life-crisis itu apa ya? Dihindarinya dengan cara apa?
      Kayaknya filosofi lobsternya teman2ku pd inget semua, sampe bikin geng lobster.. Haha..

  15. Akhir-akhir ini pengen banget belajar hal-hal baru atau nambah skill yang dasarnya sudah ada. Eh, malah untuk ilmu Farmasinya sendiri aku jarang belajar *menyedihkan*.
    Ayo sama-sama semangat, Kak Nit πŸ™‚ *ikat hachimaki*

    • Hayuk bareng2… Aku pun jg hrs refresh ilmu KG-ku makanya lg mw rutin nulis artikel gigi lagi… πŸ™‚

Comments are closed.