Journal

Catatan Kuliah Nita

image

Gara-gara baca post-nya Tina, saya jadi pengen pamer catatan kuliah saya. Saya dan Tina punya persamaan yaitu tidak suka kertas yang bergaris untuk mencatat, bedanya dia pake yang mahal dan saya pake yang murah aja, hihi. Dalam urusan catat mencatat di bidang perkuliahan, saya udah pakai berbagai macam metode, menurut saya cara ini yang paling enak. 🙂

Yang dibutuhkan:
• Binder, 13ribu
• Kertas A4, dilipet jadi 2, dibolongin dan digaris utk rata kiri atau kanan (supaya tulisannya gak mbleber)
• Pulpen/spidol/pensil warna/stabilo.
• Kreativitas 🙂

image

Ini binder saya! As usual, shocking pink! 🙂

image

Di halaman awal, saya tulis semacam 'prompt' untuk isi catatan selanjutnya.

image

Enaknya nulis di kertas kosong adalah... BEBAS!!! 😀

image

Lebih dekat... Ini berisi proses gigi berlubang lho..

image

Enaknya tanpa garis... Menggambar jadi leluasa!! 🙂

image

Close up... Ini zona-zona pada gigi yang telah berlubang..

image

Bagan super besar!!

image

Traffic light system untuk mendeteksi kerentanan seseorang terkena karies gigi

image

Bagan besar lagii.. 🙂

image

Tanpa garis... Bisa ber-mind map dengan leluasa!! 🙂

image

Enaknya pake mindmap adalah semua jadi lebih terbayang hubungannya dan lebih ringkes

image

Catatan standar...

image

Ilustrasi favorit saya 🙂

image

Gak afdhol klo saya cuma kasih yang bagus, nih saya kasih lihat yang saya anggap jelek :p

Hal yang saya suka dari gaya mencatat seperti ini:
• Bebas.. gak terkekang oleh garis.. 🙂
• FLEKSIBEL!! Urutan catatan bisa dimodif sesuka hati karena sistem binder.
• Murah..
• Gak ada lagi buku dengan sisa kertas kosong.
• Gampang di-scan & dijadiin e-book.
• Saat catatannya udah lengkap, kertasnya bisa dijilid dan bindernya bisa dipake untuk bikin catatan lainnya.

Gimana? Bagus kaan? Untuk catatan ini, saya narsis banget nget nget, ngerasa keren aja gitu.. Y(^_^)Y

PS: Kok warna fotonya jd beda-beda ya? Padahal settingannya sama semua.. ╯︿╰

Advertisements

69 Comments

  1. Mbak, itu emang besi di bindernya yg untk masukin ke lubang di kertas hanya segitu ya jmlahnya ?

  2. Pingback: Tips Belajar Karangan Nita | JNYnita

  3. rapi, keren, cakep, dan gampang dimengerti krn pake mind map.. bikin tambah semangat belajar.. makasih sharingnya nit :))

  4. sssaaalluut sama catatan kuliahnya
    dulu waktu saya kuliah … buku catatan kuliah adalah buku diktat copi-an yang dicoret2 (ada yg tidak paham langsung diberi keterangan di halaman tersebut/dibaliknya)
    padahal jaman SMA rraaajjiinn mencatat (rapi jali)
    saya adalah tipe orang yg sering lupa, jadi “catatan” adalah andalan saya ut mengingat semua materi kuliah, diklat dll
    Kebetulan saya kuliah lg … jadi mo coba ut buat catatan di kertas polos lengkap dg mind map nya … tapi kok mungkin jadi mengganggu teman disamping kiri kanan ya … binder kan lumayan besar tuch ukurannya ? apa saat kuliah cuma bawa lembaran2 kertas A4 saja ya ? 😉

    • Bindernya dibawa cuma pas ujian,, klo sehari2 bawa agenda.. Trus catatanku ada versi scan-nya, jd masuk ke hp.. Hehehe..

  5. Pingback: Digital vs Pen & Paper | JNYnita

    • Haha.. pas belajar aku malah nguatin di sana.. soalnya dosen pengujiku suka nanya ttg patogenesis, dan ternyata patogenesis yang ditanyain belum aku pelajari, akhirnya dipancing2 deh br bs jawab. 😦

      • Emang yg satu ini yg paling penting. Paling ayik ya pas SOCA kalau penguji nanya2 soal ginian, beuh, diam seribu bahasa saya.

        • hahaha…
          pas ujian malah aku ngaku ke dosennya.. “Dok, saya gak sanggup recall”
          yasudah untungnya aku inget histologinya.. 😀

  6. Pingback: Nulis Rapi di Kertas Polos? | JNYnita

  7. Tina Latief says

    Wah mba nita..
    sebenarnya saya beli yang mahal itu kepaksa saja, kalau ada yang murah saya pasti pakai yang murah. Sayangnya kertas A4 itu saya pake buat ngeprint. Jadi saya bisa rebutan sama printer nanti..

    Saya pikir radinya murah, ternata kertas daur ulang justru mahal.. hehehe, catatannya kita beda ya mba nit..
    punya saya isinya kehidupan sosial semua hihihi
    kalaupun ada gambar, itu pasti gambar analogi yang saya gunakan untuk mengingat materi..
    sekaligus kalau ada yang tanya supaya mudah menjelaskannya..

    nice mba nita.. 🙂

    • kalau aku malah karena juga harus sedia kertas A4 buat ngeprint ya sekalian pake A4 aja biar gak usah beli macem2 kertas.. 😀
      make mind map juga enak Tin.. udah pernah nyoba apa belum??

  8. Tulisan Kak Nita bagus ya, rapi banget. Saya gak bisa nulis rapi di kertas polos, harus bergaris, kalo gak tulisan yang udah berantakan makin gak jelas ^^

  9. Kereen banget catetannyaa…
    Catetan aku mah tulisannya udah kya cakar ayam aja.. Wkkkkk

  10. jadi ingat masa muda dulu deh. samabdeh, selain aku bagi 2 juga tuh kertas, aku nulisnya juga suka disingkat2 or selang seling indo inggris mana yg katanya lebih pendek. ben ngiriiit. dan tulisanku pun aku kecilin.

    • hahaha, ada juga yang alay Mbak, tp ya gak aku pamerin..
      eh tapi kok jd pengen mamerin ya?
      *escribitionist nih dasar!*

    • karena aku lama nangkap/hapal pelajaran yang hapal, untuk belajar harus seperti ini Mbak, jadi kalau ujian lisan, aku recall-nya jadi lebih gampang soalnya bs ingat lokasi catatannya juga..

  11. ga terlalu doyan nulis. soalnya tulisanku kecil-kecil dan jelek. hihi. jadi waktu kuliah itu pakai binder biasa banget sama ngandalin fotokopian catatan teman :))

  12. Wuih catatan kuliahnya rapi amat, Nit. Pasti belajarnya jadi enak nih kalau mau ujian.
    Catatan kuliahku dulu pakai buku bergaris, meskipun digambarin juga. Soalnya kalau tanpa garis tulisanku jadi naik turun gak karuan 😛

  13. Emang keren kok Nita!!
    Aku malah paling gak bs nulis di kertas yg gak bergaris.. Cara menulis seseorang ktnya menunjukkan kepribadiannya yaa..

    Oiya, ak suka gambar proses gigi berlubangnya.. hihi

    • aku gak begitu percaya tulisan menunjukkan kepribadian Mbak, soalnya tulisanku suka ganti2 dan aku ngerasanya sama aja, hehehe..

      • Kalau saya sih percaya, tulisan menunjukkan kepribadiannya. Kalau tulisannya suka ganti-ganti, lebih menunjukkan masih mencari jati diri, suka seni, orangnya luwes dan flexible. Mbak Nita tidak suka warna gelap kan? (analisis konyol) hehehehehe

Comments are closed.