EAT: Sushi Box

Ramadhan telah tiba dan saya sama sekali blum mulai puasa, biasa.. Cewek.. Agak sebel juga sih, karena ‘dapet’nya lebih cepet dari jadwal dan sakitnyaaaaa haduuuuh… Dulu kalau nyeri haid sakitnya masih ditahan, tapi kalau sekarang butuh banget obat plus kompres handuk hangat supaya cepet enak.. Hiks..

Oke, cukuplah curcol-nya..

Karena gak puasa, saya pun gak ikut sahur, dan malangnyaaaa gak disisain makanan pula.. Hiks.. Hiks.. Jadi, saya ke kampus cuma bermodalkan ‘minuman berkalori’ seperti susu dan jus.. Daaaaan, cobaan gak berakhir disitu saja karena kantin kampus tutup, kantin Prima Salemba juga tutup, Mie ayam jamur & soto juga tutup, intinya tinggal fastfood aja makanan yang buka di sekitar kampus (gak ngitung yang kaki lima ya..).. Jadilah saya berlapar dan berlemas di MM lalu pilih-pilih tempat makan, karena masih belum puas sushi-an, saya pilih makan sore di Sushi Box..

jnySushi Box ala tahun 1839

Sampai disana,, saya binguuuung mau pesan apaaaa.. Biasanya kalo makan sushi kan rame-rame jadi bisa pesen banyak & nyobain semuanya.. Tapi karena makan sendiri & harus berhemat, saya harus sangat selektif milih menunya.. Dan akhirnya saya pilih Ayoko Donburi (Mushroom, Chicken, Vegetables, Sauce Donburi with Rice) karena saya butuh KALORI dan Gunkan (Fresh Salmon, Tamago, Red Tobiko) karena 1 menu berisi 3 sushi yang berbeda..

jny

Ayoko Donburi
Harga: 23ribu
Tooooo salty bagi saya.. Entah ini cuma untuk saya saja atau lidah orang lain juga, karena saya gak kuat makan-makanan yang terlalu asin. Saya lebih kuat makan yang terlalu manis dari pada yang terlalu asin.. Walau dengan sekuat tenaga, akhirnya abis juga sih, tapi lamaaaaaa.. Diselingin foto & edit foto, hehe, yang penting makanannya gak mubazir (hem, mubazir dikit sih karena saya gak ngabisin nasinya).

Gunkan
Harga: 20ribu
Tobiko: Standard aja..
Fresh Salmon: Ya begitulah, lebih mendebarkan kalo makan sashimi, hehehe..
Red Tobiko: Saya suka red tobiko kalau sebagai aksen, tapi kalau makan red tobiko sebanyak itu dalam sekali suap, hemmm, mendingan makan sashimi deh..

jny

First impression saya tentang Sushi Box.. Kurang puas.. Awalnya saya berharap Sushi Box ini bisa jadi alternatif makan sushi murah di daerah bekasi.. Walau begitu, saya masih penasaran sama menu lainnya, kalau ada yang nemenin mungkin saya akan makan disana lagi..

Oiya, ada satu hal lagi yang bikin saya kurang sreg, tempatnya kecil bangeeeeet!!! Saya kan jadi gak enak foto-fotonya.. Tapi teteeeup iseng foto-foto, hihihi.. 😉

jny

🙂

jny

EAT: Nyushi at Sushi Nest

1 Ramadhan 1433 H sebelumnya diprediksi bertepatan dengan tanggal 19 atau 20 Juli 2012, ternyata tidak sesuai perkiraan, puasa baru dimulai pada tanggal 21 Juli 2012. Hhhhm, mungkin itu sebabnya banyak kantin yang udah tutup di hari Jumat, 20 Juli kemaren. Saya & Mumu jadi kelabakan karena laper berat dan karena bosan makan fast food akhirnya kami memutuskan untuk makan di Sushi Nest saja.

Lokasi Sushi Nest ini tepat di depan UI Salemba dan di atas alfamidi, untuk kesana tinggal nyebrang pake tangga penyebrangan dan naik ke atas, sampe deh…

jny

Karena kami laper berat jadi kami mau makan yang berat-berat.. Pilihan saya jatuh pada Gyu Tamago Don karena saya lagi ngidam makan katsudon. Dan Mumu pesan Beef Curry Ramen karena dia lagi ngidam mie ayam jamur. Karena lagi di restoran sushi, gak afdol dong kalo gak pesan sushi. Kami pun pesan Chikua Roll karena yang lumayan murah, hehehe…

jny

Setelah pesan, makanannya lamaaaa banget jadinya. Gak recommended deh kalo mau makan disini tapi lagi laper-lapernya. Makanan yang pertama datang adalah Gyu Tamago Don disusul oleh Beef Curry Ramen sedangkan Chikua Roll-nya sampai setelah saya & Mumu menghabiskan makanan kami masing-masing plus banyak ngobrol. Grrrr…

jny

Gyu Tamago Don
Saya gak nyesel pesan ini, enaaaak, tapi beef-nya kurang banyak & sedikiiiiit kurang empuk.

Beef Curry Ramen
Kari-nya kentel banget, saya kurang suka, tapi Mumu sih suka. Beda selera…

Chikua Roll
Walau murah & isinya minimalis tapi tetep enaaak.. Saya suka sensasi mengunyah telur ikan.. Nyummmy…

Lumayan puas makan disini walau sedikit out of budget. Disini kami gak pesen minuman karena lebih milih beli minuman di Alfamidi, hahaha, peace *^▁^*

Sekian post kuliner kali ini dengan pengetikan yang setengah hati (full ngetik pake touchscreen) dan foto yang hanya dari kamera Blackberry 2MP.

Selamat menunaikan ibadah puasa teman-teman O(∩_∩)O

EAT&SIP: Lunch at Vietopia

jny

Vietopia?
Apa itu?
Kamis kemarin kak Amo ngajakin makan disana dan saya gak tau itu makanan apa.. Lokasinya di Cikini tepatnya di Jl. Cikini Raya no. 33 (di depannya Menteng Huis), selain itu ada juga cabang lainnya di Jl. Senopati 66 Kebayoran Baru. Melihat tempat & eksterior restorannya saya gak ngeh kalau tempat itu restoran & ternyata kak Amo juga tau tempat itu dari review di majalah.

Makanan yang kami pesan:

jny

Cha Gio
Fried spring rolls filled with minched chicken
My desc.: Lumpia ayam dengan kuah cuka (rasanya mirip dengan kuah cakue) plus selada & daun mint.
My opinion: Cara makannya ngikutin cara makannya kak Amo (yang pernah ke Vietnam, hehe). Pertama-tama, si lumpia dicelupin dulu ke kuah cuka & dipenyet-penyet sampai kuahnya meresep sempurna, lalu dibungkus selada & dimakan deh. Lebih enak kalau pake saos.

Kwetiaw Goreng Sapi
Ini bukan makanan asli vietnam tapi ada di menu untuk alternatif orang yang gak suka makanan Vietnam. Saya pesen ini karena ngidam makan kwetiaw sejak… ??? Hehe..
My Opinion: Kwetiawnya dimasaknya pas, gak kegendutan seperti kebanyakan kwetiaw, rasanya agak keasinan bagi saya. Daun bawangnya dipotong gede-gede, pas dikunyah rasanya lumayan lucu.

Pho Bo
Beef noodle soup served with australian sliced beef, brisket, vietnam basil, corriander leaves, onion and scallion
My Desc.: Mie putih gede kuah dengan daging, sayuran, dan ranjau cabe hijau.
My Opinion: Cuma makan sekali suap dan tidak bisa mendeskripsikannya dan sedang tidak tertarik makan kuah-kuah. Katanya ini signature dish-nya Vietopia, mungkin lain kali harus coba (dan harus bawa temen, mangkoknya gede banget cyin)

jny

Cha Phe Sua Da
Ice vietnamese coffee with sweeted condensed milk
My Desc.: Kopi susu vietnam
My Opinion: Kopi susu enak. Saya suka kopi tapi bukan penilai kopi. Bagi saya semua kopi yang sudah tidak ampasnya adalah acceptable. Selanjutnya cuma ada enak & biasa, ini enak, tapi bagi kak Amo (yang punya kafe ngupi-ngupi, kopinya lagi kurang kentel).

Psst.. Pssst.. Makan-makan ini disponsori oleh kak Amo.. Tq kak Amo semoga makin sukses klinik Spesialis & bisnisnya. 🙂

jny

Tarzan D’Mighty Circus

Ini nonton sirkus-nya udah lama sebenernya, yah 6 bulan yang lalu lah (makanya masuk kategori flashback).. Sayangnya foto-fotonya terbatas karena saya banyak mengabadikannya lewat video, dulu pernah mau upload videonya ke youtube tapi gak sukses.. Yasudah, saya upload foto-foto aja walau sedikit.

jny

Seat yang dipilih adalah yang Hippo (300rb) tapi karena bayarnya pake debit BCA jadi dapet diskon 50% deh.

jny

Atraksi yang terekam di foto cuma ini doang. Padahal aslinya banyak banget atraksinya (yang sering tidak sesuai dengan jalan cerita)..

jny

Di sekitar tenda pertunjukkan ada baby zoo, bisa mengendarai unta, kuda & gajah, foto-foto yang seperti bisa dilakukan di Taman Safari. Ada satu hal yang saya suka banget di hari itu.. Langitnya bagus banget!! Subhanallah.. 🙂

jny

EAT: Lunch at Ichiban Sushi

Hari Jumat minggu lalu, penguji UDG Konser diundi, rasanya superrr deg-degan waktu itu. Saya dapet penguji drg DN & RM dan betapa senangnya teman duet ngantuk* saya juga dapet penguji yang sama, hore!!

Setelah dapet penguji hari ini kami berencana untuk janjian ujian, huh, deg-degan lagi.. Takut kalau tiba-tiba dokternya minta ujian besok, hehehe.. Dari jam 11 kami udah ngeliat drg.DN, tapi gak maju-maju, hingga akhirnya beliau diskusi dengan mahasiswa lain, kami pun mengamati sambil senang karena ada alasan untuk mengulur waktu. Setiap beberapa saat kami mengecek apakah dokternya udah selesai diskusi atau belum, tapi pas dokternya senggang bukannya kami samperin tapi malah salting & sok sibuk, hahaha.. Hingga akhirnya jam 12.30 kami mengecek lagi ke tempat diskusi & dokternya sudah gak ada!! Padahal Mumukangkang (si duet ngantuk saya) selalu memantau.

Kami lalu mencari drg.DN di klinik tetangga, ternyata ada drg.RM daaaan bukannya langsung nyamperin tapi malah ke ruang staf untuk nyari drg.DN, aigooo ulur-ulur waktu lagi. Di ruang staf, ternyata drg.DN lagi makan, baru deh kami kuat tekad untuk ketemu dulu sama drg.RM. Untuk nguji, ternyata drg.RM bisanya minggu depan (saya & Mumu langsung lega, haha) & untuk ngepasin harinya, kami harus ketemu drg.DN dulu di ruang staf. Hasilnya: insya Allah ujiannya senin siang minggu depan. Masih banyak waktu untuk belajar & target saya & Mumukangkang adalah ONE SHOT! Ujian dengan sekali pertemuan. Amin. Doakan kami ya teman-teman. 🙂

Huhah, intro-nya panjang ya, padahal udah diringkas, aslinya hal yang saya & Mumu lakukan banyak yang geje-geje, tapi malu kalau diceritain secara rinci. :p

Oke, back to the main point..

Karena minggu lalu perut saya sakit mulu & gak nafsu makan, hari ini saya jadi pengen makan banyak. Dan karena kemaren gak bisa makan yang spicy, hari ini saya mau makan yang spicy!! Huahahaha!! Dan pilihannya adalah Ramen di Ichiban Sushi!! Alasan saya milih makan ramen disana, karena belum pernah ngerasain ramennya.

jny

Pesanan saya:
– Paket Spicy Ramen ⇨ Rp.30.000,-
– Kanimaki Sushi ⇨ Rp.12.273,-
– Free Ocha

Ramennya??
So-so,, kayaknya lidah saya kurang cocok dengan spicy-nya. Satu porsinya banyak bangeeeeet tapi abis juga, hehe, tapi gak sanggup ngabisin kuahnya. Abis makan ini langsung kenyang banget sampe gak yakin masih bisa makan sushi-nya apa nggak.

Kanimaki Sushi??
Ini lumayan enak.. Tapi karena efek kenyang dari ramen, untuk memasukkan sushi ini utuh ke dalam mulut butuh perjuangan. Untungnya sushi yang dingin & enak ini bisa ngilangin rasa spicy dari ramennya. Jadi happy ending lah.. 🙂

Ocha??
Yah, selayaknya ocha, hehe..

Yang lainnya??
Hemm, pesanannya lama jadinya, jadi kalau pesan makanan dalam keadaan laper harap bawa stok sabar yang banyak.. Hehe..

Yah sekian opini dari saya, tuh kan kebanyakan intro-nya daripada isinya.. Hehe.. Dan juga banyak hehe-nya, hehe.. :p

*Duet ngantuk karena kami sama-sama hobi tidur, di bis atau di mobil pasti langsung tidur, di rumah (sendiri & orang lain) juga hobinya tidur -__-

jny