Tag Archives: sushi

EAT: Lunch at Sushi Nest pt.2

image

Chicken Katsu Don (24rb+ppn)
Finally saya ngerasain chicken katsu don-nya Sushi Nest. Dan saya kurang suka ≧﹏≦.. Saya lebih suka Gyu Tamago Don-nya, Beef/Chicken Yakiniku-nya (atau teriyaki) juga enak.

Red Island (23rb+ppn)
Pesan ini karena kayaknya saya & Mumu (partner makan saya saat itu) belum pernah nyoba (padahal pas Sushi Nest Salemba baru buka saya & teman-teman pernah pesan hampir semua sushi yang ada di sana) dan ada mayonaise spicy-nya. Pas red island ini dihidangkan, saya & Mumu kecewa soalnya kecil banget!!! Isi dari sushi-nya cuma salmon aja dengan taburan telur ikan. Saya kurang puas karena lebih suka sushi yang ada sayurannya jadi seger & krenyes-krenyes.

Agedashi Tofu (12rb+ppn)
Ini pesenannya Mumu yang gak pengen makan berat. Kuahnya menurut dia terlalu gurih, tapi menurut saya bisa ditoleransi karena kuahnya bening. Makan agedashi tofu di siang yang panas kata Mumu kurang pas, cocoknya dimakan pas hujan-hujan dan dingin.

Sushi Nest sebenernya resto sushi favorit saya saat ini, lokasinya strategis, rasanya lumayan, dan harganya terjangkau. Sayangnya, untuk kali ini saya kurang puas ~(*+﹏+*)~, mudah-mudahan kunjungan berikutnya memuaskan lagi (*¯︶¯*)

Post tentang Sushi Nest lainnya ^^„
Lunch at Sushi Nest pt.1

image

EAT: Sushi Box

Ramadhan telah tiba dan saya sama sekali blum mulai puasa, biasa.. Cewek.. Agak sebel juga sih, karena ‘dapet’nya lebih cepet dari jadwal dan sakitnyaaaaa haduuuuh… Dulu kalau nyeri haid sakitnya masih ditahan, tapi kalau sekarang butuh banget obat plus kompres handuk hangat supaya cepet enak.. Hiks..

Oke, cukuplah curcol-nya..

Karena gak puasa, saya pun gak ikut sahur, dan malangnyaaaa gak disisain makanan pula.. Hiks.. Hiks.. Jadi, saya ke kampus cuma bermodalkan ‘minuman berkalori’ seperti susu dan jus.. Daaaaan, cobaan gak berakhir disitu saja karena kantin kampus tutup, kantin Prima Salemba juga tutup, Mie ayam jamur & soto juga tutup, intinya tinggal fastfood aja makanan yang buka di sekitar kampus (gak ngitung yang kaki lima ya..).. Jadilah saya berlapar dan berlemas di MM lalu pilih-pilih tempat makan, karena masih belum puas sushi-an, saya pilih makan sore di Sushi Box..

jnySushi Box ala tahun 1839

Sampai disana,, saya binguuuung mau pesan apaaaa.. Biasanya kalo makan sushi kan rame-rame jadi bisa pesen banyak & nyobain semuanya.. Tapi karena makan sendiri & harus berhemat, saya harus sangat selektif milih menunya.. Dan akhirnya saya pilih Ayoko Donburi (Mushroom, Chicken, Vegetables, Sauce Donburi with Rice) karena saya butuh KALORI dan Gunkan (Fresh Salmon, Tamago, Red Tobiko) karena 1 menu berisi 3 sushi yang berbeda..

jny

Ayoko Donburi
Harga: 23ribu
Tooooo salty bagi saya.. Entah ini cuma untuk saya saja atau lidah orang lain juga, karena saya gak kuat makan-makanan yang terlalu asin. Saya lebih kuat makan yang terlalu manis dari pada yang terlalu asin.. Walau dengan sekuat tenaga, akhirnya abis juga sih, tapi lamaaaaaa.. Diselingin foto & edit foto, hehe, yang penting makanannya gak mubazir (hem, mubazir dikit sih karena saya gak ngabisin nasinya).

Gunkan
Harga: 20ribu
Tobiko: Standard aja..
Fresh Salmon: Ya begitulah, lebih mendebarkan kalo makan sashimi, hehehe..
Red Tobiko: Saya suka red tobiko kalau sebagai aksen, tapi kalau makan red tobiko sebanyak itu dalam sekali suap, hemmm, mendingan makan sashimi deh..

jny

First impression saya tentang Sushi Box.. Kurang puas.. Awalnya saya berharap Sushi Box ini bisa jadi alternatif makan sushi murah di daerah bekasi.. Walau begitu, saya masih penasaran sama menu lainnya, kalau ada yang nemenin mungkin saya akan makan disana lagi..

Oiya, ada satu hal lagi yang bikin saya kurang sreg, tempatnya kecil bangeeeeet!!! Saya kan jadi gak enak foto-fotonya.. Tapi teteeeup iseng foto-foto, hihihi.. 😉

jny

🙂

jny

EAT: Lunch at Ichiban Sushi

Hari Jumat minggu lalu, penguji UDG Konser diundi, rasanya superrr deg-degan waktu itu. Saya dapet penguji drg DN & RM dan betapa senangnya teman duet ngantuk* saya juga dapet penguji yang sama, hore!!

Setelah dapet penguji hari ini kami berencana untuk janjian ujian, huh, deg-degan lagi.. Takut kalau tiba-tiba dokternya minta ujian besok, hehehe.. Dari jam 11 kami udah ngeliat drg.DN, tapi gak maju-maju, hingga akhirnya beliau diskusi dengan mahasiswa lain, kami pun mengamati sambil senang karena ada alasan untuk mengulur waktu. Setiap beberapa saat kami mengecek apakah dokternya udah selesai diskusi atau belum, tapi pas dokternya senggang bukannya kami samperin tapi malah salting & sok sibuk, hahaha.. Hingga akhirnya jam 12.30 kami mengecek lagi ke tempat diskusi & dokternya sudah gak ada!! Padahal Mumukangkang (si duet ngantuk saya) selalu memantau.

Kami lalu mencari drg.DN di klinik tetangga, ternyata ada drg.RM daaaan bukannya langsung nyamperin tapi malah ke ruang staf untuk nyari drg.DN, aigooo ulur-ulur waktu lagi. Di ruang staf, ternyata drg.DN lagi makan, baru deh kami kuat tekad untuk ketemu dulu sama drg.RM. Untuk nguji, ternyata drg.RM bisanya minggu depan (saya & Mumu langsung lega, haha) & untuk ngepasin harinya, kami harus ketemu drg.DN dulu di ruang staf. Hasilnya: insya Allah ujiannya senin siang minggu depan. Masih banyak waktu untuk belajar & target saya & Mumukangkang adalah ONE SHOT! Ujian dengan sekali pertemuan. Amin. Doakan kami ya teman-teman. 🙂

Huhah, intro-nya panjang ya, padahal udah diringkas, aslinya hal yang saya & Mumu lakukan banyak yang geje-geje, tapi malu kalau diceritain secara rinci. :p

Oke, back to the main point..

Karena minggu lalu perut saya sakit mulu & gak nafsu makan, hari ini saya jadi pengen makan banyak. Dan karena kemaren gak bisa makan yang spicy, hari ini saya mau makan yang spicy!! Huahahaha!! Dan pilihannya adalah Ramen di Ichiban Sushi!! Alasan saya milih makan ramen disana, karena belum pernah ngerasain ramennya.

jny

Pesanan saya:
– Paket Spicy Ramen ⇨ Rp.30.000,-
– Kanimaki Sushi ⇨ Rp.12.273,-
– Free Ocha

Ramennya??
So-so,, kayaknya lidah saya kurang cocok dengan spicy-nya. Satu porsinya banyak bangeeeeet tapi abis juga, hehe, tapi gak sanggup ngabisin kuahnya. Abis makan ini langsung kenyang banget sampe gak yakin masih bisa makan sushi-nya apa nggak.

Kanimaki Sushi??
Ini lumayan enak.. Tapi karena efek kenyang dari ramen, untuk memasukkan sushi ini utuh ke dalam mulut butuh perjuangan. Untungnya sushi yang dingin & enak ini bisa ngilangin rasa spicy dari ramennya. Jadi happy ending lah.. 🙂

Ocha??
Yah, selayaknya ocha, hehe..

Yang lainnya??
Hemm, pesanannya lama jadinya, jadi kalau pesan makanan dalam keadaan laper harap bawa stok sabar yang banyak.. Hehe..

Yah sekian opini dari saya, tuh kan kebanyakan intro-nya daripada isinya.. Hehe.. Dan juga banyak hehe-nya, hehe.. :p

*Duet ngantuk karena kami sama-sama hobi tidur, di bis atau di mobil pasti langsung tidur, di rumah (sendiri & orang lain) juga hobinya tidur -__-

jny