All posts tagged: sushi

EAT: Lunch at Sushi Nest pt.2

Chicken Katsu Don (24rb+ppn) Finally saya ngerasain chicken katsu don-nya Sushi Nest. Dan saya kurang suka ≧﹏≦.. Saya lebih suka Gyu Tamago Don-nya, Beef/Chicken Yakiniku-nya (atau teriyaki) juga enak. Red Island (23rb+ppn) Pesan ini karena kayaknya saya & Mumu (partner makan saya saat itu) belum pernah nyoba (padahal pas Sushi Nest Salemba baru buka saya & teman-teman pernah pesan hampir semua sushi yang ada di sana) dan ada mayonaise spicy-nya. Pas red island ini dihidangkan, saya & Mumu kecewa soalnya kecil banget!!! Isi dari sushi-nya cuma salmon aja dengan taburan telur ikan. Saya kurang puas karena lebih suka sushi yang ada sayurannya jadi seger & krenyes-krenyes. Agedashi Tofu (12rb+ppn) Ini pesenannya Mumu yang gak pengen makan berat. Kuahnya menurut dia terlalu gurih, tapi menurut saya bisa ditoleransi karena kuahnya bening. Makan agedashi tofu di siang yang panas kata Mumu kurang pas, cocoknya dimakan pas hujan-hujan dan dingin. Sushi Nest sebenernya resto sushi favorit saya saat ini, lokasinya strategis, rasanya lumayan, dan harganya terjangkau. Sayangnya, untuk kali ini saya kurang puas ~(*+﹏+*)~, mudah-mudahan kunjungan berikutnya memuaskan …

EAT: Sushi Box

Ramadhan telah tiba dan saya sama sekali blum mulai puasa, biasa.. Cewek.. Agak sebel juga sih, karena ‘dapet’nya lebih cepet dari jadwal dan sakitnyaaaaa haduuuuh… Dulu kalau nyeri haid sakitnya masih ditahan, tapi kalau sekarang butuh banget obat plus kompres handuk hangat supaya cepet enak.. Hiks.. Oke, cukuplah curcol-nya.. Karena gak puasa, saya pun gak ikut sahur, dan malangnyaaaa gak disisain makanan pula.. Hiks.. Hiks.. Jadi, saya ke kampus cuma bermodalkan ‘minuman berkalori’ seperti susu dan jus.. Daaaaan, cobaan gak berakhir disitu saja karena kantin kampus tutup, kantin Prima Salemba juga tutup, Mie ayam jamur & soto juga tutup, intinya tinggal fastfood aja makanan yang buka di sekitar kampus (gak ngitung yang kaki lima ya..).. Jadilah saya berlapar dan berlemas di MM lalu pilih-pilih tempat makan, karena masih belum puas sushi-an, saya pilih makan sore di Sushi Box.. Sushi Box ala tahun 1839 Sampai disana,, saya binguuuung mau pesan apaaaa.. Biasanya kalo makan sushi kan rame-rame jadi bisa pesen banyak & nyobain semuanya.. Tapi karena makan sendiri & harus berhemat, saya harus sangat selektif milih …

EAT: Lunch at Ichiban Sushi

Hari Jumat minggu lalu, penguji UDG Konser diundi, rasanya superrr deg-degan waktu itu. Saya dapet penguji drg DN & RM dan betapa senangnya teman duet ngantuk* saya juga dapet penguji yang sama, hore!! Setelah dapet penguji hari ini kami berencana untuk janjian ujian, huh, deg-degan lagi.. Takut kalau tiba-tiba dokternya minta ujian besok, hehehe.. Dari jam 11 kami udah ngeliat drg.DN, tapi gak maju-maju, hingga akhirnya beliau diskusi dengan mahasiswa lain, kami pun mengamati sambil senang karena ada alasan untuk mengulur waktu. Setiap beberapa saat kami mengecek apakah dokternya udah selesai diskusi atau belum, tapi pas dokternya senggang bukannya kami samperin tapi malah salting & sok sibuk, hahaha.. Hingga akhirnya jam 12.30 kami mengecek lagi ke tempat diskusi & dokternya sudah gak ada!! Padahal Mumukangkang (si duet ngantuk saya) selalu memantau. Kami lalu mencari drg.DN di klinik tetangga, ternyata ada drg.RM daaaan bukannya langsung nyamperin tapi malah ke ruang staf untuk nyari drg.DN, aigooo ulur-ulur waktu lagi. Di ruang staf, ternyata drg.DN lagi makan, baru deh kami kuat tekad untuk ketemu dulu sama drg.RM. Untuk …