DRGNITA: Cabut Gigi Yuk!! :)

image

Horor gak sih judulnya? Hahahaha!!

Ini post cuma iseng-iseng, kemarin saya abis kena mandat untuk ngajarin asisten baru macam-macam tang untuk mencabut, sembari nunggu asisten saya mikir setelah dikasih soal, saya foto-foto aja tang-nya. Kok bagus. Trus dikasih judul, siapa tau bisa jadi post di blog. Tapi kalau judulnya gitu, gak cuma pasien atau calon pasien aja yang ngerasa horor, dokternya juga!

Setiap baca judul itu, saya jadi geli sendiri seperti apa isi post-nya? Seakan-akan cabut gigi adalah hal yang lumrah. Padahal nggak, cabut gigi adalah opsi terakhir kalau gigi sudah gak bisa dirawat lagi, rawan menimbulkan sakit atau kalau ada perawatan lain yang butuh pencabutan gigi supaya hasilnya optimal. Sebisa mungkin gigi harus dipertahankan di dalam mulut, soalnya semahal-mahalnya gigi palsu, gak akan sebaik gigi asli. Jadii, dirawat terus ya giginya, jangan sampai dicabut!

Mau konsultasi?
Baca syarat dan ketentuannya dan ikuti format di bawah ini ya.. 🙂

image

32 thoughts on “DRGNITA: Cabut Gigi Yuk!! :)”

  1. Kayaknya sampai sejauh ini gak pernah cabut gigi deh, biasanya digoyang-goyang ampe copot sendiri (waktu kecil).

    Btw gigi aku pun totalnya cuma 28, geraham belakang gak numbuh. Apakah ini pertanda aku manusia evolusi masa kini? *eh*

    1. Iya, bener krn evolusi.. Bahkan anak cucu kita beresiko giginya cm 24, soalnya udah banyak kasus gigi geraham nomer 2 gak tumbuh..

    1. Hehe.. Yang dicabut itu sudah gigi tetap berarti.. Hhhmm, klo gigi tetap jarang yang bisa lepas sendiri, kalau sudah indikasi dicabut lebih baik cepat dicabut drpd jd sumber infeksi

  2. Pernah salah kunyah, lagi asyik makan “kletaaak” ada yg kegigit entah batu atau tulang “cleeng auuuu” brenti dah tuh ngunyah. Saat itu nyeri sebentar trus hilang. Nah, bebrpa hari kmudian, stiap ngunyah kok nyeri di geraham itu. Terpaksa, ogah c tadinya ke dokter. “Ini harus dicabut!” kt dokter. “Ndak bisa diobatikah dok?” “ini gigi udah retak” duuuuuh. Jadi ngeri, inget itu gigi dioglek2 ama tang. 😀 mana gerham kan gede tuh. Untung bu dokternya baik. Ampe kringetan tuh dokternya. Huufh..
    Nambahi ilustrasi y nit, … ini penglmnku gigi ilang atu. 🙂

    1. Kebiasaan makan & ngunyah yang keras-keras yaa.. Biasanya orang yang begitu pertumbuhan rahangnya bagus, dan giginya relatif gak gampang berlubang krn proses ngunyah yang keras melatih rahang plus bantu membersihkan gigi. Tapi ya itu, kalau terlalu keras, giginya yang kalah.. 😦

  3. Ka Nita dokter gigi???
    Wihh keren hihihi.
    Mau tanya kak, kalau pasang behel, ada gigi yang harua di copot ya? Soalnya beberapa bilang harus cabut gigi , beberpa blg ga harus..
    Apa tergantung kak?

    1. Tergantung.. Kalau mau pasang behel harus diukur dulu lebar lengkung rahang dan lebar giginya.. Kalau lebar rahangnya kurang, bisa jadi butuh beberapa gigi yang dikorbankan.
      Kalau kasusnya ringan, gak perlu dicabut. Kalau berantakan atau maju banget, baru butuh dicabut..
      Tapi cabut gigi itu opsi terakhir kok..

    1. Pertama kali nyabut gigi itu pas lagi baksos, sebelum lulus s1 malah.. Deg2an sih, tapi gak serem soalnya kan wkt itu masih dipandu sm dosennya. Lbh serem pas mulai praktek sendiri malah, hehehe

Comments are closed.