Journal, life

LIFE: Inside My Head Right Now pt.2

Bagi saya menulis itu entah di jurnal pribadi atau di blog, merupakan proses untuk merapikan isi otak. Apabila apa yang saya pikirkan sudah tertuang dalam sebuah kertas atau post, saya pun lega, menandakan ‘pencernaan’ di otak saya lancar.

Hal-hal yang jadi ‘trending topic’ di kepala saya saat ini:

  • Berhubungan tentang post gigi-gigian. Saya mau buat post tentang fraktur gigi, hubungan gigi susu dan tetap, serta tumbuh kembang gigi sejak dalam kandungan (yang bisa berpengaruh terhadap kondisi gigi geligi setelah tumbuh), masalah gigi geligi yang banyak saya temui akhir-akhir ini dan menurut saya perlu disosialisasikan. Buat post gigi-gigian yang sesuai dengan standar dan keinginan saya itu susah, jadi saya sering mikirin hal ini dan butuh waktu lama untuk bisa bikin saya pencet tombol ‘publish’.
  • Tentang MEA atau AFTA 2015. Awalnya saya gak aware tapi temen lunch cantik saya setiap Sabtu sering ngomongin ini, mau gak mau saya googling dan cari tau. Menurut saya orang Indonesia harus disadarkan tentang AFTA. Sayangnya basic ilmu saya bukan di bidang ekonomi dan sejenisnya, jadi walau udah lumayan banyak baca, tetep aja belum merasa kompeten.
  • Tentang cinta produk dan merek Indonesia. Ini berhubungan dengan AFTA juga. Tadi sore saya nonton Upin Ipin di stasiun TV Indonesia (lupa apa nama stasiunnya) yang temanya Beli dan pakai produk Malaysia. Saya udah save link youtube-nya, InsyaAllah akan saya share atau temen-temen bisa aja search sendiri. Hehe..
  • Tentang ‘menulis demi traffic atau memanfaatkan traffic’, saya pengen nulis ini sebagai respon dari post mbak Ysalma.
  • Tentang blog PuglyPixel. Akhir-akhir ini kan saya sempet bahas tentang blog, saya jadi inget blog yang sangat meng-influence saya di awal dunia ngeblog, salah satunya PuglyPixel. Saya subscribe dia di feedly tapi udah lama gak menerima update dari dia, ternyata dia ganti url. Katrina PuglyPixel ini merupakan seorang yang antusias dengan dunia blog, banyak kasih tips tentang ngeblog dan sering banget pindah-pindah platform blog (makanya saya jadi kehilangan jejak). Saya sering bilang ‘blogging with passion’, kalau mau lihat blogger yang bener-bener passionate dengan dunia Blog, cek aja Puglypixel dan kalau bisa search post yang awal-awal banget.

Pengennya sih topik post di atas cepet saya tuntaskan dan bisa di-publish, tapi apa daya, saya lagi lemes dan sakit kepala gara-gara tamu bulanan. Nulis poin-poin ini lumayan bikin kepala saya ‘entengan’ kalau ada yang mau buat post dengan ide topik di sini boleh lhoo, ntar saya dicolek ya sapa tau bisa bantu saya merapikan isi otak, hehehe.

Sekarang saatnya siap-siap tidur.. πŸ’€πŸ’€πŸ’€

Boleh diintip juga: Inside my head right now pt.1 πŸ™‚

follow us in feedly

Advertisements

16 Comments

  1. Pingback: LIFE: 3 Dementors | JNYNITA

  2. Yang jelas menulis juga bisa jdi terapi buat ngelupain masa lalu yg kurang menyenangkan *tau dr artikel yg lagi saya baca*. Dri pada mahal2 buat curhat sma psikolog atau kemungkinan bocor kalo curhat sm teman. Idenya bagus2, tpi sementara saya mau duduk manis sambil nyimak biar jdi raja minyak… eittttts raja nyimak dink

      • Maksudku menulis scra umum mbak. Tidak harus di blog. Kalo untuk media katarsis, aku lebih suka menulisnya di kertas kosong, kemudian di bakar atau dibuang ke laut. Rasanya terus ploooong!!!!

  3. adejhr says

    aku ngak cocok produk indo. kemarin beli sabun cuci muka malah berjerawat. gima dong haha

    • Haha.. Aku pun begitu.. Kebanyakan merek multinasional & jepang.. Mau coba cari lagi yg produk indonesia sapa tau ada yang sukses cocok..

  4. Komen kemaren dah gw edit ya Nit sesuai rikues dan lagi cari info tentang AFTA. Memanfaatkan traffic biar orang banyak yang aware juga. πŸ˜€

  5. Swastika Nohara says

    Aku nunggu banget posting ttg fraktur gigi dan cara mencegahnya! ini penting. Lalu kalo boleh request posting ttg pergantian gigi tetap anak. Anakku 7th gigi susunya yg bawah susaaah sekali tanggal sementara gigi tetapnya sudah menyembul di belakang gigi susu.Terpaksa 4 gigi seri bawah semua dicabut di drg, apakah ini langkah yg tepat? Dan sekarang gigi tetap bawahnya agak maju mundur, kayak rahangnya nggak cukup buat menampung semua dengan rapi. Aku gemes dan penasaran, gimana caranya biar proses peralihan gigi ini berjalan alami, not painful dan hasilnya rapi?

    • Swastika Nohara says

      Aku malah curhat ya? Maafkaaan… hahaha… eh makasih lho πŸ™‚

    • Ini salah satu masalah yang sering aku temui di tpt praktek dan menuruku perlu disosialisasikan.. Tapi masih butuh referensi yang mendukung.. Sabar yaa.. Bikin post gigi2an gak bisa asal cuap soalnya.. πŸ˜₯

  6. Ditunggu eksekusinya πŸ™‚
    Tulis yang mau kita tulis dimasing2 blog kita. Biarkan ngeblog dengan niat masing-masing, yang trafik murni silahkan, yg nulis buat senang2 okeh banget, yang menulis dengan hati bisa bermanfaat, mendatangkan trafik dan teman, hayuk banget. Saling menghormati aja.

  7. **celingak-celinguk.. sepertinya masih sepi

    Kebetulan saya pernah posting hal yang serupa, menjadi lebih baik dengan menulis. Tapi berhubung itu tulisan jaman-jaman masih labil bin cupu (6 tahunan yg lalu kyknya), jadinya saya malu berbagi link-nya. Sekaligus tidak mau jadi “tersangka” utama orang yang menulis demi traffic dengan “nebeng” link. Hehehe… Intinya sih sepakat… bahwa kalau sudah menulis itu, rasanya plong, banyak manfaatnya, karena mau tidak mau ketika menulis suatu “tulisan yang bertanggungjawab”, kita dituntut untuk mencari sebanyak-banyaknya referensi. Atau minimal dari pengalaman dan hasil ngobrol-ngobrol dengan orang lain. Artinya, secara tidak langsung kita juga bisa belajar banyak hal. Semakin sering artinya semakin ajek dan rutin dalam melakukannya. Apalagi semuanya bisa tertata rapi dalam sebuah arsip historical. Puas rasanya…

Comments are closed.