Journal

Sang Asisten Gigi Ingin Tetap Sekolah

Asisten gigi (disingkat Asgi) saya yang di Cikarang setiap hari Senin dan Jumat masih berstatus anak SMA,Β  SMK lebih tepatnya. Setiap hari Senin sampai Jumat dia sekolah dari jam 7 hingga jam 2 siang, jam 4 harus udah sampai di Klinik untuk beres-beres, dan sekitar jam 10-an baru sampai di rumah lagi. Lalu sudah bisa tidur? Tentu tidaaaak. Jam 11 malam asisten saya itu harus ngirimin kue-kue buatan ibunya supaya bisa dijual di pasar keesokan harinya. Mantab ya?

Usianya sekarang 17 tahun, tapi baru duduk di kelas satu, gara-gara sempat kehabisan biaya sekolah. Setelah putus sekolah Asgi sempat kerja di Pabrik dengan malsuin tanda pengenal supaya bisa diterima kerja, tapi gak bertahan lama karena seharian harus berdiri dan kerjaannya gak bisa ditinggal sama sekali bahkan untuk ambil minum. Selanjutnya Asgi bekerja sebagai asisten apoteker selama hampir setahun sehingga bisa mengumpulkan uang untuk daftar sekolah lagi.

Asgi harus sekolah sambil bekerja karena harus membiayai sendiri uang sekolah dan ongkosnya. Orang tuanya sudah nyerah tidak bisa membiayai, bahkan lebih menginginkan Asgi untuk putus sekolah saja dan bekerja untuk meringankan beban keuangan keluarganya.

Hari Sabtu lalu adalah hari pengambilan rapot Asgi, dia dapet ranking satu! Whoaaa! Tapi tidak membuat sang Ibu mendukung pekerjaannya. Menurut ibunya, dengan Asgi bekerja bukannya bikin tambah pemasukan tapi malah rugi. Gara-garanya begini, ongkos angkot sudah naik jadi gaji yang tadinya cukup untuk biaya sekolah dan ongkos, sekarang sudah gak cukup lagi. Sang Ibu akhirnya harus nombokin kekurangannya. Saya bilang ke Asgi untuk minta gaji naik saja, tapi Asgi gak enak mintanya.

Bulan ini Asgi diultimatum oleh ibunya untuk berhenti kerja. Berhenti kerja berarti berhenti sekolah juga, sehingga bisa buat kue dari pagi, semakin banyak kue yang dibuat semakin besar pemasukan ibunya. Tapi Asgi gak mau begitu. Buat kue seharian berarti gak bisa bergeser dari dapur. Keluar rumah hanya untuk antar kue untuk dijual dan menagih uang hasil penjualan lalu belanja bahan untuk buat kue, lalu berkutat di dapur lagi untuk membuat kue, dan begitu seterusnya.

Kata Asgi, apa pun yang terjadi gaji jadi asisten gigi harus cukup untuk bayar sekolah dan ongkos. Yang berarti gak jajan sama sekali dan harus tahan beberapa kali harus jalan kaki menuju Klinik atau nyari tebengan. Yang lucu gara-gara hal ini Asgi sampai pengen punya pacar tukang ojeg! Hahaha..

Tadi pas di Klinik salah satu topik obrolan kami adalah bagaimana cara menambah pendapatan Asgi ini. Sempet kepikiran untuk jualan pulsa, tapi katanya temennya dikit yang bisa jadi target sebagai pembeli. Mau jualan, tapi jualan apa? Mau buat pernak-pernik, nulis, atau apa, Asgi tidak punya minat di sana.

Hhhm bingung kaaan..

Teman blogger, ada yang bisa kasih ide?

Advertisements

27 Comments

  1. keren ya si asgi, apa ya? cari beasiswa sih, tp ga tau jg ya dimana dan gimana *komen ga mbantu samsek, muup..*

  2. Setahu saya beasiswa BSM untuk siswa kurang mampu baik negeri maupun swasta, tinggal sekolahnya mau ngusulin ke diknas apa ndak.

  3. Jual makanan kecil
    Pulsa untung kecil, dah gitu biasanya banyak yg ngutang
    Tapi gak tau jg, dagang bukan keahlian saya soalnya

  4. Pingback: Primer, Sekunder, Tersier | JNYnita

  5. kagum sekali dengan semangatnya…
    jual pulsa sebenarnya lumayan menguntungkan katanya, coba nambah teman aja biar dapat target penjualan yang baru πŸ™‚

    • Iyaaa atau ajak temenan temen di sekolahnya yang dulu yaa.. Aku jg kagum sama semangatnya, ranking 1 pula.. πŸ™‚

  6. cocok sama komen diatas, Nita yang modalin beli jualan pernak-pernik utk dijual disekolah.

    • Sekolahnya SMK yang isinya mayoritas cowok.. Susah untuk jualan pernak-pernik.. Mungkin makanan yaa?

  7. Salut buat si Asgi. Dagang sebenernya salah satu yang paling gampang adalah jualan oulsa. Meskipun temennya dikit kan bisa promosi mulut ke mulut. Karena kalo dagang yang lain kan susah ambil-ambil barangnya.

    • Aku krg bs ngebayangin prospek jualan pulsa pada saat ini, soalnya dengan mobile banking keluarga dan temen2 pada bisa isi pulsa sendiri.. Tapi lbh baik dicoba dulu ya.. Gak akan kadaluarsa ini pulsanya ya?

  8. Hebat ya… Salut buat perjuangan dia biar bisa sekolah dan sekolahnya pinter lagi. Bukannya harusnya dia bisa minta keringanan dari sekolah ya??
    Hmmm jualan apa ya? Bingung juga…

    • Sekolahnya swasta Shin.. Kalau di negeri mungkin lbh gampang minta keringanan atau beasiswa.. Untuk jualan jg bingung jualannya apa soalnya temen sekolahnya cowok semua..

  9. hm,,ide apa ya,,bingung juga,,jualan baju,beli di grosiran trus jual ke temen2 sekolahnya gitu,gmn?:-D

    • Sekolahnya di SMK, isinya cowok semua soalnya dy ambil mesin.. Bingung target pasarnya siapa..

  10. adejhr says

    Yang pertama harus dicoba minta kenaikan gajinya hehe jualan kue di sekolahan udah dicoba belum?

      • adejhr says

        Iya, kalau di kantor dulu suka ada yg jualan risol dan aneka kue. Peminatnya cukub banyak. Di coba aja dulu..

Comments are closed.