Journal

Primer, Sekunder, Tersier

Gara-gara pengen nyoba hidup mandiri, keuangan jadi babak belur, haha.. Tabungan tidak boleh disentuh akhirnya tersentuh juga. Bagaimana tidak? Tadinya income cuma untuk belanja-belanji jalan-jalan happy, sekarang harus untuk makan, bayar listrik, bayar air (pompa air saya lagi mati), dan lagi ada pengeluaran lain juga yang lumayan besar bulan ini. Setiap mau beli-beli sesuatu saya selalu mikir ini termasuk kategori primer, sekunder atau tersier. Dan belanja stationery termasuk yang tersier.

Biasanya dalam sebulan budget untuk belanja stationery saya lumayan lah. Ada orang yang keranjingan beli make-up, mainan, buku, dan sebagainya. Kalau saya keranjingannya beli stationery seperti pulpen, pensil, notebook, stiker, dan sticky notes. Pas sekolah dan kuliah, stationery saya masih yang murah meriah hore, barang paling mahal yang saya beli paling Dymo untuk nyetak label nama yang harganya 130ribuan. Kalau sekarang, pulpen yang harganya 200ribu aja saya punya. *bukan maksud pamer*

Kesukaan terhadap stationery ini menular ke adek saya. Jiaah, dia pun akhirnya kecanduan stationery mahal, tapi belinya gak pake uang sendiri melainkan malak saya. Biasanya sih saya seneng-seneng aja beliin, karena belanjanya pun bikin happy. Tapi oh tapi tidak untuk saat ini. Gak ada budget untuk stationery untuk bulan ini.

Pas kemarin di kantor Mama, adek saya nelpon ke Mama saya, dan minta ngobrol sama saya untuk minta dibeliin ini dan itu. Saya menolaknya. Eeeh, lalu minta telponnya dibalikin ke Mama saya dan ngadu pake nangis. Uasssem.. Kata Mama saya: kasih tau yang Arum pengen, nanti Mama cariin. Hahaha, mungkin dipikirnya penting banget gitu yaaa..

Primer, sekunder, dan tersier..
Saya jadi bingung bagaimana menjelaskan itu ke adek saya, apalagi respon Mama seperti itu. Bukan masalah di nominalnya tapi esensinya, kalau dia minta dibeliin barang yang lebih penting masih saya pertimbangkan, tapi untuk stationery? No way lah untuk saat ini. Hehehe.. ✌

Post saya yang ini jadi jomplang sama post yang kemarin ya.. 😐

Advertisements

17 Comments

  1. Aku juga suka koleksi stationery, terutama note book πŸ˜€
    Tapi ya itu mah tersier ya kan…sama nich, sekarang lagi babak belur ngurus keuangan. Semangat!

    • Lhaaa… Kok baca cerpen? Justru aku nyerah buat2 semacam cerpen gitu2.. Klo ada yang pernah dgr aku ngomong, katanya cara nulisku plek plek spt aku ngomong beneran.. Hehe..

  2. Haa aku yang masih tinggal sama ortu aja borosnya bukan main. Salutlah buat yang berani tinggal sendiri

    • Yang penting susu, cemilan, Indomie udah sedia di awal.. Hahaha… Jd perut ttp keisi.. Yang pusing tuh klo ada kondangan, dll, untungnya juga punya stok kado.. πŸ˜€

  3. Dazar! Hmm, tunggu sampai km mau punya bayi ya! Pasti naluri gatel hedonnya beralih ke baby stuff. πŸ˜†
    Aku jg dulu (masa sekulah) keranjingan banget sm stationary yg lucu lucu. Kini, masa itu telah berlaluuu. πŸ˜„

  4. stationery? sekarang aku ambil dari hotel ha ha ha….

    tapi asyik kan hidup mandiri, jadi “hidup” otaknya buat nabung dan survive.

    belum lagi nanti bayar pajak…. hayo….

    congrats ya, Nita for being independent!

    • Huaaaa… Si Silly pun juga hrs ikutan hemat.. Jatah wet food-nya dikurangi..
      Beda banget rasanya, biasanya aku belanja belanji hore kayaknya selalu cukup, sekarang gak bisa gitu lagi..
      Lifestyle-ku udah telanjur boros, suka beli yang gak perlu, harus cepet diubah, klo gak berubah pas nikah bisa babak belur.. Haha..

  5. Hehe..sama..aku pun suka stationery. Tapi ya liat2 budget juga sih hehe.. Dulu pernah ke Korea dan Jepang…omg..stationerynya lucu2 bangett..bisa kalap deh. πŸ˜€

    • Mayoritas stationery-ku bermerk jepang.. Kapan yaaa Indonesia produksi stationery yang lucu2??

Comments are closed.