Eat&Sip

Sate Kambing Warung Makan Pak Min Solo

Bagi sebagian besar umat muslim, saat lebaran Idul Adha kemarin pasti makan entah olahan daging kambing atau sapi. Tapi tidak bagi saya, teman saya yang ‘living alone’, dan asisten saya yang harus lebaran jauh dari keluarga. Saya dan teman saya masih mending, bisa makan lontong sayur dan delivery pizza. Asisten saya yang agak miris, nyium semerbak aroma sate namun gak bisa makan sate, mau beli pun tukang satenya juga pada gak jualan. Pas saya ajak untuk makan sate, asisten saya ini seneng banget, padahal biasanya jaim kalau diajakin makan. Hehe..

Tempat makan sate yang saya hinggapi adalah Rumah Makan Pak Min Solo di Jababeka, Cikarang. Jarang-jarang saya makan sate di rumah makan, seringnya yang pinggir jalan aja. Harga 10 tusuk sate 30 ribu rupiah, belum termasuk nasi dan minumnya.

Rasanya? Untuk urusan daging memang lebih enak sate ini daripada yang tukang sate biasa, soalnya lebih empuk dan kenyal, mungkin karena kambingnya terjamin masih muda ya. Sayangnya bumbunya harus ngeracik sendiri dengan nambahin kecap dan aduk-aduk sendiri jadi rasanya kurang mantab. Saya juga jadi merindukan adanya lemak di tengah sate, hahaa, memang itu gak sehat tapi itu enaknya sate kambing. :9

Saya menyimpulkan untuk makan sate enakan yang pinggir jalan (ini sebenarnya kesimpulan dari jaman dulu), tapi lebih enak lagi kalau ada tukang sate yang mengkombinasikan keduanya. Kualitas daging dan keempukan daging ala restoran, tapi tetap ada lemak & bumbu kecap atau kacang yang enak ala tukang sate di pinggir jalan. Haha..

Kalau kamu sukanya sate di restoran atau pinggir jalan?

Advertisements

12 Comments

  1. Deket rumah juga ada warung sate dari solo, tapi namanya Lik Min, apa mungkin cabangnya ya? 🙂

  2. laper. hmm. Btw deket sini ada tuh kemaren sate enak, lupa sate apa deket sini…

Comments are closed.