review

REVIEW: Bulan Terbelah Di Langit Amerika

image

WOULD THE WORLD BE BETTER WITHOUT ISLAM?

Banyak orang yang menginginkan jawabannya adalah YES atau IYA apalagi dengan maraknya terorisme pada saat ini, tapi bagiku tentu saja jawabannya adalah NO dan jawaban inilah yang diperjuangkan oleh Hanum saat bosnya memberikan tugas membuat artikel dengan judul tersebut.

Film Bulan Terbelah Di Langit Amerika menceritakan tentang pasangan suami istri Hanum dan Rangga yang berpetualang di New York pada tahun 2009 atau 8 tahun setelah tragedi 9/11. Tragedi 9/11 menorehkan luka bagi banyak orang khususnya keluarga yang ditinggalkan, bagi umat Islam hal ini pun berdampak besar karena sejak itu mulai muncul yang namanya islamophibia.


Hhft,, susah banget nulis tentang film ini tanpa jadi spoiler. Soo, aku cerita aja apa yang aku pikirkan saat nonton premier film Bulan Terbelah Di Langit Amerika pada hari Selasa, 15 Desember 2015 lalu.

Aku gak ada ekspektasi apa pun tentang film ini karena belum baca novelnya dan gak nonton film 99 Cahaya di Langit Eropa secara utuh. Yang bikin aku semangat cuma… Mumpung dapet tiket nonton premier yang bisa jadi pengalaman menarik. Hehehehe…

Ternyata benar-benar menarik! Karena jarang-jarang bisa satu bioskop sama Pak Amien Rais, Anies Baswedan, dan yang membuatku distraksi di awal film adalah Ibu Retno Marsudi yang menjadi salah satu tamu VIP. Alih-alih fokus nonton filmnya, di kepalaku malah merangkai skenario sendiri untuk menyapa beliau di akhir acara. Untungnya aku sukses menghilangkan distraksi itu dan bisa menikmati filmnya.

Balik lagi ke film ini..

First impression. Secara visual OKE. Yang bisa kugambarkan cuma filmnya enak di mata, kadang nonton film Indonesia itu suka terlalu terang atau kalau gelap, gelapnya pun bikin gak nyaman. Kalau film ini rasanya pas, gak bikin mataku capek. Hhhm, komentar yang aneh ya? πŸ˜€

Akting pemain. Mungkin karena beberapa pemain bukan aktris atau aktor, akting-nya memang pada kaku. Tapi gak ganggu, malah jadi munculin efek-efek film documentary. πŸ˜‚

Cerita film. Film ini banyak kebetulannya dengan satu benang merah yang bikin film ini susah kubahas, sayang banget deh kalau aku sampai spoiler di sini, lebih baik nonton langsung. Selain di cerita, kekuatannya ada di quote-quote dan pesan yang ingin disampaikan di film. Manstabb.. πŸ‘

Penempatan iklan. Banyak yang bilang kalau iklannya maksa dan menganggap ini kekurangan. Tapi bagiku malah jadi nambah poin untuk nonton film ini karena anggap aja itu suatu hiburan, don’t be so serious guys! πŸ˜€

Efek paska nonton. Ini salah satu alasan kenapa aku gak hobi nonton di Bioskop. Nonton di Bioskop bikin kita terkurung dalam ruangan sekitar 2–3 jam, kalau filmnya asik ya worth it, kalau sebaliknya ya aku KZL mendingan ngerjain yang lain. Film ini gak bikin aku nyesel meluangkan waktu 2 jam di dalam bioskop! Jadi menurutku film ini..

LAYAK BANGET UNTUK DITONTON!


Ps. Film ini udah bisa ditonton di Bioskop dari tanggal 17 Desember 2015 kemarin. Udah menjelang weekend dan minggu depan ada libur panjang, tonton lah yaaa..

Pps. Yang belum sempet nonton film 99 Cahaya di Langit Eropa gak usah khawatir, tetep asik ditonton kok tanpa baca atau nonton film sebelumnya.

Ppps. Endingnya gak bisa nyapa Ibu Retno karena beliau abis foto-foto langsung keluar Bioskop dan di luar itu saaaangat padat. Mission failed! πŸ˜€

Advertisements

30 Comments

  1. Baca nih review, jadi penasaran. Tapi sayang, gak suka nonton di bioskop, entah kenapa. Pas nonton di bioskop, bawaannya pengen cepet keluar, tapi eman sudah kadung bayar πŸ˜€

    Salam kenal. πŸ™‚

  2. Aku nonton 99 cahaya di langit Eropa… bagus sih cuma menurutku agak kepanjangan jadi sempat bosan di tengah-tengah. Jadi tertarik mau nonton yang ini… kisahnya masih tentang si Hanum juga kan ya… tapi aku sih jujur ga suka nonton film Indonesia di bioskop… durhaka banget yah… lagipula sekarang ada debay ga bisa juga nonton bioskop ngeles jadi tar aku tunggu DVD-nya aja deh… πŸ˜€

  3. Pingback: EVENT: Premier Film Bulan Terbelah Di Langit Amerika | JNYNITA.com

  4. klw denger film ini suka haru.. masih ada penulis naskah, produser, sutradara yang mau bikin film yang mengangkat sisi islam secara berimbang.. aku udah nonton 99 cahaya di langit eropa.. berikutnya rencana mau nonton ini.. thanks mba review nya

  5. Aku pengin ikutan banget sebenernya ihb nobar cuma lagi hamil gini agak repot, ama suami juga belom tentu dibolehin :/ but the evening sounds nice

  6. Seneng banget kalau ada film Indonesia yang disukai sama orang Indonesia. Dan ah ada bebeb Abimana Aryasatya #sokenal #soakrab hahaha πŸ˜›

  7. Suka reviewnya, sepertinya filmnya bagus ya, udah sih nonton 99 Cahaya di Langit Eropa dan filmnya lumayan bagus.. semoga nanti bisa nonton film ini juga deh..

  8. Hahah iya bener juga. . Iklan bisa dianggap hiburan πŸ™‚ salam kenal ya Mba πŸ™‚ semoga bisa ketemu di event IHB yang lain

Comments are closed.