Journal

Ayum Gagal ke Dieng

Semalam rumahku heboh gara-gara Ayum. Mama tiba-tiba histeris karena Ayum ijin mau ke luar kota bersama 8 orang temannya. Mama tanya secara detil, tapi Ayum gak bisa jawab, cuma bilang mau melihat matahari terbit di luar kota dan gak ke tempat bermain air (haha, alasan yang terakhir ini begitu lucu).

Dari kehebohan ini aku pro siapa? Tentunya pro Mama. Karena:

  • Perginya ke luar kota dan cuma bersama teman-temannya.
  • Gak ada penanggung jawab.

Ayum pun ngambek dengan bilang kalau aku dulu juga sering jalan-jalan bersama teman dan dibolehkan. Hhhhm, itu kan beda umur banget. Ayum sekarang baru 19 tahun, sedangkan aku baru mulai pergi jalan-jalan bersama teman selain urusan kampus dan organisasi saat umurnya 25 tahun. Pas S1 memang aku bisa jalan-jalan sampai ke luar Pulau Jawa, tapi itu bareng kampus, selain mahasiswa ada dosennya juga. Oleh karena itu aku dibolehin.

Dalam situasi semalam.

Aku males pusing, jadi cuma kubilang: Terserah aja, kalau Mbak Nita sih gak berani pergi kalau Mama gak ngijinin.

Kupikir kata-kataku itu sakti bikin Ayum urung dan pulang. Sayangnya nggak.

Akhirnya PJ-nya disuruh hubungi Papa. Setelah tau lokasinya di Dieng dan menuju ke sana hanya menggunakan mobil pribadi dan disetiri oleh anak-anak yang kemampuan menyetirnya masih dipertanyakan, Papa dengan tegas tidak membolehkan.

Udah begitu tetep aja lho Ayum mau pergi.

Aku udah males dan masuk kamar aja.

Beberapa saat kemudian Mama bilang. Ayum gak boleh pergi. Lebih baik Mama beliin laptop dari pada malam ini gak bisa tidur karena Ayum bandel tetep ke Dieng.

Haha.

Manjur.

Semalam Ayum nangis kejer semalaman. Pagi ini, Ayum ditelpon tapi gak diangkat-angkat. Menurutku Ayum pasti tidur. Yang terjadi semalam pasti melelahkan bagi Ayum.

Semalam juga saat yang melelahkan bagiku. Ya begitulah. 😀

P.s. Milestone Maret 2015 + 101 target dalam 1001 hari.

Advertisements

3 Comments

  1. Gara says

    Sama bangeeet. Aku juga ada di posisi Si Ayum tuh, pergi tanpa diperbolehkan. Begoknya aku sih juga izinnya sebelum pergi dan izinnya pakai teka-teki seperti Si Ayum. Ujung-ujungnya juga nggak boleh… :huhu.
    Ayum, aku mengerti perasaanmu :hehe.

    • Haha.. Aku udah kebal.. Mamaku emang orangnya panikan.. tapi aku klo gak diijinin, pasrah.. daripada kenapa2 trus nyesel kan?

Comments are closed.