BlogZone

BLOGZONE: Pilih Kuantitas atau Kualitas?

Apa yang kamu prioritaskan dalam membuat suatu post di blog? Kuantitas atau kualitas? Kalau saya mengedepankan kuantitas dooong bangga. Contohnya saya sempat punya target jumlah post saya harus lebih dari jumlah hari yang ada dalam sebulan dan setelah saya merasakan asiknya post a day, saya lalu menargetkan minimal publish 1 post dalam sehari.

Terus saya gak memperhatikan kualitas gitu? Ya saya perhatikan juga. Tapiiii kalau pengen semua post sesuai dengan standar kualitas saya, gak akan tercapai target post a day. Mungkin bisa tapi saya bisa gak enjoy soalnya sebuah post yang saya anggap berkualitas jarang bisa tuntas dalam waktu sehari, apa lagi harus bikin post berkualitas setiap harinya? Wuuiiih.. Nyerah deh..

Post yang saya anggap berkualitas itu:

🌼 Reliable. Isi post harus bisa dipertanggung jawabkan, gak hanya berdasarkan ‘katanya’Β  atau ‘menurut saya’.

🌼 Harus berisi informasi yang dibutuhkan. Misalnya kalau saya bahas kasus, ya harus dibahas mengenai penyebabnya, gejalanya, tampilan klinisnya, pemeriksaan penunjang jika dibutuhkan, pilihan perawatan, dan tingkat keberhasilan perawatan.

🌼 Gambar harus bagus dan informatif. Kalau bisa gambar punya sendiri dan kalau gak bisa ya cantumkan sumbernya.

🌼 Original. No copy-paste!

🌼 Proofread. Minimalkan typo (kalau bisa jangan ada typo!), susunan kalimat mengalir dengan baik, dan minimalkan istilah-istilah yang susah dipahami oleh orang yang gak sebidang dengan kita.

Apa lagi ya? Ada yang bisa menambahkan untuk menjadi masukan?

Kalau kamu mengedepankan apa dalam membuat sebuah post?
Kuantitas atau kualitas?
image

PS: Saya lagi kehabisan tulisan, dari pada hari ini gak ada postingan di blog jadi saya tulis tentang ini aja. πŸ˜‰

follow us in feedly

Advertisements

60 Comments

  1. Pingback: Timing Pas Untuk Post | JNYnita

  2. aku sih lebih mementingkan kualitas. bagiku lebih baik posting sedikit tapi penting, bagus dan bermanfaat daripada banyak tapi ecek-ecek. maaf bukan bermaksud jelek-jelekin lo. aku jadi gak seiap hari posting. lalu standarku hampir sama dengan tulisan kamu di atas. gak copas. bikin sendiri.

    • Aku gak ngerasa dijelekin koook, santai aja.. Walau aku menargetkan kuantitas, tulisanku gak masuk dlm kategori jelek dan ecek2.. Buktinya post ini jg ada ‘isi’-nya yaitu standar apa yang bisa membuat suatu post dianggap berkualitas dan mampu memicu diskusi dlm kolom komentar..
      Walau ngejar kuantitas tapi bs dpt kualitas yang lain yaitu engagement dgn pembaca..

  3. kualitas atau kuantitas?
    kalau chan mah… kalo ada unek2 dikepala ya udah tulis ajah.. heuheuheuehuehue

    • Sama jugaa… Tp skrg udah aku pilah2.. Klo terlalu personal, ngepostnya di Evernote ajah..

  4. Postingan Nita contoh kuantitas yang berkualitas sekaligus menjaga kontinuitas loh.
    Postingan di kebun yah keseharian kebun, kuantitas maupun kontinuitasnya musiman hehe….
    Selamat berakhir pekan.

  5. Hahah.. Sama Mbak Nita, aku jugak lebih mengedepankan kuantitas nih. Menurut ku selagi ada hal yang kita bagi, pasti ada dongs manfaatnya ke orang lain.. Kan kualitas jugak itu namanya.. πŸ˜›

  6. Alhamdulillah.. wah jd tersindir.. postingan saya jauh dari kuantitas, apalagi kualitas, pake kebanyakan “katanya” lagi.. **mundur teratur.. 😐

    • Haha.. Ini gak bermaksud nyindir lhooo… Tiap orang kan punya tujuan ngeblognya masing-masing…

  7. Jadi ingat dulu waktu saya mulai untuk menulis blog.. Typo, isi tulisan, dan segalanya ga saya perhatikan, yang saya mau cuma orang-orang datang, baca, dan komentar tanpa memberi hasil untuk membaca.
    Tapi syukurlah,sekarang sudah engga lagi. Semuanya sudah bisa diatur. πŸ˜€

  8. kuantitas yang berkualitas. Meskipun hampir semuanya postingan gw adalah postingan “menurut saya” tapi gw juga pengen postingannya kasih sesuatu buat orang untuk dipikirin. Paling gak memancing minat untuk mikirin hal itu lah. πŸ˜€
    Makanya kalo yang menurut data gw masih butuh waktu agak lama. πŸ˜€

    • Komentar Mas Dani bikin aku jd labil.. Post ini walau isinya ‘menurut saya’ tapi gak kumasukkin dlm kategori post geje, bisa dianggap berkualitas laaah.. Mungkin yang dgn data akurat, dll itu dimasukkan dlm kategori high quality kali ya.. πŸ˜€ πŸ˜€ πŸ˜€

    • Bukan cuma bikin tulisan yang tulisan yg mancing minat Dan, sekali-kali bikin postingan yg bisa mancing kerusuhan, biar go viral *** ihkk..ihkkk.. provokator*** πŸ™‚

    • Hahaha.. Ada yang lagi berhalusinasiiii… :p
      Nanti selain stok mie instan, stok bumbu soto instan juga yaa.. πŸ˜€

  9. Maaf jawabnya lama *cari mouthwash dulu mau ngobrol sama dokter gigi*
    Makasih buat pencerahannya..

    • Kalau salah satu poinnya adalah aktual, yaaa cepat ditulis post yg ingin ditulis!
      Kalau pengen buat post berkualitas tapi malah galau ya jangan jadi gak nulis.. Kan bs nyicil tulisan atau lakukan langkah-langkah utk menunjang tulisan spt research, buat outline, edit gambar, dll.. Klo udah terkumpul, eksekusinya jd lbh gampang..
      Btw, gr2 komenan ini aku jd dpt topik buat post berikutnya.. Haha.. Thanks yaa..

  10. Teteh sih tentang keseharian saja, ttg dunia emak-emaklaah… tp ya gituu…suka-suka, kalau lagi rajin ya nulis kalau lagi ngga mud ya bisa berbulan-bulan ngga nulis πŸ˜πŸ˜„

      • Hehe bukan cuma asal teteh senang sih.. Lebih ke mendokumentasikan apa yg dianggap teteh perlu, jd kalau lagi kangen tinggal buka2 tulisanya, syukur-syukur bawa manfaat buat yang baca.

        Kalau kualitas..?? Ngga tau juga apakah tulisan teteh berkualitas atau ngga menurut yg baca πŸ™‚

        • Hahaha.. Aku gak pernah menilai kualitas post orang lain, yang kunilai postku sendiri Teh.. Klo post blogger yang lain, yang penting gak sesuai ‘jalur’ aja, insyaAllah kubaca..

  11. Haduhhh.. bu doketr ini spti cenayang ya. Bisa baca pikiranku. 4 hari ini lgi gak nulis gara2 bingung mau duluin yg mana. Kualitas apa kuantitas. Soalnya akibat vacum hampir satu tahun, begitu mulai lagi, langsung pasang target. Butuh 20 post lagi supaya awal tahun nanti jd genap 100 post.

    • Hahaha.. Bisa ajaaa… Ayo semangat cap cip cup-nya mau ngedepanin kuantitas atau kualitas.. Pilih yang bisa bikin kamu lbh senang.. Misalnya berhasil genap 100 post di awal tahun tp km gak happy atau gak puas sm isi post-nya ya buat apaaaa??

      • Persis!!!… keraguan macam itu lah yg bikin galauku jd ber-galon2. Nulis banyak takut gak mutuuuu. Mau nunggu nulis yang bermutu malah gak nulis2. Halaaaah, wong diminta komen kualitas apa kuantitas sama mba’e kok malah curcol πŸ™‚

        • Gpp.. Hahaha.. Emangnya suatu tulisan dianggap berkualitas kriterianya apa? *sapa tau bs nambahin poin selain yg trcantum di post*

  12. kalau saya postingnya random, kadang serius kadang gak bermutu sama sekali. haha..

  13. Saya menulis saat saya mau. Dan sekarang saya lagi banyakin postingan karena sudah terlalu banyak materi yang harus dituangkan di buku πŸ™‚

        • Yaaah.. Jd lg banyak yang ingin dituliskan? Sehingga jd banyak post di blog supaya cepet tuntas gitu?

        • Yoha..hehehe, banyak sekali. Sampe bingung mana yang mau dipos duluan. Ya, memang masih terbersit keinginan untuk bikin buku, cuma ga pernah tuntas kalau tulis πŸ˜€

        • Dicicil aja di blog, tayangnya dijadwalin..
          Tulisan utk blog kan beda sama buku,, jd ya gak masalah klo ditulis di blog dulu, daripada idenya nguap.. *edisi sotoy* *pdhal belum pernah nulis buku*

        • Betul juga. Harus bisa bagi waktu. Tulis di blog harus terus jalan, hitung2 latihan menulis πŸ˜€

        • Sip.. Sip.. πŸ™‚
          Good luck yaaa.. Semoga semua cita2nya dalam hal tulis-menulis tercapai.. πŸ™‚

  14. Kalau saya kadang gak mikirin dua-duanya. Saya menulis apa yang mau saya tulis. Yang penting saya menikmati tulisan saya di Blog. Soalnya pusing klo mikirin itu untuk sekedar blog pribadi. Klo untuk nulis di kompasiana, itu yang perlu kualitas.
    Itu klo saya sih hehe

    • Aku pun begitu yang penting diri sendiri enjoy… Krn aku suka post a day makanya aku pilih utk selalu bs minimal satu post perhari, walau mau gak mau gak semua post berkualitas.. πŸ™‚

  15. Akuuuu emmm.. lagi males ngepost. Lebih semangat meninggalkan komen disana sini.. πŸ˜€

    • Gpp.. Ada jg blogger yang pakai strategi atur waktu, jd ada waktu utk posting jg ada waktu utk jalan2.. Anggep aja lagi jatahnya waktu utk jalan2, hahaha..

  16. adejhr says

    ngak dua-duanya. haha nanti kalau udah setahun blog bakalan nulis serius seputar ekonomi islam tapi ragu soalnya enakan nulis apa ja yang mau di tulis. ngak usah terlalu serius itu si blog saya mba. tiap orang kan beda tujuanya. ada yang baca ya mongo ngak ada juga ya rak popo.

    • Iyo.. Ini utk org yang ngeblog-nya niat, lebih dari sekedar mendokumentasikan kehidupan sehari-hari.. Wah seru tuh ttg ekonomi Islam, kayaknya di blog smpet bahas zakat profesi ya? Km kuliahnya jurusan apa?

        • Seru-seru.. Jd bs bahas ttg asuransi dan sebagainya ya? Aku lg penasaran ttg bpjs.. Basisnya spt asuransi atau dokter keluarga ya? Ada yang menyatakan gak boleh, ada jg yang gpp..

        • adejhr says

          bpjs itu mirip asuransi syariah sistemnya tolong menolong, ta’awun . bedanya kalau asuransi syariah dia sistem investasi dimana bisa dpt keuntungan dari bagihasil dan klaimnya dari dana tabarru’ atau dana kebajikan yang di tetapkan jumlahnya di awal. nah dana tabaruu’ ini mirip bpjs yang mana tiap bulan di bayarkan. bpjs boleh lah ya karena di sini juga asasnya tolong menolong yang mana sesama angota saling mengcover satu sama lain dan jelas kita tau disini kalau kita ngak sakit ya berarti uang kita hangus. alias uang ngak bisa d ambil. . yang di khawatirkan malah bpjs ini kan kebanyakan sakit baru bikin ni.. ini kalau yang sakit ngak berbanding dengan yang peserta ngak sakit bisa jadi pemerintah rugi. kalau bpjs kurang tau juga si alokasi dana yang tersimpan di kemaain. kalau asuransi syariah dia d salurkan ke investasi berbasis syariah juga. koreksi ya kalau ada yang salah hehe

        • Aku belum belajar ttg sistem bpjs, jd belum bs komentar.. Yang kutangkap sistemnya spt dokter keluarga, jd klo penyedia pelayanan kesehatannya ttp pengen dpt profit, harus melakukan strategi pencegahan penyakit (makanya klinik yang terdaftar bpjs, selain memberikan pengobatan jg hrs punya program pencegahan penyakit contohnya senam bersama)..
          Btw, ini rekor komentar terpanjang km.. Haha.. Bisa jadi satu post sendiri.. πŸ˜€

        • adejhr says

          o gitu jadi ada tujuan lain ya buat dapat keuntungan. aku rasa kalau strategi pencegahan penyakit bukan hal yang buruk dan terlarang malah itu seharunya di lakukan. biar masyarakat sadar penyakit lah ya. bedahal lagi jika mengurangi kualitas obat, dan semua yang berkenaan dengan penanganan pasien (korupsi).

        • Jaman aku s1, sempet ada kuliah yang bahas ttg dokter keluarga ini tapi sayangnya gak jalan.. Lalu muncul bpjs yang menurutku mirip.. Kalau ternyata banyak yang sakit, yang rugi (seharusnya) bukan pemerintahnya melainkan penyedia layanan kesehatan, jadi penyedia layanan kesehatan itu hrs nyusun strategi supaya dikit yang sakit.. Tp ini br kira2ku aja.. Mau cari tau tapi belum mood.. Hehehe..

        • adejhr says

          aku ngak tau ya sistem penyedia layanan dan bpjs ini seperti apa. apa setiap transaksi dalam arti ada angota bpjs yg berobat langsung terhubung ke bpjs dan standar obat dll itu juga gimananya ngak tau juga. kalau semua di tetapin pemerintah berarti gak ada kesempatan buat dpt uang lebih. memangnya masih kurang ya? biasanya kalau sekelas dokter pasti buka praktek jg kan hehe.. apa ada keluhan kurang kesejahteraan? atau rumah sakitnya rugi?

        • Setiap pasien bpjs kalau ada yg berobat, datanya lsg diinput scr online hari itu juga, jd tanpa manipulasi..
          Tapi uang yang didapat oleh klinik tdk sesuai dengan jmlh pasien.. Misalnya ada 100 pasien yang terdaftar di klinikku, setiap pasien dapat biaya pengobatan gigi senilai Rp.2000/bulannya. Jadi dlm sebulan, ada atau tidak ada pasien yang berobat, klinik ttp dpt Rp. 200.000/bulan.. Klo banyak yang sakit dan banyak keluar obat, klinik bs tekor, makanya hrs atur strategi supaya pasiennya jangan sampai sakit..

        • adejhr says

          kalau umum bayar pelayanan dan obat juga. berarti sistem bpjs ini beda ya. aku pikir sama aja. pelayanan dan obat di pisah. ini berarti satu pasien diangarkan 2000? dikit aja haha. dulu pernah si baca yang perdebatan bpjs ini tapi udah lupa juga.

        • Iya.. Tp gak tau ada perubahan apa nggak.. Itu urusan klinik.. Haha.. Klo aku ngerjain pasien bpjs, tarifnya sama spt tarif pasien umum..

Comments are closed.