Skip to content
Advertisements

DRGNITA: Pilih Tukang Gigi atau Dokter Gigi?

Salah satu polemik di bidang kedokteran gigi adalah menjamurnya tukang gigi dan di Indonesia tukang gigi sudah dilegalkan! Untungnya di Indonesia tukang giginya gak berani mencabut gigi seperti di video di atas (yang entah itu nyuntikinnya pakai cairan apa dan entah suntikannya baru apa nggak, grr), jadi paling di Indonesia tukang giginya cuma ngerjain kasus gigi palsu, apakah ini tetap tidak berbahaya?

Hhhft, sayangnya berbahaya..

Karena pakai gigi palsu tanpa pencabutan gigi itu rentan terjadi infeksi yang bisa bikin bengkak dan sakit, soalnya di bagian gigi yang tersisa itu masih ada bakteri, sisa makanan, dan jaringan gigi yang mati. Selain itu adanya sisa makanan dan bakteri bikin bau mulut.

Bahan yang digunakan tukang gigi untuk pembuatan gigi palsu juga kurang tepat, walau bisa saja sama-sama dibuat dari akrilik, tapi tipenya beda. Tukang gigi menggunakan akrilik yang bisa mengeras sendiri (yang tidak diindikasikan untuk penggunaan jangka panjang), sedangkan dokter gigi menggunakan akrilik yang harus dipanaskan untuk bisa mengeras.

Gigi palsu memang merupakan benda asing yang digunakan di dalam tubuh, tapi jangan anggap seperti layaknya baju atau aksesoris saja. Untuk membuat gigi palsu sangat banyak pertimbangannya yang bertujuan supaya gusi, pipi, dan langit-langit tetap sehat, tinggi tulang tetap stabil, nyaman dipakai mengunyah, dapat berbicara dengan baik dan tidak merusak gigi yang tersisa.

Apakah banyak kasus negatif dari gigi palsu yang dibuat oleh tukang gigi? Sayangnya iya. Dan ini sering bikin bingung bagaimana cara mengatasinya, soalnya gigi palsu buatan tukang gigi itu suka kreatif!! Hahaha..

Saya juga suka gemes sama pasien yang membanding-bandingkan kerjaan tukang gigi dan dokter gigi. Ada pasien yang lebih milih ke tukang gigi karena kalau di tukang gigi gak perlu dicabut dan pengerjaan gigi palsunya lebih cepat. Menghadapi pasien seperti ini tentu saja saya edukasi dulu, tapi tetap pilihannya di tangan mereka.

Kalau teman-teman pilih ke tukang gigi atau dokter gigi? Jujur aja gak apa-apa kok.. 😉

PS: Kalau ngobrol sama dosen dan pakai kata gigi palsu pasti dikoreksi: “Gigi tiruan, bukan gigi palsu!”

follow us in feedly

Advertisements

69 Comments »

  1. Hallo masyarakat gak semua ahli gigi kayak gitu. Meskipun jadi ahli gigi yang penting kerja kita bagus telaten memuAskan baca baik” masyarakat , sebelum ada dokter gigi ahli gigi sudah ada tahun 1952 maaf saya masih keturunan dokter moustopo

  2. Maaf ga nyambung sama postingan…
    Mau tanya dok sudah 2 hari gusi saya bagian paling ujung graham serasa ada yg mengganjal dan selama itu pula rongga mulut tidak bisa di buka sempurna.. rasanya sakit nyut nyutan smpai pusing.. tindakan apa yang harus saya lakukan.. ini pembengkakan gusi, impaksi gigi bungsu atau radang gusi atau apalah” dok klo ada obatnya info dok.. trims…

  3. Hai, dok.
    Gigi seri depan kanan saya pake gigi palsu porcelain, tapi bentuk/pemasanganya ga sama dgn sbelahnya, (agak lbh maju). Sebaiknya gigi palsu porcelain nya yg dimundurin/ditipisin. Atau gigi sebelahnya aja yg ditambah lapisan porcelain, agar bentuk/posisinya sama.? Thx

  4. gigiku habis. Gigi atas kiri sisa 3 gigi bwh kanan sisa 3 jg. Sbgian msi ada akar giginya. Mau pasang gigi palsu.

  5. Beberapa hari lalu aku nonton reportase investigasi, banyak tukang2 gigi praktek mutihin gigi pake zat2 berbahaya. Ampuuuunnnn >_<

    Sebagai blogger2 teredukasi *ceileh* pastilah kita semua pilih dokter gigi.. Hidup drg Nita!!! 😀 😀 😀

    • Bahan yang dipakai dokter gigi untuk mutihin gigi jg iritan kuat lhooo.. Makanya sebelum prosedur pemutihan harus diisolasi bagian gusinya.. Kalau ada pasien yang mw mutihin gigi biasanya aku bilangin klo warna gigi manusia itu udah sesuai dgn warna kulitnya, dan hasil pemutihan gigi itu matte gak mengkilat spy gigi normal, makanya artes2 byk yang milih di-veneer aja.. Di veneer pun perawatannya jd susah.. Jd artinya sbenernya aku kurang sreg utk urusan mutih2in gigi.. Hahaha…

      Sip.. Hidup dokter gigi!! 😀

  6. Aduh ya dokter gigi atuhlahhh, pada dasarnya aku takut bgt ke dokter gigii, jd kalau terpaksa harus pergi pasti maunya yg sudah pasti safe 🙂

  7. Yang pasti milih dokter gigi, Mbak.. Ngga percayaan aja sama tukang gigi. Logika ku, dokter gigi kan emang sekolah khusus, bukan cumak dari pengalaman aja. Pastinya lebih tau dongs apa-apa yang bagus en buruk tentang gigi.. :3

  8. gak pernah berani ke tukang gigi… takut duluan. stigma saya, mereka tukang gigi belajarnya tidak seperti dokter gigi. huu apalagi gigi itu estetika harus hati2 bener dah

  9. Nah ini nih. Percaya atau tidak, hanya “Gigi Palsu” adalah produk yang benar-benar menyatakan produknya palsu namun diakui di masyarakat dan laku di pasaran.
    *eh saya komen apa ya*

    • Scr teknis mrk piawai,, mungkin bisa lbh jago dr dokter gigi (krn klo dokter gigi, kerjaan teknis biasanya dikasih ke lab atau tekniker), tapi secara teori, hiii jauh..
      Di sini tukang gigi jg pasang behel, dan temenku smpet dapet kasus gigi bawahnya malah jadi lbh maju drpd gigi depannya.. *horor*

  10. blm pernah dua-duanya
    karna takut dua-duanya

    sampe sekrang gigi saya yang bolong didiemin aja,, tapi Alhamdulillah nda sakit,, karna emang pas udah gede dikurangin makan gulanya, gak ngeteh, gak ngopi, dll kecuali keadaan darurat lagi ulangan atau ujian biasanya kepala puyeng jadi butuh minuman tadi

    dan jarang jajan alias ngemil juga,, sayang duit namanya jg mahasiswa
    hha

  11. Pilih dokter gigi donk nit. Klo k tukang, jadi berasanya kayak mau k tukang bangunan aja. 😖

    Dulu aku pas masih kuliah, langganannya ke RSGM di kampus. Xixixixi. Pernah cabut gigi, trus disuruh milih mau sama koas apa dokter? Ya pilih dokter donk, eh ternyata dokternya dokter yg masih muda gt, nah pas di tengah jalan si dokter malah manggil seniornya lagi. Sampek pegel aku mangapnya. Tp katanya sih emang kasus gigi ku ini yg unusual. Dan pulang-pulaaang donk, berasa lagi ngemut bakso. 😆

  12. ke puskesmas. seenernya ini gigi belakang udah bolong gede. cuma mau nambalnya sekarang mahal aja haha dulu di puskesmas cuma 25 ribu udah 3 tahunan masih bagus tapi dulu memang lobangnya belum gede yang ini udah gede biasanya ribet ni harus tes saraf giginya dll kan lama. tambalnya aja 200 belum kontrolnya huaa belu sakit jadinya belum di tambal ini salah banget yak haha

  13. Halo mbak. Salam kenal. BAru mapir kesini. Aku pernah nonton video di atas itu, lupa dimananya. Astaga, sepanjang film cuma bisa istigfar aja. Udahlah dipinggir jalan, nggak tau proses sterilisasinya gimana. aaaaaaak tidaaaak.

    Kalo aku sudah pasti doong ke dokter gigi, walaupun sebelum berangkat sudahlah pasti pake drama. Entah keringet dingin lah, uring-uringan lah dll. Masih kebayang-bayang dulu sebelum pasang behel gigi dicabut 4. Jadi masih kebayang-bayang hehehe. Ampuun bu dokter.

    • Salam kenal juga.. ^^,,
      Iya tuh nyeremin banget.. Apalagi yang berhubungan dengan suntik menyuntik, entah apa yang disuntikkan dan walau pakai disuntik kok orangnya masih tetep kesakitan.. Hiiii…

      Hehehe.. Ke dokter gigi masih jd hal yang menakutkan yaa? Klo aku malah pas SMA kalau bolos dr sekolah, kaburnya ke dokter gigi.. 🙂

  14. Hallo Dokter Gigi, alhamdulillah gk pernah bermasalah dengan gigi. tapi temen sebelah meja kerja sllu ajah bermasalah dengan giginya, kemaren baru abis di cabut 3 giginya.. sampai aku saranin pakai gigi palsu ajah.. hihihiii

%d bloggers like this: