Journal, life

LIFE: Cita-cita

Pas saya baru masuk SD,  cita-cita saya standar, ingin menjadi dokter spesialis anak. Tentu saja cita-cita ini bukan murni keinginan saya melainkan hasil doktrin orang tua, lha wong saya aja takut kalau harus ke dokter.

Masuk ke kelas 3 SD, cita-cita saya pengen jadi wartawan supaya bisa wawancara Presiden. Kayaknya dulu Presiden adalah seseorang yang sangat dielu-elukan, beda dengan jaman sekarang, Presiden seringnya dihujat.

Saat kelas 5 SD, saya sering main di kamar Tante yang seorang desainer, ngerecokin koleksi majalah fashion impor atau majalah Dewi Kosmopolitan, koleksi kain dan aneka kertas.  Saya pun sempat diajari cara membuat sketsa manusia dan pakaiannya. Otomatis saat itu saya jadi bercita-cita untuk jadi desainer pakaian.

Entah apa yang membuat cita-cita jadi desainer itu luntur. Pas SMP saya dapet PR dari guru BK untuk menulis tentang cita-cita, saya jawab ingin jadi orang yang berguna. Saya pun kena marah, katanya itu bukan cita-cita. Sampai selanjutnya saya tetap tidak punya cita-cita.

Saya tidak merasa dokter gigi adalah cita-cita. Pas SMA yang saya tau cuma harus lulus SMA, masuk PTN, dan pilih jurusan yang tepat supaya bisa kerja enak dan lulus SPMB. Pas SPMB saya pilih FKG UI untuk pilihan pertama dan Matematika Undip untuk pilihan ke-dua. Alhamdulillah dapat pilihan yang pertama.

Walau gak termasuk cita-cita, saya gak kebayang harus kerja apa selain kerja dokter gigi. Kerja kantoran kayaknya gak gue banget. Kerja jadi wartawan, gak kuat jam kerjanya dan harus mobile ke sana ke mari. Jadi desainer, gak suka dengan ketergantungan dengan ide-ide baru, kalau lagi stuck gimana? Mengingat hal ini bikin saya bersyukur, Allah lebih tau apa yang paling cocok buat kita. Alhamdulillah. 🙂

Kalau kamu…
Cita-cita pas kecilnya apa?
Terwujud atau tidak?
Puas atau tidak dengan apa yang dicapai sekarang? 🙂

Advertisements

37 Comments

  1. Jadi ingat doa pas upacara waktu sd dan smp ” menjadi ank yg bebakti kpda ortu, menjadi ank yg berguna bagi bangsa dan negara” 😀

  2. Wah kalau saya dulu, ingin jadi dukun yang sakti mandrabokir…akhirnya sekarang saya jadi DUKUN bersertifikat WHO.

  3. waktu kecil maunya jadi pramugari, terus berubah karena pendek, HAHAHA. terus mau jadi dokter hewan, terus berubah karena takut jarum suntik dan itu dia kuliah lama bener. buntut-buntutnya malah marketinggggg, tapi alhamdulillah seneng sama kerjaan yang sekarang 🙂

    • Alhamdulillah 🙂
      Aku malah br akhir2 ini tertarik sm dokter hewan supaya bisa sterilin kucingku sendiri.. *kayak tega aja*

  4. Aku sendiri waktu kecil pengen jadi arsitek. Tapi kemampuan menggambarku jelek. Trus sejak smp mau ngambil psikologi. Ehhhh ternyata malah kuliahnya food technology. Nggak tau juga itu dapet ide darimana. Nggak pernah kebayang jadi food scientist. Tapi sekarang nggak bisa bayangin juga ngerjain yang lain. Hehe.. dan aku puas banget kerja di bidang ini 🙂

    • Haha.. Sebelum jadi dokter gigi ngerasanya keren.. Pas udah jadi, biasa aja, justru agak2 beban.. Hehe..

  5. Jadi dokter! Gak kewujud tp malah jd istrinya dokter, alhamdulillah. Msh bisa dipanggil bu dokter :))

    • Eeeh… Jd inget, aku kan sempet pengen jd psikolog, tapi jurusannya hrs IPS, kecuali di Unpad..

  6. Cita-cita pas kecil sampe SMP jadi dokter tapi langsung bubar jalan pas tahu kalo sepupu kuliah kedokterannya lamaa benerr..

  7. Samaan dong kak!! 😀
    Aku juga pas kecil bilang mau jadi dokter, gara” disuruh ngomong gitu sama ortu hahahhaa..
    Iyaa, engga ada yang tahu rencana Tuhan gimana ya 🙂 dan pastinya bener banget kata kakak, semua sudah diberikan menurut kesanggupan dan kecocokannya masing masing 🙂

      • agak bingung juga nih jadinya…. mungkin itu kali ya bedanya cita-cita dan doa.

        gak cita-cita jadi drg tapi doanya yang kenceng kesana. secara mantiq-nya dirimu sekolah masuk FKG-UI jadi deh dokter gigi. mantap deh doanya 🙂

        • Haha.. Pas milih dokter gigi cm krn, dokter gigiku nyuruh aku jd drg krn seringnya ke dokter gigi (klo bosen sm pelajaran sekolah, aku kabur ke dokter gigi), bingung mau pilih jurusan apa, dan win-win solution antara keinginan ortu & aku.. Ortu suruh jd dokter umum, tp aku gak mau.. Akhirnya adekku yg kuliah kedokteran umum.. 😀

Comments are closed.