Journal, Selfnotes

Hari Ini Sungguh Lucu…

Setengah hari pertama di hari ini saya merasa hari saya (cukup) PERFECT!! Diawali dengan jemput pasien di Pulogadung, perjalanan Pulogadung-Salemba yang lumayan cepat (walau tetep macet), persiapan ngerjain pasien yang lebih cepat dari biasanya (10 menit), dosen favorit lagi stand by, dan berhasil preparasi MC* kurang dari 1 jam (targetnya sih cuma 30 menit, tapi ini kemajuan apalagi pas ACC gak ribet).

Cobaan baru menerpa setelah itu. Setelah dapet ACC, saya kan harus minta tanda tangan dosen favorit itu, pas banget si dosen lagi ada tamu. Saya sempet ngintip berharap dapet kode dari dosennya, tapi beliau lempeng aja. Saya lalu nunggu sambil nguping. 10 menit nunggu akhirnya saya nekat, si dosen favorit menyambut baik aja gitu lho. 10 menit jadi terasa sia-sia.

Karena si anak udah ngebet sekolah, ya sudah pasang MC-nya ditunda hari berikutnya, daripada maksa-maksain malah jadi jelek hasilnya. Jalanan agak lebih padat dari biasanya, tapi pasiennya gak telat, Alhamdulillah. Di perjalanan pulang, saya sudah meniatkan lewat jalanan yang macet, karena di jalan yang macet itu ada yang jual lumpia enak (salahin Mas Kris nih yang bikin ngidam lumpia). Dan bener dong jalanannya macet, untungnya mobil saya kecil dan saya cukup jago nyelip, tapi tetep aja kemeng apalagi perut saya udah krucuk-krucuk dan saya lemes. Yang bikin saya semangat melewati kemacetan cuma satu, LUMPIA!! Dan pas udah sampe ke tempat yang dituju, tukang lumpianya belum buka lapak aja gitu! Grrrr….

Saya lalu linglung dan hilang arah, tidak tau mana yang enaknya dituju. Saya lalu telusuri jalan Radin Inten, rasa-rasanya ada tukang lumpia, tapi nyatanya tidak ada. Sempet pengen ke Pecel Lele Lela, sempet pengen nyushi, sempet pengen makan mie yang di Lampiri, tapi akhirnya saya memutuskan tahan lapar hingga sampai ke Super Indo deket rumah, saya butuh beli lilin, kopi, dan di sana ada kebab. Tiada lumpia, kebab pun jadi.

Karena hari ini lucu, kebabnya ya gak ada. Jajanan di Super Indo gak ada yang buka, huh. Akhirnya saya beli yang saya rencanakan untuk dibeli, plus saya beli roti abon. Beli roti abon bikin saya terbayang rasa fire floss-nya Breadtalk dan tentu saja imajinasi saya itu hanya imajinasi. Hffft. Ya sudah saya pulang aja, saya mau makan indomie goreng aja.

Sampai rumah kembali terjadi kejadian lucu. Di rumah gak ada orang dan saya lupa bawa kunci! Saya lalu telpon Papa, berharap kuncinya dititipin, ternyata tidak. Jadinya saya keluar kompleks lagi. Cari makan! Saya memutuskan makan mie ayam kampung (lagi!) dan minum es dawet.

image

Mie ayamnya tetep komplit dengan saos mencurigakannya karena itulah bumbu yang buat mie ayam kampung enak. Di mie ayam ini, Alhamdulillah, gak ada daging yang mencurigakan. Semuanya daging ayam dan masih enak dagingnya (belum pada ajur). Es dawetnya saya gak sanggup abisin, bahkan baru saya minum sedikit, kekenyangan. Saya pun minta es dawet itu untuk dibungkus, eh tiba-tiba Papa nyamperin dan minta dipesenin es dawet juga. Hahaha, hari ini begitu lucu. πŸ™‚

*MC = metal crown. Semacam ‘jaket’ untuk gigi belakang anak yang lubangnya sudah besar atau setelah perawatan syaraf. Biar keren, biasanya kami pakai istilah gigi robot.

Advertisements

28 Comments

  1. Pingback: Wedang Ronde « JNYnita

  2. metamocca says

    kirain MC tuh pembawa acara πŸ˜†

    sy juga suka banget makan mi ayam kampung :d

      • metamocca says

        hihihi…
        gak ada rasa bersalah malah. yang ada “Besok makan lagi ah”

        πŸ˜†

        • Haha!!! Aku masih serem klo ayamnya tiren dan entah bahan2 apa yang diracik dalam saos itu, tp itu malah yang bikin enak.. TT

  3. Aduh.. Ada mie ayam.
    Aku seneng makan mie, tapi ga boleh sering-sering sekarang soalnya pernah kena usus buntu dan maag kronis. Ckck..

    • Haha… dirimu kangen mulu sama makanan yang kupost di sini.. tukeran aja yuk.. tp aku gak kangen nyetrika. πŸ˜›

    • Krn comment km aku baca ulang lho dan bisa bikin aku ketawa, berarti lucu..

      Entah beneran lucu atau aku yg menggila.. -_____-

  4. Terima kasih ya kak udah follow blog saya. Btw mie ayam, di kosan saya yang jaga jualan mie ayam loh. Enak banget dan semangkuk cuma 5 ribu rupiah (kantong mahasiswa sekalii) πŸ˜€

  5. Sepertinya kita sama nih suka mie ayam dan itu dawetnya bikin ngiler deh..

    • Emang suka :9
      ini udah ke sekian kalinya aku ngepost ttg mie ayam… dawetnya masih belum kuabisin, msh kenyang, hehehe…

  6. Yup, di Lottemart. Coba cek di bagian frozen food, Kalau aku gak salah ingat, kardusnya warna merah tua gitu.

    • Hoke… klo bsok msh mupeng & superniat, bisa lho pas pulang aku mampir dulu ke lotte mart, mudah2an ada.. ^^β€ž

  7. Ha ha ha . . . jadi aku yang kena deh sama Nita πŸ˜€
    Kan sudah aku kasih info yang lebih enak, Nit.

Comments are closed.