Journal, life

LIFE: Kapan Nikah?

image

Okey, topik ini emang sangat amat sering dibahas di blog khususnya di range umur layak nikah seperti umur saya sekarang ini, ehem. Awalnya malesss banget ngangkat topik ini, tapi setelah baca post Mas Dani dan berniat ngasih komentar di sana, kayaknya tulisan saya bakal panjang lalu saya memutuskan untuk buat post aja…

“Kapan nikah?” Udah hampir jadi pertanyaan wajib untuk saya kalau ketemu orang-orang yang jarang ketemu saya. Sepertinya ini udah jadi kalimat pengganti untuk “Apa kabar?” untuk gadis seusia saya (cie elah gadis).

“Kapan nikah?” bagi banyak orang mungkin pertanyaan sensitif, tapi bagi saya tidak karena emang lagi gak galau apalagi mikirin nikah. Kalau ditanya begitu jawabnya gampang, tinggal senyum aja. Terserah deh mau disimpulkan apa senyum saya itu. (¯︶¯)

“Kapan nikah?” Kayaknya malah saya nih yang suka nanyain yang beginian. Hehehe. Alasan saya nanya tentu saja bukan karena saya perhatian, tapi lebih karena saya haus gosip! Slurp :9

Jawaban dari “Kapan nikah?” itu bisa macem-macem dan ujung-ujungnya menghasilkan gosip dan topik pembicaraan lain.. Kemungkinan jawaban yang bisa dihasilkan:

Blom punya calon ⇨ bisa lanjut ngobrolin kriteria calon, kapan waktu yang menurut dia ideal, apakah sebenarnya udah pengen nikah atau belum, galau apa nggak, dll.

Belom direstui ⇨ Kalau ini bisa lanjut ngobrolin alasan belum direstui, apakah coba cari yang lain, apakah orang tua cariin solusi, dan ujung-ujungnya saya bisa ikutan curcol deh. Duh!

Berencana nikah ⇨ Ya tanya-tanya persiapan nikahnya lah, cewek atau cowoknya seperti apa, kenapa yakin sama dia, ketemu di mana, berapa budget nikahnya, pembagian biaya nikahnya gimana, dll. Lumayan buat tau-tau dikit tentang preparasi nikah dan gosip tentang calonnya.

Blom pengen nikah ⇨ ini mah gak usah ditanya-tanya lagi, saya akan ajak mereka ke dalam satu geng. Hahaha!

Saya kepo abis ya? Ngobrolin ini harus liat mood orangnya juga, kalau tiba-tiba dia bete ya jangan dilanjutin, kalau dia happy ya tancap terus. Saya gak berani nanya pertanyaan ini ke cewek atau cowok di usia kritis. Tabu abis! Daripada nanyain kapan nikahnya, lebih baik diem-diem tunggu undangannya aja sambil stalking. (..)_

Untuk sekarang, dengan status dan usia sekarang, saya bisa enjoy-enjoy saja untuk nanya “Kapan nikah?”. Tapi saya rasa, kalau saya udah nikah (Amin ya Allah) pertanyaan ini harus di-rem karena udah ‘beda kasta’ takutnya malah makin ngaktifin kegalauan dia. Lagi pula, kalau saya udah nikah, kepo saya akan berkurang kan. Ya kan??

PS: Saya memang tidak sensitif dengan pertanyaan “Kapan nikah?”, tapi akan sangat sensitif dengan pertanyaan “Kapan lulus?”, “Kapan wisuda?”, dan “Kapan sumpah?”. Walau saya sudah punya jawabannya yaitu, “Segera setelah semua requirement saya kelar!”

image

Advertisements

49 Comments

  1. Aku walopun termasuk yg telat nikah (umur 29), tp syukurnya krn lingkungan kerjaku buka tipe2 kepo, jd bisa dibilang ga pernah nemuin pertanyaan sensitif begini ;p.. Tapi kalo di keluarga besar, beeuhhh, udh siap2 deh ama jawaban ampuh supaya mrk ga bnyk nanya. Biasanya kujawab, “masih pgn ngejar karir Tante, ngapain nikah cepet kalo ujungnya cere.” Ato, “Ga jaman lagi ce nikah cepet kali Tan. Saya mending ga nikah tapi punya karir, drpd nikah cuma dikekang2”

    Biasa disindir gitu, mrk pd diem sih… Kayaknya udh pd tau kalo buatku kerja itu lbh utama.. Skr aja pertanyaan udh pd nanya, “Kapan punya anak kedua..Kasian Fylly kalo cuma sendiri” Buseeet dah, kdg bingung ya, nih org2 pd ga ada kerjaan apa nyuruh2 punya anak.. Mungkin pd g ngerti kalo ga semua wanita pgn punya anak -__-

  2. pertanyaan rutin kalo kumpul keluarga.. bahkan kalo ke keluarga pacar. senyumin sambil bilang doain aja paling jawabnya..
    padahal hati mah udah…..

    yasudahlah.

  3. pertanyaan kayak gini gak bakal ada habisnya
    ntar udah nikah ditanya kapan punya anak
    ntar udah punya anak ditanya kapan nambah anak
    adaaaa aja pertanyaannya 😀

  4. saya udah melewati tahapan ditanyain “kapan nikah?”
    sekarang lagi berkubang dalam dusta… ehh..dalam pertanyaan “kapan punya anak?”
    ngoookkk :p

  5. Dejavu oiy 😅😅😅😅 qiqiqi
    duluuuuu
    waktu ditanya ginian di umur segitu. Santai ajah karena target yg diinginkan sdh kelewat dan lagi enjoy menikmati masa single seseruan sm yg lain.
    Lg bertanya2 mulu jadi yg mana kah jodohku…???
    tp blm musim galau sih wkwkwk…
    Bu dok gi??? Jd kapan nikah? Nah lhooo *dilempar bor *

  6. duluuu adik bos saya teman kerja sobat saya zaman kuliah.
    sobat saya udah nikah tp belum ada momongan. saya waktu itu blum nikah.
    tiap saya ketemu adik bos saya itu saya sering nanya kabar sobat saya td dg pertanyaan, “dia dah punya anak blm?”.
    eh ternyata sobat saya kl ketemu adik bos saya juga nanya yg serupa, “dia udah nikah blum?”
    sampe2 adik bos sy belum ditanya udah jawab, “beluuum…” saking bosennya ditanya. hihihi…

  7. Tadinya aku mengira-ira dan bertanya-tanya, mbak Nita udah nikah apa belum ya? Sekaramg terjawab. Hehe, piis.

  8. pupututamiblog says

    haha pertanyaan lumrah di usia 20-something-an. anggep aja doa. semakin banyak yang nanyain, semakin banyak yang doain. tinggal diamini aja..”aamiiin, doain ya mba/mas/bu/pak/tante/om” :*

  9. Cuek sih bisa, tapi kalau teterusan jadi eneg sendiri, hehe *curcol. Biasanya jawaban klasikku sih : coming soon! Tunggu saja undangannya, hehe

  10. knp blm mo nikah?
    mba di bwh 1 thn dariku ^^_^^
    syukurny aqg ada yg nanyain hehe 🙂

    @guru5seni8http://hatidanpikiranjernih.blogspot.com

    • Hahaa.. Klo aku dulu krn msh kuliah,, klo skrg emang blum dtg jodohnyaa.. 🙂

  11. metamocca says

    Nah, tu dia tuh!
    Sangat sensitif sekali kalo dikasih pertanyaan,”kapan lulus?”
    (⌣́_⌣̀”)

  12. yg udah nikah jg ditanya2, “kapan punya anak” udah punya .. “kapan nambah anak lagi?” .. intinya nikah dan lajang sama ribetnya :D.

    • Nanya tentang “kapan punya anak/nambah anak?” menurutku lbh ngeselin drpd “kapan nikah?” Soalnya itu bener2 di luar kuasa manusia.
      Yang lebih cocok mungkin: “Berencana punya anak apa nggak/nambah anak?” Manusia yg merencanakan, Tuhan yg menentukan…

  13. Gw telat baca nih Nit. Baru bisa bw dikit-dikit.
    Iya Nit, pertanyaan macem gininmah emang harus ngelihat mood dan reaksi lawan bicara. Yang bikin gw merepet adalah orang-orang ga sensitip yang bikin orang yang ditanya sampe setres. Kalo ketemu orang kekngitu mah ya…….. *gemyeeezzz*

    • Yang pasti menurutku, orang nanya “kapan nikah?” Itu bukan karena care, klo emang krn perhatian harusnya dia tau bagaimana bertanya supaya gak sampai memojokkan. Lihat aja intonasinya, pasti nanya begitu dengan intonasi menggoda bukan intonasi perhatian…

  14. Ngeprint postingan ini buat difotocopy terus kasih ke orang yang nyenyes nanyain aku..

    😆

  15. utie89 says

    emang lain-lain ya kak.
    Kalau aq, walaupun umur masih dibawah kakak, tetep aja udah was-was, soalnya dulu target aq 22-23, jadi kalau ditanya begitu ya sensi ngga sensi sih, mulut senyum tapi hati bergemuruh.

    Udah gitu ya, kalau berkunjung ke tempat kerja yang lama, pertanyaannya ituuu mulu, soalnya temen aq disana udah pada nikah, jadi kesannya kayak ga laku -__-”

    tapi kalau di tengah2 temen SMA, bahasan kayak gitu mah jauh-jauh, lebih ke membicarakan prestasi masa depan, kerja dimana, sibuk apa, jadi lebih tentraaam, hehe, tapi ada galaunya juga sih, secara temen2 SMA ku pada jadi “orang” semua, jadi minder pangkat 3 dech. -__-“

    • Aku orangnya gak begitu mikirin apa pendapat orang… Mereka itu pasti akan fokus ke diri mereka sendiri, mau mereka men-judge kita serendah apa pun, mereka lebih khawatir klo diri mereka di-judge.. jd gak usah minder…

Comments are closed.