Journal, life

LIFE: Tragis Adalah…

Uang di ATM raib dan hanya menyisakan 62 ribu rupiah plus kehilangan handphone. Dua hal itu terjadi siang tadi. Kok bisa-bisanyaaaaaa?

Kronologis kejadiannya seperti ini…

Tadi pagi sekitar jam 10 saya nge-drop Mama di kantor cabang yang Bekasi, setelah itu saya ke Gramedia MegaMall Bekasi untuk beli buku. Setelah dapat buku yang diinginkan dan memilih benda yang sebenarnya tidak dibutuhkan saya lalu menuju Kasir untuk melakukan pembayaran menggunakan debit BCA. Tiga kali kartu saya digesek dan input password, tiga kali pula transaksi ditolak. Karena keterbatasan uang tunai, cuma Kamus dan sticky notes saja yang bisa saya bayar.

Keluar dari Gramedia, saya lalu ke Watson’s tapi gak mood beli apa-apa dan pas mau menuju mobil, saya iseng ke ATM BCA untuk ngecek kartu ATM saya error apa nggak, ternyata masih bisa terdeteksi kartunya yang menandakan masalah bukan di kartu. Lalu saya iseng cek saldo dan rasanya mencelos banget, ternyata transaksi saya gagal karena saldonya kurang. Uang saya ke manaaaaa???

Saya lalu menuju kantor Mama lagi, buru-buru supaya bisa urus uang yang raib ini sambil mengira-ngira kapan kejadiannya berlangsung? Habis saya ambil uang kemarin kah? Mobile banking saya di-hack kah? Atau transaksi yang saya lakukan tadi di Gramedia berhasil dan salah nominal saat pendebetan?

Dari berbagai kemungkinan itu saya lalu mikirin gimana cara mengembalikan uang itu lagi? Jika bener-bener ilang kayaknya mustahil uangnya bisa kembali. Anehnya saya tetep lempeng aja. Bagi saya rencana Allah adalah yang terbaik, jika hilang harus tetap tenang, karena selagi masih bisa bernapas rejeki kita dijamin oleh Allah.

Sampai di kantor Mama, saya buka tas dan mencari handphone, handphone-nya tidak ada. Saya lalu mengeluarkan semua isi tas, handphone tetap tidak ada. Tanpa pikir panjang, saya langsung nyalain mobil lagi dan kembali ke Gramedia. Di perjalanan Mama menelepon, katanya masih belum selesai urusannya, saya lalu cerita tentang kedua musibah itu. Mama malah yang panik, mungkin takut saya nyetirnya ugal-ugalan kali ya?

Sampai ke Gramedia saya langsung tanya ke kasir, apakah ada handphone yang ketinggalan? Kasirnya cuma ngasih wajah bingung. Tapi ada ibu-ibu yang langsung ngeh pas saya tanya tentang handphone, beliau tanya warnanya apa? Saya jawab biru. Lalu beliau bilang dia menemukan handphone berwarna biru dan sudah dititipkan karyawan Gramedia.

Selama di Gramedia, saya telpon terus handphone saya itu, sayangnya gak diangkat mungkin karena di-silent. Beberapa saat kemudian saya ditelpon balik, handphone-nya ada di Penitipan Barang! Alhamdulillah masih rejeki saya.. 🙂

Pulang dari Gramedia lalu saya jemput Mama, nge-drop Mama ke Kantor lalu mampir ke rumah sebentar untuk ambil buku tabungan. Di rumah Silly rewel banget disogok makanan tetep gak mempan, akhirnya saya ajak juga pas ke Bank, di mobil Silly jadi anteng banget. Selama di perjalanan, Silly ngumpet dibawah jok, hihihi..*mulai OOT*

*Kembali ke topik*
Jam setengah tiga saya sampai di Bank BCA, ternyata ATM-nya lagi gangguan sodara-sodara! Saya lalu disuruh ngeprint buku tabungan, kalau beneran uangnya raib, baru bisa antri ke customer service. Alhamdulillah saldo yang tercantum di buku tabungan nominalnya pas! Alhamdulillah..

Kejadian ini bikin saya merenungi banyak hal, khususnya tentang harta yang kita harus zuhud terhadapnya. 🙂

Yang pakai BCA mengalami kejadian yang sama seperti saya juga kah?

Advertisements

65 Comments

  1. Wah Nit… Kejadian yang remarkable banget ya…. maksa kata2nya

    Kalau kamu ada gagal transaksi dengan EDC, selalu ingatkan kasir. Segera setelah transaksi yang gagal untuk reprint transaksi terakhir yang terekam di EDC. Pastikan tidak terpotong baru deh swipe lagi. Ini sebenarnya prosedur standard yg harus dijalani oleh semua kasir. Moga ke depannya tidak mengalami masalah lagi

    • Wah.. Thank you Mas.. Baru tau.. Selama ini aku cm bertanya2 aja klo ada transaksi gagal..

      • Sama2 Nit. Gak semua kasir menjalankan prosedur ini. Tapi nasabah berhak meminta kok.

    • Waah.. Ternyata ya, sebenernya bank bisa kan ya kirim sms ke nasabahnya supaya gak pd panik.. 😐

  2. Huaaaaa.. Mbak Nit, aku uda deg-degan banget baca postingan ini. Aku mikirnya uda macem-macem aja cobak.. *panikan* *parnoan*

    Well..
    Mungkin aku harus banyak belajar dari diri mu, Mbak. Mencoba tenang dan ikhlas ketika sedang diuji. 🙂

  3. hadu syukurlah Nit masih balik normal saldo ATM nya, saya ga pernah dan ga pengen sih mengalami kejadian serupa, untungnya selama ini ga pernah ada masalah kalo pakai debit BCA…
    semoga ke depannya gada kesalahan saldo gini lagi yah 🙂

  4. Mbaa aku deg2-an bangeeet bacanya. Alhamdulillah baik saldo&hp msh jd rejeki mb. Wah bca jago bikin panik customer. Berasa kena April Mop.

  5. Waw!! kalau aku yang mengalami kejadian seperti ini, pasti panik bukan kepalang. Syukurlah tidak terjadi apa2 ya pada akhirnya 🙂

    • Yang panik malah Mamaku.. Haha.. Klo aku drpd panik, lbh milih utk mikir solusinya spt apa, apa yg hrs dilakukan setelahnya (lsg balik ke gramed & hrs ke bank), sambil mikir klo beneran hilang hrs bertahan hidup gimana.. Klo panik, malah serem mbak, soalnya aku msh hrs nyetir.. 😀

    • Alhamdulillah, senggolannya mantab bener yak.. Dari hura2 paska gajian & beli hp langsung ngedrop jd gak punya duit samsek & hp ilang.. Untungnya cm bbrp jam.. 🙂 🙂 🙂

  6. Jadi kepikiran dan ikutan cek saldoku hehe. Aku pakai bca tp kartu atmku sdh keblokir, 3x salah masukkin pin, disuruh ke kntr cabang, lah aku kan ga di Indo. Jadi selama ini pakai internet baking lancar sih.

  7. bikin lemes…
    alhamdulillah, semuanya baik2 saja. ujian kesadaran…
    ini mungkin pengingat atas hal-hal yang seharusnya kita lakukan tetapi lupa kita lakukan…

    • Ada ujian kesadaran ya Mas.. Hehe.. Iya nih, rencananya kan aku mw belajar hemat & gak mubazir, eh kmrn malah udah mau beli2 yang gak penting.. Kayaknya ditegur supaya bisa konsisten. Huha!

  8. Ikutan lega…alhamdulillaaaah…

    Cemiw juga suka ikut tuh, kalau ngga diajak, dia nungguin di tempat parkir ..kasian…
    Kalau pergi lama suka dimasukkin ke rumah, kalau sebentar ya dibiarin saja diluar, tetangga2 sudah kenal sama cemiw 🙂

    • Silly mau gak mau ditinggal di parkiran Teh.. Tapi jendela sedikit dibuka, disediain makanan kaleng, dan gak lama2 ninggalinnya..

  9. pantesan kok transfer dari istri gak masuk-masuk. Ternyata emang ada masalah. Kalo kitanya rela gak bakalan kemana ya Nit rejeki itu.

    • Alhamdulillah 🙂
      Selama masih diberi napas & hidup di dunia, rejeki udah terjamin.. Yang belum terjamin yang di akhirat.. 😦

    • Aku jg sport jantung kmrn pas belum ada kejelasan.. Hahaha.. Iya nih teguran utk lbh hati2..
      Silly diajak karena meongannya bikin gak tega ninggalinnyaaa… 😦
      Apalagi dikasih makanan dia cuekin, kalemnya kalau digendong dan dielus2, eh diajak naik mobil langsung anteng.. Kayaknya beneran hrs ganti nama jd SiPo *Silly Posesif*

  10. kalo rejeki emang gk kemana ya,alhamdulillah dikembalikan semuanya :-), jadi pelajaran juga buat saya biar lebih hati2

    • Alhamdulillah.. Iya.. Kita hrs hati2 dr segi barang sama uang di bank.. Kmrn jd mikir utk ganti password dan sebagainya..

    • Buatku juga nderedeg… Dr jam 12 sampe jam stgh 3 di kepalaku mikirin terus gimana caranya bertahan hidup hanya dengan 62ribu!! Haha.. Apalagi listrik udah minta diisi, tetangga ada yang nagih iuran bulanan, makanan kucing abis.. Alhamdulillah ternyata gak serius raibnya..

  11. Syukurlah masih rejekinya ya, karena ikhlas malahan uangnya nggak berkurang sedikitpun dan untuk hp lain kali lebih hati-hati ya mbak naruhnya…

    • Iyaaa… Kadang-kadang kalau lagi seru lihat2 barang kan hp ditaruh trus lupa gak kebawa lagi.. Huhuhu..

      • Iya, kadang aku juga suka begitu, tapi kalau di tempat umum kayak toko buku, aku suka jarang keluarin handphone, karena takut lupa naruh…

        • Awalnya juga gak pengen ngeluarin, tapi tiba-tiba ngeliat Copic, jadi ambil hp deh untuk lihat nomer seri Copic yang bikin penasaran.. 😦

        • Copic itu semacam spidol yang variasi warnanya banyak banget,, aku blum punya makanya td pengen beli atas nama penasaran bukan karena butuh, kayaknya kejadian ini teguran juga… Haha, krn kan aku lg pgn hemat, eeeh malah tergiur yang beginian..

        • Wah, sama kayak aku Mbak, suka cepet kepincut buat beli barang yang di mataku terlihat lucu, padahal belom tentu kepake, yang ada malah mubazir… Iya, mungkin teguran juga, orang mau hemat emang adaaa aja ujiannya…. 🙂

        • Notanya masih aku bawa lho,, sempet pengen ambil uang di ATM lalu bayar cash, eh tapi di ATM cm 62rb! Harga copic-nya 52rb.. Hahhaaa.. Barusan cek via mobile banking, udah normal lg jumlah saldonya.. 😀

Comments are closed.