Journal, life

LIFE: Harus High-End?

image

Seumur-umur saya belum pernah beli handphone yang masuk kategori high-end, rata-rata handphone saya yang untuk internetan masuknya kategori mid-range, dan untuk handphone sehari-hari saya pakai handphone yang low-end atau handphone internetan yang udah ‘turun tahta’. Saya gak pernah ngerasain suatu handphone yang nge-hits pada jamannya.

Alasan saya gak tertarik beli handphone yang high-end:
🌼 Semutakhir apa pun gadget, ujung-ujungnya rusak juga dan gak usah nunggu waktu lama hingga ada gadget yang lebih canggih lagi. Ngikutin perkembangan gadget itu capek Komandan!
🌼 Yang high-end biasanya overprice, makanya saya sukanya beli handphone yang spec dan harganya sebanding.
🌼 Saya lebih suka sisa uangnya dipake untuk beli hal lain. Hihihi..

Selain 3 hal di atas, saya itu beli handphone suka dadakan. Bisa tiba-tiba aja kepikiran ‘Saya butuh handphone baru’ lalu keluar rumah sebentar dan pulang dengan membawa handphone baru. Dan beneran saat itu memang butuh dan karena dadakan ya belinya yang harganya ramah di kantong laaah.. Haha..

Beberapa hari ini, saya udah ngerasa kalau handphone yang saya pakai ini mulai kepenuhan, gak pernah hang, tapi kalau download sesuatu sering disuruh hapus-hapus dulu. Huks. Rempongnya karena handphone yang ini gak bisa ditambahin memory eksternal dan ternyata 16 GB itu kurang banget bagi saya. Akhirnya saya putuskan untuk beli handphone baru. Huha!

Spec yang saya cari:
🌼 Harga: Sesuai dengan pemasukan saya hari Sabtu lalu. Dalam sebulan saya gajian 3 kali, dengan jumlah nominal yang beda-beda. Saya berharapnya kemarin dana yang ngucur duluan yang bersumber dari kerjaan saat weekdays, eh ternyata malah dari yang weekend aja dan cuma sebagian dulu, huks. Jadinya budget saya kurang dari sejuta. Oiya kalau ternyata kemarin gak ada dana yang ngucur ya berarti gak jadi beli handphone, simple. πŸ™‚
🌼 CPU-nya quad-core.
🌼 RAM minimal 1GB.
🌼 Bisa pasang SD-card minimal sampai 32GB.
🌼 Kamera whatever lah, gak butuh kameranya.

Sampai habis maghrib, saya masih gambling antara beli handphone apa nggak, masalahnya belum ada dana yang ngucur! Dan saya pun gak mau minta, kalau minta mah saya minta segera ditransfer dari sumber yang ‘itu’ aja. Hehe, tapi Alhamdulillah jam setengah 8 ada titik jelas, dan jam 8-nya langsung cusss ke Bekasi Cyber Park.

Tadinya saya mau beli yang merek lokal, antara yang sering saya sebut atau yang Mas Iwan pernah sebut. Tapi kok udah muter-muter gak ada yang jual. Hiks. Akhirnya dateng ke konter yang lagi majang harga promo aja dan karena gak mau repot saya langsung aja bilang budget saya segitu dan handphone apa aja yang masuk budget itu? Ada beberapa yang disebut mulai dari handphone yang mereknya lagi booming sampai yang baru saya denger saat itu. Oiya, dengan budget segitu saya menghindari Samsung. Soalnya Samsung yang murah itu bener-bener murahan dari model dan spec-nya!

Dari menimbang-nimbang akhirnya saya harus milih antara Lenovo dan Acer. Akhirnya pun pilih Acer karena warnanya boooook! Ada yang shocking pink! Harganya pun cuma Rp. 749.000, hahaha, irit banyak! Udah excited tiba-tiba pelayan tokonya bilang, yang pink gak ada di mana-mana, adanya yang biru. Lalu mikir, oke ya sudah warna biru aja. Terus dibuat patah hati lagi, katanya kalau warna biru gak kena harga promo. Sigh!

Terus si Cici-nya ngomong sesuatu ke pelayan yang lagi melayani saya, entah ngomong apa, pokoknya abis itu saya ditinggal sebentar dan Mbaknya dateng dengan mata berbinar! Yang pink masih ada! Tinggal satu-satunya dan harganya kena harga promo! Aaaah… Senang.. β™₯β™₯β™₯

Jadi hasil dari belanja handphone dadakan saya adalah handphone warnaΒ  pink yang super matching sama dompet dan beauty pouch saya (jadi pengen bikin post ‘Inside My Bag‘), CPU dual-core masing-masing 1GB, RAM-nya 512MB, kamera 2MP, dan OS-nya Android KitKat. πŸ˜€

image

Kalau teman-teman handphone-nya harus high-end kah?
image

PS: Post ini ditulis dengan handphone biasanya. Yang Acer untuk handphone sehari-hari, denger audio, dan baca-baca aja.
PPS: Bisa dilihat juga: Shocking Pink Makes Me Happy! , yes I’m a shocking pink lover, terlihat dari blog-nya lah yaaa..
PPPS: Warna di foto kurang akurat, aslinya lebih cenderung fuschia. Beneran harus belajar moto nih. Warna dompet yang lebih akurat bisa diintip di post ‘Inside My Wallet’.
PPPPS: Abis dibanding-bandingin lagi, ternyata warna handphone-nya mirip banget sama warna logo JNYnita! Happy… β™₯

follow us in feedly

Advertisements

28 Comments

  1. kayaknya di Indonesia orang seneng banget yang namanya ganti2 gadget, termasuk kakakku. Tiap tahun bisa ganti 2-3 kali, ngabis2in duit menurutku hahaha.

    Disini sayangnya nggak banyak model2 yang aneh2 macam di Indonesia. Adanya yang lempeng2 aja, apple, samsung, htc, gitu2lah.

    • Iya apalagi klo belinya cm krn keluaran terbaru.. Hehe.. Aku biasanya beli gadget klo gadget yg kupunya udah gak bs memenuhi kebutuhanku, tp rata2 hp-ku bs sampai 2-3 thn dan endingnya dilungsurin..
      Acer ini ada di gsmarena.com, jd gak ajaib2 amat lah ya.. Haha..

      • hahahaha iya bukan ngatain hape di Indonesia banyak ajaib maksudnya, tapi disini yang selectionya memang nggak banyak πŸ˜›

        • Tp di Indonesia emang banyak hp yang ajaib.. Hahaha… replica jg banyak..
          Tdnya aku mw beli yang merek polytron atau Ivo krn merek Indonesia, tp kok gak nemu.. Ya sudah jd beli Acer..
          *ceritanya mau cinta produk Indonesia* πŸ˜€

        • oalah, baru tau ada hape merek polytron, jadi inget TV. Hebat ya Indonesia bisa bikin hape *telat banget baru tau*

        • Pabrik utk buat hp-nya br ada awal thn 2014… Handphone yg aku beli dadakan itu polytron, belinya di supermarket, hahahaha.. Trus ternyata bagus, gak pernah hang, bisa multitasking, tipisss, abis itu br googling dan jd tau klo polytron itu merek Indonesia, aku kira tdnya merek cina..

  2. Aku malah belum pernah ngerasain Android mbak, masih pake yang Symbian yaung udh lewat jauh dr zamannya. Ya gimana lg, belum rusak, masih bagus dan prima, sayang kalo dipensiunkan… Mungkin nanti kalo si Symbian rusak mau ganti, tapi gak yg high-end lah, sayang duitnya, mending beli emas, huahahhahahahhahahhaa…

  3. Hapeku dari awal smartphone nongol.. ampe sekarang.. tetep Hisense-nya Smartfren.. permulaan smartfren andro.. itu sebelum ada andromax.. terus ganti new smartfren andromax i.. sekarang smartfren andromax u2.. pabrikannya Hisense semua..

    Bukannya apa2.. krn diriku udh dimanjakan ama koneksi stabilnya smartfren (kalo gsm kbanyakan joss pas promo, setelah itu keok.. atau paketannya yang gak nyenengin ati)..

    Kepikir pengen punya hape yg bagus gitu.. tapi yg cdma ajah.. gsm bikin sakit ati 😁

  4. Enak ya yang udah kerja kalau mau beli hp sendiri. πŸ˜€
    Kalau untuk saya pribadi yang masih mahasiswa, kayanya cukup yang sedang-sedang aja lah. lagipula, yang dipakai cuma media sosial, chat dan beberapa apk untuk hobi atau mendukung perkuliahan dan kalau masalah untuk kapasitas memori yang sering kepenuhan sih mungkin itu pintar pintar kitanya aja ngatur. Hihihi.

  5. Ihhh lucuu pinknya ❀
    Hp baru makin sering di pegangin dari pada hp lama biasanya πŸ˜€
    Kalau bosan, biasanya aku tukeran hp sama yang mau tukeran, prang serumah tapi.. hihi
    eh kak, cara supaya ada salju turun gimana si? hehe

  6. Dulu sih, hapeku jadul abis Nit, yang cuma bisa sms dan telfonan gitu lah…
    Tapi kalo mau online pake tablet samsung, yang mana lebih sering dipake main game sama anak2 sih…

    Sekarang si hape jadul dan tabletnya udah pada almarhum…hehehe…dan akhirnya pake lenovo sih…

    Etapi itu pink nya unyu banget lho Niiit πŸ™‚

  7. Hai Nita πŸ™‚
    Pas kapan itu dikau pernah komen di salah satu postinganku, tapi ternyata link blog mu gak bisa di klik lhooo, jadilah gak bisa kunjungan balik…
    Untunglah barusan ketemu link mu di blognya Dani..hehe..

  8. sama mb …android ku malah jadul banget os nya…rsnya sayg aja gt mesti ngikutin perkembngan gadget terus syg didompet..heheh asl bs nelp, sms, intrrnetan lancar ya udin ..itu yg penting

  9. aku tergantung budget. bukan penggemar hape yang happening. lebih ke fungsinya. dulu beli samsung y. trus karena memorinya nggak cukup akhirnya beli hape xperia punya adik. kameranya bagus plus memorinya lumayan besar. tapi sekarang sudah mulai teriak-teriak juga nih hapenya. kebanyakan instalan πŸ˜€

  10. Teteh mah yg jd pertimbangan saat beli ya kameranya harus bagus, soalnya suka jeprat-jepret pake Hp πŸ˜€

    Dan puas sekali sama hp yang ini πŸ™‚

  11. Pink-nya keren mbak. Kalo aku sebenarnya pengen punya hp yg high-end. Tapi apa daya budget cukupnya beli yg low. So beli yg harganya pas di kantong. Yg penting hpnya bisa dipake buat sms, nelpon, sosmed, blog dan kameranya nggak jelek2 amat. πŸ˜€

  12. Wew pink nya… mantappp…
    Aku untuk gadget jujur aja freak tapi harus yang pas dikantong dan sesuai kebutuhan. Kalau yang terlalu mahal juga mikir dua kali buat apa. Yang penting bisa nelpon, sms, socmed, blog, baca buku, motret dengan hasil maksimal & harga minimal, dan ga gampang rusak.

  13. Pink, klo masih single kayanya cute banget, tapi klo dah berbuntut kya aku nggak cocok deh. Kecuali dikasih gratis, pasti diterima.
    *emang ada yg mau ngasih aku ga yah?

    Acer bisa murah gtu? Under sejut?

  14. adejhr says

    biasanya hp cewek tu penuh sama foto. kalau kamera ngak penting trus itu 16gb isinya apaan yak haha. tab ku 8 gb di tambah memori 4gb sisanya masih banyak sekali.

  15. Hihihi.. Hpnya keren loh, Mbak Nit. πŸ˜€

    Aku jugak gitu. Sampek sekarang belom mau ganti hp karena pengennya Z3 compact tapi sayang sama duit. Mikirnya toh bakalan rusak kan. Lha duit berapa jeti kan ngga gampang dapetinnya. Bahahah.. πŸ˜€ *pelit*

  16. suka pink? samaa
    ga pernah beli hp (maksudnya sellalu dibelikan papa/ suami) hehhe
    hp paling canggih ya nokia xpress music..sekarang rusak..ganti hp yg lebih jadul
    gamasalah lha wong biasanya ngenet pake laptop πŸ˜€

    tapi kalo ada yang ngasih android ya gak nolak

    btw makasi udah mampir ke blog saya yg satunya (blogspot)

  17. Kalau aku nit masih setia sama 1 merk dan dari 4 thn yang lalu blum ganti. Habis sayang kalau beli yang mahal yang di pakai juga itu itu aja aplikasinya.

  18. Klo ak sebenernya lebih naksir sama Sony. Cuman klo Sony butuh budget yg luebiih byk, akhirnya pilihannya jatuh k samsung. Pas itu keknya yg aneh2 blm terlalu banyak n variatif cuman ada cross sama advance. Dan hp samsung yg ini lumayan aweeet. Alhamdulillah udh 2tahun lebih n masih berfungsi dgn baik. πŸ˜†

  19. Dulu (baca: saat pny duit) sukanya samsung, krn tau service centernya dmana, jd bs lgsg dtngin klo ada apa2. Tp sekarang (baca: sejak budget selalu terbatas) gk msti merk samsung. apapun jd asal specnya mencukupi. Lagi ngincer Asus or Xiaomi or windows lumia. Tinggal nunggu aja dananya cukup buat yg mana, yg jelas gk mo tlalu mahal krn klo knp2 sakitnya tuh di kantong. (eh kok jd curhat) πŸ˜‰

  20. Waaah pink ngejreeeng.. Aku klo beli hp tergantung budget ajah. Nggak perlu yang paling canggih. Klo beli yang paling canggih ntar 3 bln kemudian ada yang lbh canggih jadi sakit ati. Mending yang biasa2 ajaah :p

Comments are closed.