Kesehatan Gigi dan Mulut

DRGNITA: Perjuangan Full Veneer Crown

Full Veneer Crown merupakan salah satu requirement Pendidikan Profesi Dokter Gigi FKG UI yang lumayan susah untuk nyari pasiennya dan susah pula untuk lolos indikasi dari dosen.

Disaat stuck nyari pasien, Alhamdulillah ada drg Dn (PPDGS Prosto) yang menawarkan pasiennya untuk jadi pasien FVC karena gigi 12 dan 22-nya peg shaped. Setelah dapet model dr drg Dn saya lalu indikasi ke drg CMS (Supevisor FVC saya) dan ditolak!! Lalu Bayu mengindikasikan gigi 12 pasien tersebut ke drg LK dan diterima. Untuk gigi 22-nya Irfan mengindikasikan gigi tersebut ke drg SV, tapi waktu itu blom di pastikan diterima atau ditolak karena gigi 22 bentuknya paling ajaib..

Di masa-masa Bayu diskusi FVC sama drg LK, Uppa liat model gigi pasien dan melihat ada diastema di antara gigi 11 dan 12, lalu maksa Bayu untuk nanya ke drg LK tentang boleh tidaknya 2 gigi tersebut di full veneer juga untuk nutupin diastema, memperbaiki inklinasi gigi, dan ngasih ruangan untuk crown gigi 12 dan 22 yang peg shaped. Kata drg LK boleh, tapi harus ditanya ke drg FG. Karena boleh sama drg LK, saya lalu diajak gabung ke kelompok FVC tersebut dan dapet kebagian mengerjakan gigi 11-nya. Pas drg CMS ada di klinik Integrasi, saya indikasi gigi 11 tersebut dan diterima!! πŸ™‚

Oiya, di atas kan disebutkan kalo Irfan masih belom lolos indikasi dan boleh atau tidaknya 4 gigi tersebut untuk di full veneered harus ditanyakan ke drg FG, sooo mulailah perjuangan sebenarnya.

Photobucket

Perjuangan Indikasi
Ke drg FG kata beliau boleh, tapi di sebelahnya ada drg RO, jadi minta pertimbangannya drg RO. Untuk lolos dr drg RO kami disuruh wax up untuk menunjukkan bisakah kami menutup diastema tanpa membuat giginya terlalu besar dan memperbaiki inklinasi. Setelah nunjukkin hasil wax up akhirnya kami lolos indikasi pasien oleh drg RO. Alhamdulillah…

Untuk meloloskan gigi Irfan drg indikasi perlu perjuangan lagi, kami ber-empat disuruh preparasi untuk menunjukkan banyaknya gigi yang diambil di bagian mesial dan distal. Setelah preparasi-nya di ACC, kami diminta untuk wax-up giginya lagi! -__-

Setelah hasil wax-up-nya di-ACC, masuklah kami ke perjuangan berikutnya… yaituuu…

Perjuangan Diskusi!!!
Walau Bayu udah tuntas diskusi sama drg LK, Bayu harus tetap ikut diskusi sama saya, Irfan, dan Uppa. Dodolnya….
1. Yang liat pasiennya langsung baru Bayu dan Irfan, tapi yang PL Bayu, jadi kalau drg SV nanya tentang pasiennya kami bertiga langsung nengok ke Bayu!!
2. PL prosto-nya ngikutin hasil PL prosto drg Dn
3. Kami diskusi tanpa foto dental karena foto dentalnya hilang!!!
Aib bener ya?? tapi drg SV udah tau tiga fakta tersebut, hehehe…

Karena kedodolan di atas, kami disuruh PL ulang pasiennya, nyetak gigi pasiennya tanpa menggunakan GTS (Aib tambahan,cetakan yang kami pegang adalah hasil repro modelnya drg Dn, gak kebayang deh betapa banyak distosinya), dan foto dental tentunya.

Di suatu hari yang cerah, pasiennya dateng sendirian ke klinik RSGM-P FKG UI, tak dinyana musibah menimpa… Pasiennya jatuh di depan Pavsus T.T… Akhirnya di hari itu, pasien hanya bisa di PL ulang..

Pasiennya sakit…. Harus bed rest…. Kami menunggu…

Sembari menunggu… Bayu, Irfan, dan saya mengerjakan pasiennya masing-masing… Sementara Uppa, masih gencar indikasi pasien FVC dan berkali-kali mengalami penolakan (kembali)..

Pasien pun agak enakkan, lalu bisa kembali ke klinik di anterin Om Jon (pertemuan pertama kami dengan Om Jon), Alhamdulillah bisa cetak gigi, tapi karena ibunya masih gak bisa naik tangga, kami berencana foto dental di Faviliun Khusus RSGM-P FKG UI, ternyata Mbak-mbak juru potretnya gak ada… gak bisa foto dental… cobaan lagi T.T, akhirnya bisa foto dental di Lab Pramita.

Model (+), foto dental (+), kondisi fisik pasien juga udah jauh lebih baik, dan saatnya kami….. DISKUSI LAGIIII!!!

Diskusi-nya ternyata tidak sekompleks yang dibayangkan lebih ditanya tentang teknis pengerjaan, urutan kerja, dan hal-hal yang harus diperhatikan pada masing-masing gigi..

Pasca diskusi, kami latian preparasi (LAGI) kali ini harus sesuai dengan urutan Bayu- Irfan – Nita – Uppa.. Karena males, kami pun nunjukkin hasil preparasi yang lama (dengan membuka hasil wax upnya : ini ide Prima), tapi karena gak lewat prosedur ACC per bagian, drg SV tidak mau nerima. Lalu latian preparasi di gips urutannya Bayu + Irfan dan Nita + Uppa. Setelah latian preparasi di gips di ACC lalu latian di gigi (berlangsung dengan lancar).

Perjuangan Preparasi di Pasien!!!
Akhirnya tiba saatnya untuk preparasi langsung di pasiennya. Ibu Magda akhirnya bawa cucunya dan mulailah perkenalan saya dengan Oryza. Karena Bayu harus GTP-an, akhirnya yang mulai pertama preparasi adalah Irfan.
Pertemuan 1 (21/06/11): Irfan preparasi, selesai.
Pertemuan 2 (23/06/11): Bayu preparasi, selesai. Nita preparasi: kurang finishing.
Pertemuan 3 (28/06/11): Uppa mulai preparasi, gak selesai (palatal blom sempet di preparasi) karena mati lampu. Akhirnya untuk gigi 21, pasien pulang tanpa dipasang MTS (Untungnya gak ngilu)
Pas mau didatengin untuk pertemuan ke-4, kami dapet kabar buruk kalau ibu Magda jatoh di kamar mandi, jadi harus di urut. Hari Jumat saya, Uppa dan Rendry jenguk ibu Magda di rumahnya. Alhamdulillah jatuh yang sekarang gak separah yang sebelumnya, jd Ibu Magda bilang kalau hari senin beliau bisa datang.
Pertemuan 4 (04/07/11): Uppa & Nita preparasi sampe selesai, Bayu & Irfan benerin preparasi… Lalu cetak rubber base!! Alhamdulillah πŸ™‚

Photobucket

Selama preparasi gigi, kami harus menghadapi cobaan MTS:
Gak bisa minta akrilik putih, karena di Integ 2 MTS ‘harus’ dibuatin oleh Mas SG.. Sigh, padahal Uppa & Irfan kan berniat mau belajar buat MTS (Kalau saya udah berpengalaman buat MTS untuk bridge, Alhamdulillah, dari dodol banget sampe lumayan bisa).
pertemuan 1: Kami masih minta Mbak SP untuk minta akrilik putih, Saya & Uppa buatin MTS untuk Irfan & Bayu (MTS yang buat 12 bagus banget,, masterpiece)
Pertemuan 2: MTS Irfan lepas, dan MTS Bayu yang bagus itu diilangin. Karena udah males minta akrilik, akhirnya minta dibuatin MTS sama mbak SP untuk gigi 12, 11, dan 22.
Pertemuan 3: MTS Bayu patah, akhirnya buat MTS lagi ke Mas SG.
Pertemuan 4: MTS-nya kebuang ke tong sampah!!! Gara-gara Uppa naruh MTSnya di tutup tissue, lalu tanpa sadar ngebuang tissue ber-MTSnya!! Untungnya sampahnya belom banyak, jadi MTSnya ketemu lagi.. hahaha!!! MTS Uppa dibuat di Mas SG digabung sama MTSnya Irfan.

Perjuangan di Lab!!
Di hari yang sama dengan cetak rubber base, kami langsung kirim ke labnya (diba dental) untuk ngecor modelnya. Supaya hasil cor-annya bagus dan hari besoknya bisa tanem di artikulator.
Senin : kirim ke Diba Dental minta di cor
Selasa: pagi udah dapet hasil coran + udah dibasis pula. Siang mulai nanam di artikulator dengan galangan gigit yang hari senin sudah dicobakan ke pasien. Jam 2-an ketemu drg SV untuk di ACC, ternyata open T.T. Akhirnya saya, Bayu & Uppa nanem di artikulator lagi..
Rabu: Pagi: ACC hasil tanaman di hari sebelumnya, drg SV menyadari kalau gigi 13 dan 44 patah. akhirnya disuruh ngecor ulang model kerja lagi.
Coran pertama: porus di gigi 22
Coran kedua: ekstraksi gigi 12 dan 22
Coran ketiga: ekstraksi seluruh gigi!! Kayaknya ada yang coba buka model sebelum gips-nya setting.
Siang: lapor ke drg SV kegagalan mengecor rubber base dan minta izin untuk dicor di lab lagi. Untungnya Pak Amri lagi dateng, jd bisa langsung minta tolong
Kamis: Pagi: coran model kerja dateng + nanam di artikulator + ACC = boleh kirim ke lab untuk buat backing!!! Alhamdulillah… Siang: kasih model+artikulator ke lab, ternyata labnya minta cetakkan rubber base-nya lagi, jadi hari jumat mau dtg lagi ke FKG UI ngambil cetakkannya, jadi backing blom tentu bisa jadi hari senin T.T
Jumat: Kasih cetakkan rubber base…

Coba Backing!!
Dari 4 backing yang dipesan, 3 bisa masuk dan memiliki retensi dan adaptasi servikal yang baik, salah satu backing gak masuk (hanya bisa masuk sampai 1/3 servikal) yaitu punya saya!!! Huaaa,, giliran saya dapat cobaan… Lalu backing saya itu saya kembalikan ke lab, besoknya dikirim lagi ke saya.. Labnya ternyata cuma mengasah bagian dalamnya… Pas dicoba ke pasien, yak, ternyata OPEN sodara-sodara!!! Balikin lagi ke lab deh & minta redo.. Huaa… sayang tidak ada dokumentasinya,, sudah pusing saya,, huhu
Setelah dateng backing yang baru, ternyata bagus, retensi dan adaptasi servikalnya bagus,, senangnya.. πŸ™‚

Photobucket

Sementasi sementara
Setelah crown-nya jadi, kami pun coba facing.. Alhamdulillah warna dan ukurannya cocok, walau awalnya agak keliatan aneh karena gigi C yang linguoversion.. Sayangnya sebelum disementasi sementara, masih ada yang harus di-adjust,, kecuali yang punya saya :)… Tapi ternyata saya gak boleh terlalu senang, karena beberapa jam setelah sementasi sementara crown punya saya lepas, besoknya ke rumah bu Magda deh sambil bawa freegenol + vaselin.. πŸ™‚

Sementasi tetap
Lancaaar, cuma nunggu drg SV-nya aja yang saaaangat lamaaa….

Kontrol
Aman,, keluhan pasien hanya giginya yang terasa mengganjal hal ini dianggap wajar karena sebelumnya giginya banyak diastemanya,, dan dengan ini proyek FVC kami SELESAI… Alhamdulillah πŸ™‚

Photobucket

Advertisements

12 Comments

  1. Pingback: Gigi Patah, Apa yang harus kita lakukan? | JNYnita

  2. Cantiknyaaa foto di bawah ini….. giginya rapih..pas deh jadi dokter gigi..

    Geraham eh gigi paling belakang itu, embuh kenapa, lagi asyik maem kentang goreng, tiba2 masyaAllah sakitnya kaya ada jarum yg nusuk. Dua hari kemudian baru ke dokter gigi, kebetulan ada janji juga buat periksa hasil perawatan gusi2 plus bersih2. Eeehh ternyata pinggirannya patah, trs nusuk ke gusi..pantesan sakit…suntik-suntik..tunggu bentar, trs patahannya dicabut, trs ditambal2 lagi, trs ada tagihan pula 90 euro 😦 trs disuruh pake eta Krone, trs harus bayar katanya sekitar 600-700 euro..beuuhh males aahh..belum ngurus juga ke asuransi, katanya mau ganti separohnya, tp teuteuuup males, mendingan uangnya buat bekel ke Indonesia dulu deehh hehehe..

    *banyak banget terusnya yaa..:D
    Ntar balik dari Indo, baru diurus-urus lagi , oh ya Nit, kalau itu mesti buru2 ngga sih?

    • Gigiku depan atasku mayoritas crown teh, krn udah keburu lobang gede, makanya mondar-mandir ke drg & tertarik jd drg, hehehe..

      Aku kurang kebayang kasusnya spt apa teh.. tp klo udah ditambal & gak ada keluhan ya santai dulu aja, tp bagusnya ditanya ke dokternya sih tambalan itu cukup atau nggak.. hehe..

  3. Pingback: Kangen Oryza Reguel Deh!!! | JNYnita's Treasures

  4. Pingback: Month by Month in 2011 « Sweet Treasures

  5. Dari semua requirement prosto gue, ini yg paling ajaib setelah pasien GTP!!
    Dan baru ini gw kerja 1tim ber4 utk rekonstruksi gigi multipel diastema dgn fvc, keren sih iya (apalagi hasil akhirnya kece bgt), tapiii dukanya banyaaakkk banget.. T.T weitss.. Tp tetep ada sukanya.. Hehe..
    Kerja sama 2 anak laki yg super cuek dan si nita yg lg ribet sm pasien2 doi lainnya bikin gw sempet jd single fighter..
    Untungnya si bayu msh mau anter jemput bu magda, irfan msh mau rapiin alat, ngecor model + klo disuruh bayar2 agak lebih2 dikit ga protes haha, dan nita mau nemenin si oryza biar ga keleleran bareng si rendry.. Hehe
    Klo inget ini sekarang, lucu jadinya. Apalagi kejadian nanem di artikulator itu.. Absurd banget bagian gigi radiks2 itu.. Hahaha…
    Jadi kangen main sm oryza, yg dari awal excited gangguin dia sampe capek sendiri gara2 tu bocah kaga ada cape2nya.. Hehehe *sampe rambutnya bau keringet ye nit* lol
    Pokoknya geng fvc oke bangetlah, jd kangen klinik.. πŸ˜₯

    • Jah… sekarang aja kangen.. hehehe… pas dibaca sekarang emang unyu ya πŸ™‚
      Ini post bs dibilang live report lho, krn gw update setiap kita dtgin bu Magda.. jd detil.. jadi pengen bikin begini lagi… πŸ˜‰

  6. akrom says

    Curhat nih nit.?????……:D

    Bikinin narasi buat bridge gw donk,cerita yang bagusnya akan gimana ya….haha…..

    • Dasar stalker… gw kasih linknya buat siapa, eh lo yang buka… tdnya mau juga buat yg bridge tp isinya bs jd terlalu galau (cobaannya banyak soalnya) & foto-fotonya kurang lengkap….

Comments are closed.