Journal, life

LIFE: Para Pencuri Ramadhan

image

Ramadhan adalah bulan yang spesial! Setuju? Pasti banyak yang setuju. Di awal bulan rasanya semangat banget, masuk 10 hari kedua mulai deh agak melempem, huhuhu. Aku menyimpulkan beberapa hal yang membuat Ramadhanku tahun ini (dan sebelumnya) sering kecolongan.

Cekidot!!!

Tidur

Hoho.. Ini nih yang paling sering jadi pencuri di bulan Ramadhanku yang bikin puasa gak terasa lapar dan hausnya karena sebagian besar waktu dihabiskan dengan tidur. Hhhm, bukannya tidurnya orang puasa merupakan pahala? No.. No.. Hadits tentang pahala tidur saat puasa itu dhaif teman-teman. Tidurlah saat benar-benar dibutuhkan dan di waktu yang tepat, jangan tidur demi membuat puasanya tidak terasa.

Ngabuburit

Di tahun-tahun sebelumnya aku masih semangat untuk ngabuburit, jalan-jalan saat menjelang Maghrib. Yang dilakukan saat ngabuburit bisa main-main atau cari kuliner untuk berbuka. Waktu ba’da Ashar hingga menjelang Maghrib itu sayang sekali kalau hanya dipakai untuk main-main.

Buka Puasa Bersama

Ada undangan buka puasa itu sering banget bikin galau. Ikutan… Nggak.. Ikutan.. Nggak.. Buka puasa bersama memang jadi ajang yang sering dimanfaatkan untuk reunian, sayangnya buka puasa bersama sering bikin rempong. Rempong pas shalat Maghrib, rempong saat jaga diri dari makan berlebihan, rempong jaga diri dari gosip, bikin capek karena biasanya buka bersama bikin harus pulang malam. Gimana kalau tradisinya diubah? Reuninya di bulan Syawal aja, kan enak tuh gak terbatas waktu dan bisa makan dengan leluasa.

Televisi

Nonton TV di bulan Ramadhan suka bikin aku gerah. Banyak acara sahur dan buka puasa yang lebay, banyak bercanda-canda dan berisik. Ada lagi kompetisi-kompetisi dakwah yang bikin, hhhmmm, no comment aja deh. Alhamdulillah di bulan Ramadhan ini TV di rumah jd jarang disetel.

Boros Belanja

Bulan Ramadhan bawaannya bikin laper mata, semua jadi buat ngidam. Kayaknya yabg begini bukan cuma aku aja, buktinya minimarket, supermarket, mall, dan pasar makin rame, antrian kalau mau bayar pun maaaakiiiin panjang. Tapi lumayan juga sih, sekarang kalau pengen sesuatu jadi sedikit bisa ditahan karena keburu mumet sama antriannya.

Makan Berlebihan

Puasa seharusnya menjadi ajang supaya kita bisa empati dengan orang-orang yang kekurangan dalam segi harta, tapi kebanyakan hal itu cuma terjadi di siang hari aja, malamnya hingga sahur dipakai untuk balas dendam. Puasa cuma jadi pembalik waktu makan aja, hffft. Banyak artikel yang menceritakan manfaat puasa, namun kalau kenyataannya puasa hanya mengubah waktu makan dan berlebihan, justru malah bikin tubuh makin gak fit.

Internet

Nah, internet ini tergantung penggunaannya untuk apa. Kalau dipakai untuk download audio kajian dan ebook, streaming video kajian, atau browsing ke situs-situs Islam yang terpecaya tentunya akan bermanfaat. Tapi kalau dipakai untuk cari hal-hal yang bikin susah jaga pandangan, pendengaran, dan lisan (dari nyinyir) lebih baik jangan, sayang puasanya.

6 poin di atas suka bikin bulan Ramadhan-ku kecolongan, huhuhu. Udah masuk 10 hari terakhir manteman, semoga bisa istiqamah dan jangan biarkan Ramadhan kita yang berharga ini berlalu begitu saja!

Semangat! ✊

P.s. Post ini lebih untuk pengingat diri sendiri plus meramaikan IHB Blogpost Challenge special Ramadhan. πŸ™‚

Advertisements

20 Comments

  1. kalo perkara tidur, diriku yg seneng molor ini rasanya rugi kalo puasa dilewati dengan tidur.. paling enak dilewati untuk kerja.. hahaha..
    semoga semuanya lancar ya, nit…

  2. Soal ngabuburit .. alhamdulilah bulan ini agak dikurangi… sayanh banget waktu menjelang berbuka yang mustajab u berdoa disia-siakan jadi pilih diem dirumah saja

  3. Waduuuuh, bener juga nih mbaaak πŸ™‚
    Tapi, mulai tahun kemarin, aku bener2 ngurangi undangan ngabuburit

  4. Yang aku perhatikan selalu ada makanan berlebihan Nita, terus ga kemakan karena besoknya masih puasa lagi, atau karena nature makanannya (e.g dessert yang sudah kecampur santan) . Sayang banget makanan berlimpah2. Terus soal boros karena banyak orang yang buka bareng dan makan di luar ya.

  5. selama bulan ramadhan aku online trus jadinya πŸ™‚ anak-anak libur

  6. sekarang suka mikir-mikir kalau diajak bukber. selain suka kelewat salatnya, bikin boros juga euy

  7. kalau disini lbh problm tidurrrrr: mengingat jarak yang pendek pas summer dari selesai tarawih sampe sahur cm ada waktu tidur 1 jam-an, mau lanjut tidur pagi..eh anak bangun…hahah jd mumi deh.
    TV: jarang nonton krn ga pny juga,liat online pas bagian berita doang.
    ngabuburit: engga juga,
    bukber, br kemarin diajak piknik doang.
    belanja: engga juga, jalanin puasa make menu foodcombining,jd ngurangin nafsu membabibuta sama jajanan:D hemattt

  8. Boros belanja iya banget Kak Nitaa. Depan kantor ada pasar Ramadan, jadi gampang banget tergoda. Padahal dimakan juga ngga.
    Btw, semangat kak! Semoga nanti kembali fitri. πŸ™‚

  9. aku masih kecurian di acara2 bukber itu nih Mba, bikin ga ikut jamaah tarawih di masjid :p

  10. Setujuuu Nit… Tidur, ngabuburit, dan bukber itu paling bikin merasa bersalah.. Paling bener emang anteng di rumah yaaa… Alhamdulillah nonton tv juga jarang, gerah banget liat guyonan2 ga jelas dikemas ‘bertema Ramadhan’. Smangaaatttt!!!

  11. Aku setuju sama tidur dan internet. Trus persiapan sebelum berbuka di rumah juga suka makan waktu 😐
    Semoga kita bisa optimalkan Ramadhan sampai akhir ya, Kak πŸ™‚

  12. Gara says

    Semangat puasanya Mbak, sudah H-10 menjelang Idul Fitri, biasanya drama bertambah satu lagi: drama mudik :hoho. Tapi memang kalau dilihat, bulan puasa ini bulan penuh berkah tapi sekaligus banyak ujian ya, habisnya banyak banget hal yang bisa mengalihkan perhatian dari niat ibadah yang penuh di bulan ini. Karenanya mesti semangat :hehe.

Comments are closed.