Journal

Pertimbangan Memilih Produk

Apa yang kamu pertimbangkan apabila ingin membeli barang?
Modelnya?
Mereknya?
Kualitasnya?
Fungsinya?
Kehalalannya?
Ada gak yang mempertimbangkan apa yang akan dibeli itu produk atau merek Indonesia atau bukan?

Untuk pertanyaan yang terakhir, sejujurnya saya gak pernah mempertimbangkan tentang hal itu. Buktinya setelah saya evaluasi, lebih banyak yang buatan dan bermerek luar negeri. Ada yang ngerasa aneh gak sih? Saya tinggal di Indonesia tapi mayoritas barang saya tidak bermerek Indonesia?

Tas sehari-hari, sepatu, perawatan kulit dan mandi, makeup, mobil, handphone, makanan kucing, mayoritas impor kalau gak impor ya merek luar yang diproduksi di Indonesia. Kayaknya yang merek atau produk asli Indonesia cuma baju (karena mayoritas batik dan jahit sendiri), aneka makanan (walau banyak juga yang multinasional), dan furniture.

Saya jadi merasa menjajah bangsa sendiri.

Kenapa begitu?

Yang pertama karena Indonesia itu kan masih negara berkembang yang punya utang pula. Misalnya saya beli produk Indonesia kan perputaran uang di Indonesia aja, sehingga akhirnya negara punya tambahan uang untuk bayar utangnya. Yang saya bayangin kalau saya beli produk impor, walau Indonesia tetap dapat keuntungan, tapi negara asalnya pasti lebih untung kan?

Yang kedua, banyak yang beli produk luar karena kualitasnya lebih baik dari pada produk lokal. Artinya produk lokal butuh peningkatan kualitas. Peningkatan kualitas butuh modal untuk penelitian dan produksinya kembali. Tapi modalnya dari mana? Rakyatnya lebih banyak yang ‘bantu’ produk luar untuk penelitian dan produksi barang lebih banyak lagi.

Yang ketiga, masalah gengsi. Kayaknya kalau pakai merek luar gengsinya lebih ya? Saya juga merasa begitu. Tapi coba bayangin generasi anak-cucu kita, bisakah mereka punya gengsi di mata dunia karena belum ada produk Indonesia yang membanggakan? Makin lama mereka menjadi rakyat Indonesia hanya karena tinggal di Indonesia.

Akhir-akhir ini saya suka ngayal, bisakah merek Indonesia menjajah bangsa asing? Misalnya kita ketemu bule yang HP-nya Polytron karena katanya kecanggihannya bisa ngalahin Samsung dan Apple, buka beauty blog isinya review skincare Sariayu karena bisa ngasih hasil lebih ciamik daripada SKII dan Glamglow, mobil Esemka menjadi mobil idaman karena lebih mantap melewati medan buktinya aman dan cepat saat dipakai untuk menjelajah ke pelosok Indonesia. Haha!

Ngayal boleh kaan? Tapi ngayal ini perlu langkah konkrit dengan pemberian dukungan. Cara mendukungnya dengan apa? Dengan berusaha untuk memilih merek dan produk asli Indonesia. πŸ™‚

Kenapa merek Indonesia? Karena produk Indonesia aja gak cukup. Bisa jadi merek luar diproduksi di Indonesia. Misalnya Zara, Giordano, Adidas, kata Teh Dewi mereka banyak yang made in Indonesia. Bisa bangga karena itu? Saya rasa tidak. Bisa jadi mereka pilih produksi di Indonesia karena SDM-nya murah. Dan kalau pakai merek itu pasti bangganya karena merek-nya bukan made in-nya, ya kan?

Hffft, saya ngomong begini kayak ngerti aja ya? Yang saya omongin ini cuma berdasarkan logika dan khayalan aja, kalau ada yang paham tentang ekonomi, boleh lhoo komentar. Pastinya juga ada yang bakal mengkritik Pemerintah dalam hal ini, tapi saya mikirnya apa yang bisa saya lakukan dulu. πŸ™‚

follow us in feedly

Advertisements

25 Comments

  1. pertimbangan milih produk? perasaan πŸ˜€
    sama Nit, punya mimpi suatu saat nanti produk indonesia berjaya di negeri sendiri πŸ™‚

  2. Baru aja beli online sepatu Converse dan ya Made in Indonesia aja gitu pas barangnya nyampe heheheh

    udah sering sih dapat yg kayak gini jd gak surprise lg, yg sering banget produk underwear nya Victoria Secret & Zara πŸ™‚

    • Kalau Victoria Secret, bbrp kali ada karyawan PT yang buat VS ini jd pasienku, krn asuransinya kerjasama dgn klinikku.. Sayangnya dikasih paket asuransi yang minimalis.. 😦

      Kalau Converse, jaman aku SMP itungannya masih spatu murah, sampai nyaris satu sekolah sepatunya Converse semua (soalnya satu2nya sepatu bermerek yang masih dibawah harga yang diperbolehkan sekolah), tapi sekarang udah jadi mahal yaa.. Huhuhu..

  3. Reblogged this on Portofolio Prita and commented:
    Kita orang miskin yang seneng belanja produk orang-orang kaya. Mari ubah, mari perkaya rakyat! Mari jadi rakyat yang memperkaya rakyat.

  4. Pemikiran yg menarik nih, mbak.

    Kalo saya:
    [1] Apakah memang lagi butuh; >> [2] Kehalalannya >> [3] Kualitasnya >> [4] Apakah buatan lokal.

    • Wah.. Yang nomer satu itu lagi aku tanamkan di pikiranku… πŸ˜€
      Sebenarnya Mas Iwan pasti lebih ngerti tentang hal ini ya? Kalau aku kan cm modal sok tau aja bikin post-nya, hihi..

  5. harganya xixii tetep aja jadi ibu2 yang harus hemaat
    tapi bener..untuk beberapa item seperti sepatu dan tas saya prefer produk impor, walau harga bisa 3-4 kali lipat
    karena aweet
    pake sepatu keds lokal cuma tahan 6 bulan (nge gym tiap hari)
    pake yg merk luar bisa tahan 3-4 tahun

    • Utk sepatu keds emang belum ada merek Indonesia yang mumpuni ya? Aku pun utk sepatu masih merek luar, soalnya awet bs utj bertahun-tahun, sedangkan pengalaman pake produk Indonesia cuma bs utk bbrp bulan 😦

  6. pertama halalnya. terus harganya. nggak terlalu merhatiin merek. bisa jadi kali ini beli merek A besok beli merek B karena lagi diskon

  7. Kalo kayak mobil, HP, TV ama elektronik gw masih pake merk luar Nit. Produk perawatan diri sih kalo gw pake yang diproduksi di Indonesia tapi merek luar jugak ya. Kalo baju gw dah gak peduli merek karena pernah pegang nasabah yang bikin produk yang dijual di Zara, Uniqlo lala lili. Dan harga produksinya? sepersepuluh harga tokonya. Huahahaha. Jadi yastralah yaaa..

    • Banyak yang kecele merek multinasional jd merek Indonesia krn sudah mendarah daging.. Btw, aku br tau lho, Bata bukan merek Indonesia.. Haha..
      Aku gak suka baju2 Zara & Uniqlo, kok dr tipe bahannya terasa murah, krn sering tipis2, hehe, gak rela..

      • Hahahaha. Iya Niiit. Makdarit. Kalo udah ada produk indonesianya yang bersaing mah hayuk ajah.Hajar. Merek bukan segalanya kan..

  8. adejhr says

    ya udah mulai pake produk indo noh yang terbaru rumput laut πŸ˜€

Comments are closed.