Journal, trip

TRIP: Suasana Tidore

image

Pas di Tidore, saya nginepnya di rumah penduduk. Bagi saya ini lebih berkesan daripada tinggal di hotel atau mess (seperti pas baksos di Kalimantan), Alhamdulilah dapet rumah yang cakep, eh tapi di sana rumahnya emang udah lumayan bagus-bagus sih.

image

Cara ke rumahnya lumayan gampang. Dari pelabuhan tinggal naik angkot ajeb-ajeb terus nengok kanan terus, ketemu rumah orens, nah itu rumahnya! Kalau ke Tidore lagi, mungkin saya bisa ngenalin rumah ini lagi, asal jangan dirombak-rombak, hehehe..

image

Asiknya di sana banyak pohon jadi seger lihatnya. Tapi di sana itu terik banget!! Saya udah pakai sunblock, aplikasi ulang siang-siang, tetep aja kulit terbakar. Balik ke Jakarta langsung gosong & kelopek-kelopek kulitnya. Lah kok malah curcol

image
Di Tidore hidup itu santaaai… Agenda acara dijadwalkan mulai dari jam 8, tapi di sana aktivitas warga baru dimulai jam 9 plus saat itu lagi panen cengkeh sehingga warga lebih milih jagain cengkehnya. Kebayang dong, panitia udah hectic dari pagi, eh lapaknya sepi-sepi aje. Akhirnya untuk narik warga, panitia muter-muter Tidore untuk woro-woroin warga kalau ada baksos. Akhirnya gak santai sih & target pengobatan pun tercapai. 🙂

image
Terus… Di sana itu beneran lho banyak banget masjidnya!! Setiap 2-3 rumah bisa diselingin masjid. Makanya dinamakan kota 1000 masjid. Sayangnya masjidnya kebanyakan belum ‘mateng’ dan malah jadi gak rame masjidnya.

image

Selama nginep di rumah penduduk, makan malam ditanggung oleh pemilik rumah. Hihi, jadi inget setelah makan malam saya dan teman saya diajak nonton video nikahan salah satu keluarga mereka, mereka heboh gitu nontonnya dan kami tidak mengerti. Yang bikin creepy adalah si pengantin wanita meninggal beberapa saat setelah pernikahan dan kamar yang kami tempati adalah kamar pasangan tersebut. Bukannya takut atau apa, tapi krik-krik aja pas denger fakta itu. Hehe..

image

Majang foto di atas juga bikin krik-krik, tapi biar total aja. Oiya, di atas pintu ada lampu ajeb-ajeb, setiap ada yang mampir ke rumah ini pasti kami pamerin lampu di atas. Haha! Biar total juga, sekalian deh saya pasang video-nya, siapa tau ada yang penasaran sama suara merdu saya. 😉

image

image

Udah speechless, gak tau mau cerita apa lagi, jadi ciao aja.. ^^„

Advertisements

4 Comments

  1. jadi bisa merasakan langsung kehidupan masyarakat sana ya ketimbang tidur di hotel

Comments are closed.