Journal, life

LIFE: Mengeluh Hanya Menambah Keruh :(

image

Saat ini dunia klinik (kembali) memberikan cobaan. Di klinik anak, kerjaannya tinggal printil-printil, tapi keganjel hal yang printil-printil juga sehingga belum kelar juga. Saya yang menjalaninya berusaha untuk gak mengeluh, karena ini sudah tinggal dikit lagi, daripada energinya kepake buat mengeluh lebih baik buat mikirin plan B, C, D, kalau bisa sampai Z, ya kan?

Saya tidak mengeluh, tapi lingkungan saya yang mengeluh. Padahal kenapa dikeluhkan? Mengeluh gak akan menyelesaikan masalah, gak akan bantu saya, justru menambah beban.

Walau lagi kena cobaan, saya tetep bersyukur, BANGET malah. Allah udah baik banget! Saya diberikan ‘kebetulan-kebetulan’ yang bikin kerjaan lebih cepat dan ringan daripada yang saya perkirakan. Rasanya cobaan yang saya rasakan ini gak sebanding dengan kemudahan yang saya dapatkan kemarin. Jadi, adakah alasan untuk mengeluh? Tentu tidak ada!

Mengeluh tidak akan menghilangkan peluh, justru hanya menambah keruh. Ini yang saya tanamkan di kepala saya sekarang. Daripada mengeluh, lebih baik mikirin solusi. Daripada mengeluh lebih baik bersyukur atas apa yang telah kita capai dan tetap optimis! Daripada mengeluh lebih baik nikmati aja cobaan ini, suatu saat nanti akan jadi kisah yang unyu-unyu. Daripada mengeluh lebih baik siap-siap ke Kampus dulu! Hokee??

So, selamat pagi semuaa!! Selamat beraktivitas!! Doakan kerjaan saya hari ini lancar dan sesuai target yaa!! 😉

Ciao.. ^^„

PS: Post ini ditujukan untuk seseorang yang selalu kepo dengan perkembangan klinik saya, tapi kalau saya ceritain responnya adalah keluhan. Huhuhu… Padahal yang ngerjain lagi nahan diri untuk mengeluh.
PPS: Jadi post ini adalah post anti mengeluh tapi berisi keluhan terhadap seseorang yang mengeluh. ~(+īš+)~

Advertisements

38 Comments

  1. “Mengeluh tidak akan menghilangkan peluh, justru hanya menambah keruh”
    Suka kalimat ini deh.
    Kadang-kadang gak tahan untuk gak ngeluh. Namanya juga masih manusia. Asal jangan lebih banyak ngeluhnya daripada bersyukurnya aja ya…

  2. Mengeluh tidak akan menghilangkan peluh, justru hanya menambah keruh
    Sip banget nih mbak Nita!! mulai belajar utk stop mengeluh!! 🙂

  3. namanya manusiawi kok kalau mengeluh… jadi kalau saya sih gapapa kalau ada yg suka ngeluh. tapi…
    ini nih tapinya: kalau ngeluh mbok ya do something (bahasa gado2… wkwkwkwk).
    Kalau mang mengeluh tentang sesuatu, ya lakukanlah yang menurutmu benar dan seharusnya. jangan cuma ngeluh dan nantinya ngeluh lagi.

    btw Nit. PPS itu apaan ya?

  4. Wah… Mbak! kalo bisa jangan ngeluh dan bayangin kerjaan kemarin yang lebih berat. kan sekarang tinggal yang printil-printil aja!
    semangat ya!
    soal fotonya: ah! gue rasa kamu adalah cewek yang pantas menjadi ibu, hehehe pinter bersih-berih dan menata barang, wakakakka 😀

    • kerjaannya gak berat, tapi cobaannya.. tsaaah…
      jiah, itu berantakan banget kali, udah Alhamdulillah pas buka lemari barangnya gak tumplek keluar :p

  5. hehehe… posting keluhan atas si pengeluh. yang baca ga mau ikutan ndas ngelu…

    emang sih denger keluhan risih banget. aku juga sering protes suamiku yg ngeluh terus soal kebersihan dan kerapian dirumah. bersih2 sama ngomel. duh…. dihadapi dan dijalani kan enak sih… *curcol

      • ngeluh karena dia yang bersih-bersih. he he… mksudku sih udah kerjain aja , ga pake ngomel ha ha ha… *bagiannya sendiri-sendiri rek..

  6. tetep semangat, pagi yang indah ya
    jangan sampai keruh dengan keluh
    ah…. semangat mmemang indah
    seindah tulisan pagi JNY nita… memompa semangat 😀

  7. Sip. Hari baru diisi semangat baru.
    Aku setuju, dengan tanpa mengeluh, maka hari akan terasa lebih cerah dan gak terasa pekerjaan juga selesai 🙂

Comments are closed.