Skip to content
Advertisements

LIFE: I’m a Loner but not a Lonely Person

image

Seperti yang terlihat di blog ini, saya sering ke mana-mana sendirian, kuliner sendirian, belanja-belanja sendirian, dan aktivitas sendirian lainnya. Kalau weekend dan saya pergi-pergi, Mama pasti nanya perginya sama siapa dan saya jawab sendirian, lalu saya diberi tatapan ‘ckckck, dasar anak yang aneh.’

Entah diawali karena apa, saya suka melakukan aktivitas sendirian. Mungkin karena saya sempat jadi anak dan cucu satu-satunya selama 8 tahun, mungkin karena dari SD saya suka ditinggal di rumah sendirian, mungkin karena saya sejak kecil hingga selesai S1 tinggal pisah dari orang tua sehingga terbiasa melakukan hal-hal sendirian, mungkin…. Ah, teori…

Saya suka sendirian karena bisa melakukan apa pun dan ke mana pun yang saya mau, tanpa harus ngalah atau gak enak dengan yang lain. Jika berbagi tugas, saya juga suka tugas yang gak perlu ‘share’ sama orang lain, jadi saya gak bergantung ke dia dan sebaliknya. Tapi gak kaku banget juga sih, kadang saya nyari temen supaya kerjaan jadi lebih ringan. ^^β€ž

Walau suka sendirian saya jarang merasakan kesepian. Anehnya, saya justru suka merasakan kesepian kalau tidak bisa sendirian dalam waktu lama. Seperti ketika bertugas di RSUT yang harus tinggal di asrama dan pas weekend belum tentu bisa pulang, saat itu rasanya sakau untuk bisa sendirian, jadinya beberapa kali saya bangun pagi untuk jalan-jalan atau naik sepeda keliling RSUT. Ah senang. πŸ™‚

Saya suka sendirian dan sedang menikmati kesendirian. Kadang saya jadi males mikirin nikah karena ini, hehehe, tapi itu ada waktunya yang penting nikmati dulu saja kesendirian ini.

I’m a loner but not a lonely person.
Indeed, I’m living a happy life.. πŸ™‚

Advertisements

85 Comments »

  1. Samaa kayak aku.. katanya itu ciri2 introvert.. orang bilang ibarat batre hape, klo di keramaian jadi ngedrop, tapi klo sendirian malah ngecas dan on terus ^^

  2. Wah..hati2 mba, nanti diikutin orang..hihihi..
    Kalau sudah punya buntut, insyaallah, nanti juga ga akan sendirian lagi…malah sulit sendirian. Jadi, benar, puas2in saja dulu…

  3. Huaaa aku juga nggak jarang pergi ke mal sendiri, makan ke restoran fancy sendiri, bahkan pernah ke bioskop sendiri. Tapi sama Mbak, nggak merasa lonely, πŸ™‚

  4. kalau aku sih ngapa2in sendiri bisa, rame-rame juga ok. Soalnya dari mahasiswa terbiasa kerja kepanitiaan dan teamwork. Pekerjaanku jg butuh orang lain dan teamwork yang kuat. Jadi mau ga mau ya harus sama orang lain terus. Intinya masalah komunikasi aja sih, hehe

    tapi kalau kepaksanya harus sendiri ya its Oke, dan aku jg suka hal2 yang menantang mainstream jd seringnya jalan sendiri dulu baru ntar ada pengikutnya. hiihihi

  5. Kita merasakan segala sesuatu lbih dekat, lebih dalam lebih jelas saat sndiri, klo sadar konsep ini lama2 keasikan.
    g enaknya kadang dilabel, aneh, dingin, antisosial. byk yg blm faham aja menikmati kesendirian
    “Hidup itu 3 hal, belajar, bermain dan berdiam diri” Albert Einstein

  6. sama lho Nit, aku jg sangat menikmati kesendirian, makanya suka heran sm temen yg bela2in laper cuma krn ga ada temen buat diajakin makan bareng hihihihi

  7. wah sama mbak. saya malah cuma semata wayang. bedanya saya jarang berkesempatan berkegiatan sendiri diluar. palingan kalo ke toko buku aja sekali2.

    • soalnya kerjanya di rumah siiiih.. tp klo weekend aku lebih sering di rumah, kecuali klo jadwalnya ngeperpus.. sekalinya keluar langsung di maksimalkan!! πŸ˜€

        • Haiah… aku gak begitu tertarik dgn tipe kepribadian begitu, klo pengen tau ya cm buat iseng aja.. soalnya klo kita baca begitu2 bukannya dia yg bs mendeteksi karakter/kepribadian kita tapi kita yang mengikuti apa yg mereka tanamkan..
          Aku lbh milih mengenali diri sendiri aja, lebih berat sih, tp this is the real ME! πŸ™‚

  8. me time memang menyenangkan πŸ™‚
    tapi kalau ke tempat yang baru pertama kali, lebih enak ditemenin, atuutt 😦

  9. pengen nyanyi dulu ” aku baik baik saja…. ” tapi lupa nih ngelanjutnya. laguna sapa tu?
    me time teyyyus, emang enak. nikmati aja ntar klo dah ada buntutnya malah susah banget me timenya

  10. Aku banget nih, Mbak Nita. Kemana-mana sendiri, sampe lama-lama diprotes pacar gara-gara keliatan kayak ga punya kehidupan sosial.

    But we do all need some time alone for ourselves, right? Me time doing our hobbies πŸ˜€

  11. Bukannya nyontek, tapi rasanya saya pun sama. Lebih memilih sendirian ketimbang rame kumpul2. Dan, bener gak pernah kesepian juga. Malah sendirian itu ramai, bisa on musik yg saya suka, bisa nulis unt blog, bisa ngetwitt. Kalo kumpul2 malah jadi kesepian, krn kan harus menyesuaiakan dg kegiatan kelompok tersebut.
    Tapi..hehehe…jangan males nikah ah. Saya nikah muda malahan. Sekarang sudah beranak tiga. Ternyata sifat saya yg penyendiri itu nurun juga ke ketiga anak saya itu. Aneh juga…
    Salam,

    • hahaha… ntar anakku jadi seperti apa ya?
      tp klo lagi bareng temen/keluarga, aku usahakan lepas gadget supaya interaksi dengan mereka lebih total..

  12. hebat, sendirian dan tetap tak merasa kesepian. saya juga sendirian, dikesendirianlah kita terkadang dapat menghayati hidup dan mengkilas balik hari-hari yang telah dilalui. tatkala bersama orang-orang terkadang kita harus berpura-pura dengan mereka.
    namun terkadang kesendirian juga mendatangkan kedukaan, tatkala sedang ditimpa suatu masalah pelik yang tak dapat ditanggung lagi.

  13. Berbahagialah yang berani mengatakan KEBENARAN, walau tidak bisa menghindari konflik karena PENDIRIANNYA. Karena PENDIRIAN seringkali menempatkan kita ke kesendirian.

  14. Kalau aku tipikal yang lebih suka rame-rame sih kalau jalan, tapi kalau misalnya kondisi tertentu dan harus jalan sendiri, juga OK-OK saja tapi biasanya kalau jalan sendirian suka ketemu teman baru di jalan, dan akhirnya jalannya ndak sendirian πŸ˜€ hehhehhe

    • Pas sama teman2, biasanya udah ikhlas untuk ngalah, saat ngalah aku jd bs lihat hal yang menurut org lain menarik dan kalau mujur malah bs liat yang menarik perhatianku juga. πŸ™‚

%d bloggers like this: