Tag Archives: Love

Lucy dan John

A Cup of Jo adalah salah satu blog yang sudah ku-subscribe sejak lama, topik yang paling kusuka adalah My Beauty Uniform, cerita tentang keluarganya juga menarik. Joanna sang pemilik blog punya kembaran namanya Lucy yang ditinggal oleh suaminya sejak 2 tahun yang lalu karena kanker paru-paru. Hari ini aku baca blog post di A Cup of Jo yang tayang sejak tanggal 3 Januari 2018 tentang Lucy yang kembali bisa merasakan percik-percik lagi. Yang menarik dari kisah Lucy dan John adalah tentang awal mereka berinteraksi hingga akhirnya bertemu.

Aku malas menceritakan secara rincinya, baca aja di post An Update of My Twin Sister dan Two dying memoirists wrote bestsellers about their final days. Then their spouses fell in love. (judul post Washington Post ini sudah cukup eksplisit ya?)

bw-krug-breath_093

Ah, love is in the air..

 

LOVE: Kamu Suka Aku Karena Apanya??

Kalau ada yang tertarik sama saya, pertanyaan yang pasti bikin saya pengen tau jawabannya adalah….

“Kamu suka aku karena apanya?”

Lalu biasanya pada susah jawab..
Dipaksa-paksa baru bisa dan beberapa jawabannya:

  • Fisik (dengan berbagai bentuk)
  • Menarik
  • Senyum
  • Cerewet (yang berarti saya udah nyaman dengannya)
  • Nyaman
  • Pinter
  • Diajak ngobrol apa aja nyambung
  • Nyebelin (tapi ngangenin)

Belum ada jawaban yang memuaskan.
(~_~メ)

REVIEW: Currently in love: Bar Soap

Akhir-akhir ini saya jd suka bar soap ♥♥, awalnya gara-gara pengen nyari pembersih muka yang enak buat muka (kebanyakan pembersih muka yang ada bikin muka saya perih & merah). Setelah searching-searching di internet, pembersih muka yang bagus untuk kulit sensitif adalah cetaphil atau sebamed yang mahal, alternatif murahnya adalah lactacyd baby (tapi gak cocok) atau menggunakan bar soap yang mengandung glycerin.

Bar soap?

Hhhmm, uda lama saya gak make bar soap aka sabun batang karena di mindset saya sabun batang itu ngeringin, gak higienis, gampang benyek, tapi setelah baca artikel di beautifulwithbrain.com (dan web lain tentunya) jadi gak underestimate bar soap lagi.

Bar soap pertama yang saya coba adalah sabun susu kambing hasil pemberian pasien FVC saya, sayangnya gak cocok karena tetep bikin kulit kering. Tapi gak bikin saya ilfeel (lagi) sama bar soap karena saya coba sabun lainnya yaitu sabun metal fortis yang vitamin E. Sabunnya enak, gak bikin perih dan kering, ingredients-nya dikit sekali dan dari tulisan di box-nya emang buat kulit sensitif. Sabun metal fortis ini sekarang jadi HG saya untuk pembersih muka (udah masuk ke sabun ke-dua) dan harga-nya cuma Rp. 6000-an. Yeay!

Photobucket

Pas mudik lebaran kemarin, di Jogja saya menemukan sabun sereh pompiaa di Hero Malioboro Mall. Sebenarnya saya gak begitu tertarik dengan sabun sereh, tapi harganya cuma kurang dari 5ribu, akhirnya beli tiga variannya: olive oil, melon, dan strawberry. Katanya sabun sereh ini punya banyak manfaat seperti menghilangkan gatal di kulit, cegah & obati jerawat, cegah & hilangkan flek atau bekas jerawat, memutihkan kulit, menghilangkan ketombe & bau badan, dan memberikan rasa hangat (ngilangin pegel-pegel). Pas saya pake, rasa hangatnya si gak begitu terasa, tapi memberikan rasa nyaman setelah mandi. Oleh karena itu sabun sereh ini jadi sabun favorit saya setelah lelah beraktivitas.

Photobucket

Bar soap berikutnya yang saya coba adalah yang dari bathaholic. Counternya bathaholic ada di Mega Mall Bekasi, setiap saya main-main kesana pasti ngelewatinnya. Awalnya saya gak tertarik, tapi karena pernah baca di internet (lagi-lagi lupa link-nya), saya jadi tertarik nyoba dan akhirnya melipir ke counter-nya. Disana banyak sekali varian bar soap-nya, harganya 14000 untuk sabun badan dan 30000 untuk sabun muka-nya. Karena cuma pengen nyoba dan cuma bawa uang terbatas, akhirnya beli 1 sabun aja yaitu yang peppermint coffee.

Photobucket

Sabun ini lucu, karena di dalam sabunnya ada akar-akarnya sehingga berfungsi juga sebagai loofah (gak perlu pake shower puff lagi deh), pake sabun ini bantu ngurangin rasa bersalah karena males scrub/luluran, aroma-nya enak, tapi sayang mint-nya kurang terasa (masih berasa-an sabunnya Dettol yang Cool), sabunnya juga gak bikin kering. Suka deh, jadi penasaran sama varian bathaholic lainnya.

Sabun yanh baru saja saya coba adalah sabun Kopi Mustika Ratu yang meng-klaim bisa membantu menjanga kekencangan kuIit (karena kafein & antioksidan-nya), hhmm.. Saya sih tidak tergiur sama hal itu (karena pasti make lamaaa banget baru keliatan khasiat-nya).. Yang bikin saya jatuh cinta adalah aromanyaaaa ♥♥.. Kopi banget, sedep banget dah!!! Bikin pengen sabunan lama-lama, hihihiii… Selain itu, saya suka rasa paska mandi-nya, gak bikin kulit kering 🙂

Photobucket

Photobucket

Penasaran juga saya sama:
– Sabun zaitun & pepaya dari mustika ratu
– Sabun sereh dari brand lain (walau sepertinya sama aja, hhmmm)
– Sabun dari the body shop
– Sabun green care bee propolis → ada di century

Hidup bar soap!!
Lebih hemat,
Lebih menyenangkan!!
♥♥