Status Baru Sebagai Ibu

Perubahan status, domisili, dan harus keluar dari kerjaan udah jadi hal yang sangat amat mengubah hidup. Tapi gak cuma itu, ada satu kondisi lagi yang bikin keadaan sekarang sangat jauh berbeda dengan kondisi sebelum nikah yaitu…..

Jeng.. jeng.. jeng.. jeeeengggg…

Langsung punya anak perempuan berusia 5 tahun!

Eh, sekarang udah jadi 6 tahun deng…

Kenalin dooong.. Ini si anak yang menggemaskaaan yang sekarang udah kelas 1 SD. Wuih, sekalinya berubah status langsung dua yang berubah statusnya.. Jadi istri dan jadi ibu (sambung).. Udah gitu baru pindah sini tiba-tiba ujian kelulusan TK, tiba-tiba lagi orientasi masuk SD, dan sekarang udah bergabung dalam Emak-emak rempong yang kerepotan sekolah online.

Why why why? Dan kok bisa?

Itu pertanyaan yang banyak masuk ke aku pas tau apa yang kupilih.. Tapi kalau temen-temen deket yang jadi curcolan sehari-hari udah paham dan gak kaget lagi karena preferensiku memang yang sudah berpengalaman dan udah ada anak..

Kenapa?

Alasan pertama karena pengen dapet yang langsung ‘mateng’ dan terbukti kualitasnya jadi kepala rumah tangga dan jadi ayah. Soalnya yang termasuk bagian dari doa kencengku untuk urusan jodoh adalah si jodoh bisa jadi panutan dan bisa jadi ayah yang baik bagi anak-anakku kelak. Kalau ada pengalaman sebelumnya dan lihat kualitas anaknya kan bakalan lebih yakin.

Dari tahun 2016 kalau ada mimpi-mimpi yang berhubungan dengan jodoh, cowok yang muncul emang udah ada anak dan memang mencari ibu buat anaknya. Pas awal-awal dapat mimpi itu rasanya canggung dan gak nyaman (semacam gengsi), tapi juga hati rasanya tergerak. Di mimpi itu rasanya cowoknya udah aku kenal sebelumnya, jadinya sempet mikir apakah jodohnya dari teman atau kenalan yang sudah berpengalaman? (Gara-gara mikir ini sempat bikin aku jadi salah jurusan sih, hehehe)

Setelah terbiasa dengan mimpi itu, aku jadi gak langsung nolak kalau ada orang yang berpengalaman dan mau kenal lebih dekat. Awalnya gak nolak lalu makin lama (pas mau kenalan sama Mas Suami), aku malah lebih milih dia daripada yang perjaka.

Kok bisa?

Pertanyaan kedua yang sering muncul adalah: Kok bisa mengasuh anak yang bukan anak kandung sendiri?

Hhhhm… Ini pertanyaan yang aku bingung jawabnya karena rasanya ingin aku tanya balik: Kenapa gak bisa?

Di keluargaku mengasuh anak yang bukan anak sendiri adalah hal yang sering terjadi. Misalnya Mbah Kung dan Mbah Uti, mereka mengasuh anak-anaknya kakaknya Mbah Kung yang sudah meninggal (totalnya ada 4 anak). Lalu sekarang beberapa Om dan Tanteku juga ‘ketambahan’ anak selain anak kandungnya. Selain membantu keluarga, berharapnya juga untuk menyantuni anak yatim atau piatu.

Dalam kasusku, ibunya sang anak sudah meninggal sejak tahun 2019 karena sakit. Waktu itu usianya sekitar 4 tahun. Karena anak butuh sosok ibu, akhirnya Ayahnya memutuskan untuk mencari pendamping akhirnya sampai ke Bekasi dan menjadi jodohnya aku.

Adaptasi masa transisi…

Sebelum nikah aku pernah ikut kulwap pranikah, isinya adalah yang jadi masalah di dunia pernikahan adalah tidak mampunya kita menghadapi transisi-transisi dalam hidup. Pas masih single masalahnya juga itu sih, cuma skrg bedanya jadi berdua yang menghadapinya, kalau gak sinkron bisa jadi masalah.

Perubahan hidup drastis yang aku alami lumayan menantang sih. Dari yang cuma mikirin diri sendiri, apa-apa bisa tolong asisten, dan banyakan gegoleran langsung harus mikirin untuk 3 orang, tanpa asisten, dan susah banget gegoleran tanpa rasa bersalah.

Oh iya, sebenarnya ada salah satu alasan lagi kenapa pilih yang udah ada anak. Dalam transisi hidup itu rawan banget konflik, seumuran begini biasanya pikiran, gaya hidup, udah mateng dalam arti udah susah diubah dan susah ngalah. Ada anak itu bikin gak cuma mentingin ego sendiri, langsung berusaha cari jalan damai aja..

Kadang ada anak juga bikin awkward.. Haha. Kayak beberapa hari yang lalu nih. Aku lagi males ngomong dan diemin ayahnya, si anak malah nyeletuk: “Bunda diem aja pasti karena lagi mikirin ayah kaaan, ciye ciyeee”. Buyar.. buyaaar.. Hahahaha..

Dua status baruku bikin hidupku berubah drastis. Sukanya adaaaaa.. Yang perlu direlakan juga adaaaa.. Kadang gemes pengen kutulis supaya jadi kenang-kenangan (walau belum tentu waktunya leluasa). Mungkin seru untuk ditulis di blog, oleh karena itu aku nulis tentang topik ini dulu supaya para pembaca tidak pada terkejoet (kayak masih ada aja yang rutin baca, hehe)..

Insyaa Allah berjumpa lagi dalam post berikutnyaaaa… 🙂

15 thoughts on “Status Baru Sebagai Ibu

  1. Nita, meskipun telat, aku mengucapkan selamat menempuh kehidupan Rumah Tangga ya. Langgeng selalu, berkah, saling cinta sampai ujung waktu. Selamat juga menjadi seorang Ibu.

  2. Wah, aku baru tahu. Selamat ya mbaaakkkk, samawa sehidup sesyurga. Dulu aku juga suka ngasuh ponakan, ngerasa selalu happy karenaaaaa kalo dia bandel tinggal aku balikin ke ortunya. Jd ngerasa siap lah kalo punya anak. Ternyataaa… begitu ngurus anak sendiriiiii, wkwkwkw ya ampuunnn.

    1. Aamiiiiiin… iya aku juga punya banyak sepupu kecil2 dan sering main di TK tanteku, ternyata kalau nempel seharian penuh sama bocah bakal beda yaa..

  3. Nita apa kabar, pertama meski telat, selamat ya buat pernikahannya, semoga menjadi keluarga sakinah mawadah warahmahh, bisa jadi ibu sambung terbaik, suprise jg dengan berita bahagianya, tapi saya yakin keputusan dan pilihan hidup km ini pasti yg terbaik, sekali lg selamat ya.. welcome to the club..mamak mamak 💚dtunggu cerita serunya lg setelah menyandang status hebat ini

  4. Hai Nita aq masih rajin baca2 blog yg muncul di reader WP, mungkin aku kelewat ceritamu ttg nikah? 😀 . Pengalamanku punya anak cowo dan cewe, klo cewe sejak bayi jauh lebih kalem, klo cowo sampai umur 7 thn ini hampir tiap hari ada aja berantem nya 😆 ; btw selamat menjadi ibu yaa 😉 .

    1. Hehehe.. post tentang perubahan status ada di post sebelumnya Mbaak… pas periode nikah, blog ini malah dijadiin undangan online karena malas buat web baru, hehehehe

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.