Skip to content
Advertisements

TRIP: Orange Juice on Earth

Ada masa-masa di mana aku gak bisa ngeblog, boro-boro ngeblog, makan aja gak ketelen. Hiks. Tapi sebelum aku dikeplak Mas Ryan, lebih baik aku buat post aja.. πŸ˜‰

image

Hari Minggu tanggal 22 Februari 2015 lalu untuk pertama kalinya aku ke Museum Bank Indonesia, hahaha, ke mana aja Niit selama ini? Untuk menuju ke sana aku naik Transjakarta yang ternyata butuh beberapa kali transit untuk bisa sampai ke Kota Tua dari Halte Salemba UI. Udik banget aku baru tau kalau sekarang naik Transjakarta itu bayarnya harus pakai kartu prabayar hingga akhirnya aku harus beli Mandiri e-money seharga 40 ribu dengan saldo 20 ribu, padahal aku punya etoll card dan flazz tapi gak kubawa. Huhuhu..

image

Untuk bisa masuk ke Museum Bank Indonesia gak perlu merogoh kocek alias gratis. Di awal sempat masuk ke tempat berupa Teater, kupikir akan diputarkan audiovisual tapi ternyata tidak, ah kecewa. Jadinya cuma bisa lihat-lihat aja deh.

Di Museum BI terdapat display tulisan tentang latar belakang berdirinya Bank Indonesia hingga akhirnya bisa seperti sekarang ini. Awalnya aku tertarik bacanya tapi abis itu gak ngerti, baru agak ngerti pas baca tentang tahun 1997 saat Krisis Moneter dan banyak Bank yang harus dilikuidasi. Tapi kalau sekarang disuruh nyeritain lagi, udah gak inget, hihihi. Bukan bidang aku cyiiin.

Seperti Museum pada umumnya, banyak patung-patung yang super mirip dengan manusia di dalam Museum ini dan ini menakutkan. Hiii… Tiba-tiba ngebayangin patung-patung ini jalan-jalan dan bercengkrama di malam hari. πŸ˜€

image

Ke Museum BI ternyata menyenangkan sayangnya datang pas hari Minggu sehingga rame banget. Sempat kepikiran untuk datang lagi ke sini saat hari kerja, sama asisten mungkin? πŸ˜‰

P.s. Post ini gak salah judul, memang judulnya Orange Juice on Earth πŸ˜€

Advertisements

52 Comments »

  1. Nice post Mba, Ini destinasi andalan aku, klo ada temen luar Jakarta ato Bule yg minta ditemenin jalan2 di Jakarta Mba Nit.. krn lokasi kota tua dan teman2 museumnya ini no.1 di Tripadvisor. Jadi mereka pd minta di temenin jalan kesini deh πŸ˜€ Museum nya emang asik, yg teater itu ada pertunjukkannya klo ada group visitor yang dtg Mba, soale pernah bareng rombongan SD kesana dan sedang diputer filmnya… hehe.. ^_^

  2. Jd membayangkan kl malem k museum, trus jd ky “night at the museum 3”, hehehehe
    tp kl versi perbankan g seru kayaknya πŸ˜€

    oo, cafe batavia itu mahal ya?? Baru tau, Nggak ‘ngeh’ kl g bayar sendiri, dibayarin sih, jd cuek aja, hehehheheheheeh

    jd kenapa judulnya itu?

  3. Rusuh banget komennya Bang Dani dan Ryan πŸ˜€

    Waktu dulu ke sini, aku inget keponakanku ampe nangis saking takutnya masuk. Akhirnya aku juga gak ikutan masuk, cuma nunggu di ruang tunggu. πŸ˜€

    • Waaah… Gak ngeremin padahal… Mungkin msh kecil jd bs liat begituan kali ya.. Soalnya kan patung yg menyerupai makhluk hidup emg hrsnya dihancurkan.. πŸ˜€

  4. Aku juga belum pernah ke Museum BI… Ke Kota Tua juga beluuum… Tampaknya harus weekdays ya Nit? Eh btw ikutan kepo… emang ini ke museumnya ama siapa nit??? *eaaaaa

  5. Seru memang museum ini menurutku, sayang banyak yang belum tau. Dulu bahkan kami ada program dari kantor untuk ke sana, mungkin karena sama2 bank ya hahaha…naaah sekalian muter2 di daerah kota tua deh Nit next time ke sana, mampir di kafe Batavia hangout sore2 sambil baca buku pun seru banget.

  6. Nyambung obrolan nya dani *sokikrib, dulu prewed disitu , pas bgt ada syuting film horor,yg ada tiap foto kaget kaget denger orang teriak teriak terus hahaha

  7. De Javasche Bank! Yap, jawaranya museum di Kota Tua ya ini. Kantor bank rasa karbol!
    Saya naik dari halte yang sama dengan Mbak tapi cuma sekali transit Mbak :bangga :hehe (ketahuan rombongan busway). Tapi lebih enak kereta sih Mbak, cuma habis Rp2.500 :hehe.
    Weleh, Mbak ke sana 21 Februari ya? Selisih satu hari dengan saya yang ke sana hari Minggunya (nggak ada yang tanya, ya? :haha).
    Sayangnya Museum BI sekarang agak strict buat kita yang suka trespassing ke daerah yang ada papan “Dilarang Melintas”. Padahal dulu saya bisa masuk ke ruang rapat direksinya De Javasche Bank yang ada tepat di depan pintu keluar ruang ekonomi hijau dan foto tiga dewi penguasa tiga kota, tapi sekarang tidak bisa :huhu.

  8. Finally. You made a post. Yayyy.

    Sepertinya sudah banyak berubah nih isi Museum BI. Yang tangkap koin masih ada gak Nit?

%d bloggers like this: