BlogZone, Journal

BLOGZONE: Blog Sebagai Titik Balik

Saya absen ngeblog selama 8 bulan! Ini rekor lho!! Berbeda dengan hiatus di pertengahan tahun lalu yang saya lakukan secara sadar demi nuntasin urusan klinik. Kali ini saya menghilang karena alasan yang gak jelas.

Ya! Gak Jelas!

Saya pun sekarang jadi mikir-mikir kenapa yaa saya hiatus ngeblog.

Mood hilang begitu saja

Di bulan Januari karena suatu hal yang gak asik, bikin mood ngeblog saya hilang. HILANG TOTAL! Kesannya kan apa pun saya ceritain di blog ini, yang sedih-sedih pun saya ceritain walau sering kali secara implisit dan orang yang baca gak tau masalah yang sebenarnya saya hadapi. Tapi saat itu, untuk nge-post secara implisit atau sok happy-happy aja saya udah gak sanggup. Jadi gak nyentuh wordpress sama sekali.

Sibuk?

Haha! Saya itu jauh dari kata sibuk!! Hhhm, ada sih beberapa waktu di mana saya beneran sibuk. Namun sekarang ini waktu saya fleksibel pake buanget, mau nyempetin tiap hari ke Mall pun bisa, jalan-jalan tiap hari pun bisa, mikir begini bikin saya lumayan seneng soalnya banyak kan tuh yang terjebak sama kerjaan, hihihi. Sayangnyaaa banyaknya waktu luang malah bikin saya gak produktif! Saya malah jadi makin banyak menunda-nunda pekerjaan. Justru setelah diingat-ingat, pas saya sibuk malah jadi rajin ngepost blog. Hhhmm..

Nge-drop

Juni-Juli 2014 adalah masa saya ngedrop-ngedropnya secara mental, huks. Saya gak tau apa yang saya mau, saya lupa apa yang saya suka dan yang gak disuka. Padahal menurut saya itu penting. Saya lupa Nita itu seperti apa? Bagaimana saya menilai diri saya? Bagaimana persepsi saya tentang apa yang orang lihat dalam diri saya? Apa yang ingin saya bangun? Saya tidak tau atau lupa.

Sebenarnya krisis kepribadian ini udah jadi issue sejak tahun lalu. Saya sempet coba untuk menata lagi dan untuk bisa pede lagi. Tapi kok susah ya? Dan malah jadi ngedrop lagi.

Sempet mikir untuk ke psikolog atau psikiater untuk membantu menjawab segala kebingungan saya. Hhhm, tapi sekarang saya rasa gak perlu. Allah baik sama saya dengan mengirimkan orang-orang yang care sama saya. Yang percaya saya bisa, yang ngomel-ngomelin saat saya begitu clueless, yang mau saya recok-recokin dengan pertanyaan-pertanyaan yang gak penting (dan itu-itu aja, mbulet) padahal lagi sibuk, yang mau begadang untuk dengerin cerita saya. Selama ini apa-apa saya pikir sendiri pas ada seseorang yang bisa menjadi wadah, rasanya nyaman. Tapi saya harus mandiri, gak boleh bergantung mulu.

Β Insecure

Saya kangen nge-post hal-hal yang super random seperti awal-awal ngeblog dulu. Kadang suka malu-maluin bacanya, haha! Dulu saya cuek-cuek aja jadiin blog ini sebagai tong sampah, lha wong yang baca saya doang. Sekarang kondisinya beda, ada lah yang baca (GR boleh dong :p), jadi gak bisa semalu-maluin dulu (walau sampai sekarang masih malu-maluin, hehe). Sempet mau bikin blog baru, mulai dari awal lagi dan blog ini fokus untuk post gigi-gigian. Tapi malesnyaaa. Akhirnya dapet solusinya dengan jadiin post gigi-gigian nempel di halaman depan, sehingga kalau buka alamat blog ini gak langsung liat yang geje-geje, liatnya yang ada manfaatnya dikit lah.. :p

introspeksi

Entah kenapa blog itu jadi titik balik saya. Mungkin karena udah jadi keseharian saya sejak tahun 2010. Blog berfungsi sebagai jurnal yang letaknya di ranah publik, sehingga apa yang saya tulis di sini harus siap dibaca orang dan siap dengan berbagai penilaiannya. Berbeda dengan nulis di buku yang bisa jadi tempat untuk menuangkan apa yang saya pikirkan dan rasakan tanpa filter. Di blog, sebelum menekan tombol publish, saya harus menempatkan diri saya di depan kacamata orang lain. Saya seperti mengintai diri saya sendiri, seperti keluar dari bumi dan memata-matai dari planet lainnya. Saya jadi bisa aware terhadap diri saya sendiri.

Advertisements

24 Comments

  1. Pingback: Ciri-ciri Blog Eksis | JNYnita

  2. Pingback: September 2014 dan Sebelumnya… | JNYnita

  3. ibnumaroghi says

    Keep blogging and blog walking! :mrgreen:
    Tks kunjungannya, dan ini kunjungan balik saya. : )

    • Itu kata2 dari temenku sbenarnya ttg instrospeksi, krn bagus & menurutku sesuai ya kutulis saja di sini.. πŸ™‚

  4. hehehe kirain gw doang, ternyata nita juga begitu yaaa…
    hayoo semangaat sebentar lagi tahun baru marii kita menyelesaikan resolusi kita yang belum terwujud πŸ™‚

    • Hehe.. resolusi 2014 ku tnyata gak susah2 amat.. InsyaAllah bisa kembali konsisten mewujudkannya.. πŸ™‚

  5. semangat Nita, mungkin silly dan happy yg udah memberimu motivasi utk balik ngeblog πŸ˜€
    anyway tulisanmu bagus kok, moga ga hiatus2 lagi yaa πŸ™‚

    • Hehe.. awal2 ada Silly & Happy aku mikirnya mrk dijatuhkan dr plafon utk bikin aku happy.. pdhal tdnya aku gak suka kucing..
      Makasih.. semoga gak hiatus lg.. πŸ˜€

  6. It was hurt isn’t?
    When you losing and hating yourself with no reason. Trying to figure it out the reason so hard, and still there’s nothing there…

    Well, I’ve been in that place too.

    Wellcome to the jungle πŸ™‚ , its nice to know that other people had the same experience too. Yeah, at least I’m not the one who feel like a moron lunatic sometime πŸ™‚

    • Yes it’s really hurt.. sometimes I want to erase that period. But that’s never gonna be happen.

      At first I thought when I found the reason it’s gonna makes me better. But I was wrong, it makes me blaming others and fill my heart with angriness. So i stop analyze the cause, I try to forgive myself, others and my past, and i try to moving on.. it’s really hard, but let me try πŸ˜€

  7. Hmmm wah! :O yang lagi terjebak dalam bayang semu diri sendiri :p wkwk Hmm.. kadang gue juga suka gitu kok! bahkan gue kadang ngomong “apa sih yang gue lakuin! bego banget! buang-buang waktu!” Tapi akhirnya saya balikin lagi ke keadaan, bahwa gue nggak mungkin jadi diri gue yang ini terus-terusan. Dunia berubah dan gue berubah.
    Sempat juga kemaren nggak ngeblog, gara-gara perubahan Desk job, juga karena kesulitan cari koneksi, mau lewat hape tapi susah!

    Cemunguth Nit!! Lu musti tahu apa yang loe mau! kejar! kejar! kejar! tapi jangan lupa Allah. Lebih utama lagi kalo tujuan utama Loe itu buat bantuin orang lain. Gue juga gitu kok! kalo gue mulai kehilangan semangat perjuangan, gue langsung ingat adek-adek asuh gue di Pesantren penghafal Al-Qur,an. jadinya mood balik lagi deh!
    πŸ˜€ semangat yaa..!

Comments are closed.