Eat&Sip

EAT: Lumpia & Soto Mie depan Tip Top Pondok Bambu

image

Ini kisah kuliner saya Jumat minggu lalu. Pulang dari nganterin pasien, saya mampir dulu ke Tip Top Pondok Bambu, untuk shalat dzuhur di sana karena waktunya udah mepet. Saat itu saya belum makan siang, oh laparnyaaaa.. Setelah shalat Dzuhur dan Ashar mulailah pencarian makanan. Awalnya ngubek-ngubek Foodcourt-nya, gak ada yang asik. Lalu masuk ke dalam Tip Top, ada sih makanan seperti mie goreng nasi goreng, tapi saya juga gak tertarik. Lalu saya ke luar area Tip Top dan berbinar-binar, *ADA LUMPIAAAA!!!!*

Tanpa pikir panjang, saya lalu pesan 2 lumpia (4ribu), sedapnyaaaa!!! Ada kuah ‘translucent’ dan bawang *lupa nama bawangnya, walau masih kecium aroma ‘pesing’ si rebung. Sambil ngunyah-ngunyah lumpia, saya lalu mupeng soto mie di sebelahnya. Pesen satu Bang! Soto mie-nya seharga 7ribu. Biasanya dalam soto mie isinya kan jeroan doang, di soto mie ini saya masih nemu daging beneran, lumayan ngurangin rasa bersalah.

Hal yang paling menyenangkan dari jajan di pinggir jalan ini, penjualnya lucu dan baik. Yang lucu si penjual lumpia, tingkah dan ekspresinya jenaka, hihihi. Dan yang baik si penjual soto mie, dia ngasih saya aqua (tanpa bayar) dan nggratisin ibu-ibu yang beli soto mie di sana karena udah didoain (sebenernya saya sempet berharap dapet gratisan juga, hehehe). Yah pokoknya servisnya memuaskan lah.๐Ÿ™‚

Oh iya, walau di pinggir jalan, mereka lumayan laku, gak pernah nganggur. Yang lumpia banyak mobil yang mampir untuk beli lumpia dan yang soto mie kebanyakan yang beli pekerja di sekitar sana. Hhhm, mungkin karena kepribadian mereka menyenangkan jadi semangat jajan di sana. Oke deh, semoga dagangan mereka makin laku dan cepet punya kios sendiri.๐Ÿ™‚

67 Comments

  1. Alhamdulillah, berkunjung di pagi hari enaknya milih yang ada suguhannya. Makasih ya, lengkap se-gerobaknya. Enak semua.

    • Memang…๐Ÿ™‚
      Pengen mulai kuliner2 murah nih, beli yang mahal jg blum tentu enak soalnya (mahal menurutku lho ya, versi mahasiswa)

    • Rebungnya bau pesing, tp aku udah menikmati, pas makan gak terasa krn aroma kuahnya lebih kuat, nyamnyamnyam, jd pengen lagi kan.. โ•ฏ๏ธฟโ•ฐ

  2. haha unik juga tuh penjualnya. gak tak takut rugi. ikhlas level 9000.๐Ÿ˜€ patut dicontoh tuh buat pengusaha.

  3. sampai sekarang saya rada kurang paham sama konsep soto mie. ingredientsnya macem-macem, ada lumpianya pula. hehehe

  4. Tina Latief says

    loh, mba nita kok sampe pondok bambu sih? rumahnya emang di mananya?
    hehehe aku belum nyobain itu soto mie

    • Rumahku di Bekasi, abis anterin pasien di Pulogadung dipaksa-paksain lewat pondok bambu saat itu sih demi shalat dzuhur, tp klo akhir2 ini demi beli lumpia…

      • Tina Latief says

        hehehe, suka banget sama lumpia ya mba nit?
        kalau ada pasien yang sakit bisa-bisa ngejar lumpia dulu nih hehehe

        • Hahaha, di sini kan tukang lumpia br muncul sore2.. jd kerja pasien dulu dong..๐Ÿ˜‰

    • Ini cerita jumat minggu lalu Mas…
      Rabu kemarin sukses beli…
      Jumat ini, niatnya mau beli lagi, eh disuruh pulang cepet jadinya pas lewat sana belum buka deh.. huhuhu…

  5. waahhh nit, lah dulu aku sering kesini hehe wadduuhh membuka memory lama neh ceritanya hahaha….dulu aku sewa kios di pondok bambu nit sebelum akhirnya pindah ke grandmall trus skrg ke BS, trus klu pulang kadang mampir di tip top trus makan deehhh๐Ÿ˜€

      • hahaha tahun brapa yah?? lupa Nita…itu dulu iseng ajah kok soale masih kerja kan di yg onoh jadi gak tiap hari kesananya, ada karyawan dulu

    • Nggak, tp bs juga minta pake nasi.. klo aku, drpd kenyang nasi lbh milih kenyang lumpia.. *saat itu*

  6. utie89 says

    aamiin..
    untuk ngga mejeng mie ayam lagi kak, ntar meta ngiler, kemaren ngga jadi makan mie ayam =))

    • Kemarin aku makan mie ayam, tp mie ayamnya udah pernah mejeng di sini, jd gak diceritain lg, hehe

  7. boesta says

    @mas dani, karena ketulusan dapet rezeki + dapet promo gratis juga di blognya Nita..๐Ÿ˜€

    • Hehe, ini scheduled post Teh, postnya udah jadi sebelum Teh Dewie ngidam soto..๐Ÿ˜›

      • Tapi masih “ngidam” nih…tapi bukan cuma Soto..semuaaaa !!!
        sayang ngga ada satupun yg dijual di warung Jerman๐Ÿ˜ฆ

      • yaaaelah… outlet amigos (tadi typo amigo) itu ya gerobak-gerobak kuliner pinggir jalan spt fotomu di atas itu. Kalo di mall, gerobak itu khan biasanya dinamakan outlet, jadi yg dipinggir jalan kudu disamain istilahnya biar naik derajatnya๐Ÿ™‚

        *AMIGOS = Agak MInggir GOt Sedikit๐Ÿ™‚

        • Kalo warung tendanya agak gedean dikit biasanya disebut Cafe Amigos, lumayan juga live music-nya. Baru beberapa sendok udah ngeluarin duit seribu, buat ngasih ke mereka yg show (maksudnya pengamen)๐Ÿ™‚

  8. katrina says

    Lumpia namanya Popia kalau disini…kalau Soto masih sama tp Soto diMalaysia selalunya Soto ayam..dan juga Soto daging (sapi)…serupa tapi tak sama..tetapi asalnya pasti dari Indonesia yang dibawa oleh nenek moyang yang sudah beratus tahun dulu berhijrah dan menjadi rakyat Malaysia..๐Ÿ™‚

    Kalau keIndonesia , saya suka makan bakso..๐Ÿ˜€

    • Di sini, soto lebih banyak lagi macamnya, kayaknya setiap daerah punya soto khas-nya masing-masing. ^^โ€ž

      Bakso jg kusuka, apalagi kalau makannya pas hujan-hujan..๐Ÿ™‚

    • Suka soto mie juga?? Aku biasanya kurang suka, tp yang ini pengecualian, sayangnya gak pernah ketemu lagi, mungkin udah punya kios, hehe…

    • Iya, apalagi klo aku makan sotonya digratisin juga, rejekinya tukang soto pasti tambah banyak (atau malah bangkrut ya??), hehe…

Comments are closed.