Skip to content
Advertisements

EAT: Bubur Ayam Ceker Sukabumi

Hari pertama di tahun 2013 saya awali dengan berkuliner!! Saya butuh bertemu dengan seseorang dan awalnya mau makan di Bubur Ayam Pemuda, tapi hosip-hosipnya tutup. Kata nenek saya, daripada bubur ayam Pemuda, lebih enak bubur ayam ceker Sukabumi. Lokasinya sama-sama di Pondok Kelapa dan ya sudah ngebuburnya di Bubur Ayam Ceker Sukabumi saja.. Y(^_^)Y

Bubur ayam ini lumayan eksis, beberapa kali masuk TV. Waktu saya lihat di TV tempat makannya masih sederhana, sekarang udah bagusan. Menunya ada macam-macam aneka bubur ayam, dari yang polos hingga bisa nambah jumlah ceker. Awalnya saya gak kebayang makan ceker. Terakhir makan kayaknya udah lama buanget, tapi makan di tempat spesial ceker masa gak makan ceker? Ya sudah saya pesan bubur ayam ceker telur (14ribu)

image

Rasa buburnya lumayan lah, tapi saya lebih suka rasa bubur ayam pemuda yang spesial. Daging ayamnya gede-gede potongannya, untuk saya yang kurang suka ayam bagian dagingnya, ini masih tolerable soalnya empuk dan gurih. Taburannya pas. Telornya gak mateng, tapi ya sudahlah, gak bikin eneg untungnya. Dan cekernyaaa? Tersembunyi di bawah bubur. Cekernya cuma dapet satu, kulitnya empuk dan gampang terlepas dari tulangnya! Saya penyuka kulit, jadi suka lah sama si ceker ini. Yummy.. :9

Untuk rasa bubur, bubur ayam pemuda masih menang. Tapi kalau untuk ceker, ini ueeenak lah!! Sukses bikin saya yang underestimate ceker jadi suka ceker.. Graukk!! 😀

Advertisements

24 Comments »

  1. Nenek selalu bilang, “kalau makan yam pilih ceker, biar kelak kamu pinter ceker ceker duit. Kalau tidak ada ceker pilih kepala, biar kelak kamu jadi kepala”.

  2. Waaa ceker,… 😀 bagi donk mbaakkk. Nyam nyam nyamm,.. saya suka bnget ceker, dari soto ceker, bacem ceker, mie ayam ceker , ceker masak balado, gulai ceker :D…
    mmmm yummmiii 😀

%d bloggers like this: