Audiobook, Solusi Atasi Malasnya Membaca Buku?

Bagi penyuka buku, untuk bisa membaca 1 buku sampai tuntas di masa ini sudah menjadi perjuangan. Distraksi di mana-mana. Nonton dan membuka media sosial langsung bisa memunculkan kepuasan dalam sekejap. Walau begitu, masih tidak bisa dipungkiri kalau dengan membaca buku kita akan dapat lebih banyak manfaat dan pengetahuan dan akhirnya membuat kita jadi menargetkan harus membaca buku dalam rentang waktu tertentu.

Gara-gara begitu susahnya untuk kita bisa menuntaskan baca buku, akhirnya muncul berbagai metode supaya kita bisa mengetahui isi dari suatu buku, bahkan tanpa harus membaca buku. Bisa dengan aplikasi yang kasih rangkuman dari buku populer dalam bentuk tulisan atau audio, bisa juga dengan audiobook sehingga kita bisa ‘membaca’ buku sambil melakukan aktivitas lainnya.

Kalau nonton youtuber yang suka bahas produktivitas, mereka sering bahas tentang audiobook dan bagaimana itu bisa membantu mereka. Aku jadi kepo beneran asik gak sih dengerin audiobook? Beneran bisa gantiin fungsi baca buku?

Interaksi pertama dengan audiobook

Audiobook pertama yang aku punya adalah “What I Talk About When I Talk About Running” karya Haruki Murakami di tahun 2015, aku cuma dengarkan sebentar lalu menyerah karena gak bisa fokus dan rasanya membosankan. Beberapa saat kemudian audiobook yang sudah susah-susah aku dapat itu aku hapus. Hehe..

Interaksi dengan audiobook di 2020

Karena di tahun 2020 ini aku lumayan sering dengerin podcast atau youtube dan bisa enjoy, kupikir sudah saatnya bisa menikmati audiobook. Jadi aku download aplikasi Audible dan download audiobook “The Little Book of Hygge” tapi cuma sukses dengerin 1 chapter, itu pun karena tandem baca e-book-nya juga.

Entah kenapa ya, dengerin audiobook aja gak bisa bikin aku kebayang apa yang dimaksudkan. Dengan membaca bukunya baru muncul “ooh” “aah”-nya.

Sampai di titik ini aku menyimpulkan, mungkin karena modalitas belajarku visual bukan auditory, sehingga saat mendapatkan informasi dari audio aku jadi lemot. Lalu aku berpikir, jika benar begitu, bukan berarti aku harus nyerah dengerin audiobook dan cuma bergantung pada buku aja. Aku mikirnya itu berarti kemampuan mendengarku harus ditingkatkan. Huha!

Latihan mendengarkan audiobook

Karena judulnya berlatih, aku putuskan untuk mulai dengan audiobook yang sederhana dulu. Yang kupilih kali ini adalah buku “Series of Unfortunate Event #1: The Bad Beginning” karena dari dulu udah kepo banget gimana ceritanya tapi masih medit aja untuk beli bukunya. Haha.

Audiobook ini juga multi-voice jadi gak monoton hanya mendengarkan satu suara saja, setiap karakter juga diberikan ciri khas tersendiri dalam intonasi dan suaranya.

Walau audiobook ini jauh lebih ringan dari 2 buku yang aku coba dengarkan sebelumnya, tetap aja awalnya ada rasa frustasi. Tapi aku paksakan lanjut terus, namanya juga ingin melatih diri supaya kemampuan auditorinya makin bagus. Chapter pertama aku agak curang karena aku juga baca e-book-nya, hehe, tapi chapter berikutnya murni dengan dengerin audiobook aja dan akhirnya bisa enjoy! Langsung lanjut ke buku nomer 2 malah..

Di buku yang ke-dua, aku jauh lebih rileks dan enjoy. Asiknya yang ini soundtract-nya juga lebih cakep dan pas. Inginnya sih lanjut ke buku yang ke-tiga, tapi sayang gak nemu.

Audiobook “A Series of Unfortunate Events” ini aku downloadya pakai aplikasi Bookmate, sayang gak lengkap. 😦

Plus Minus Audiobook

Dengerin audiobook udah berasa asiknya bagiku, gak perlu ribet-ribet baca buku bisa tau isi ceritanya. Seringnya audiobook ini aku dengarkan sambil nyetir. Nah, ada poin kekurangannya sih dengerin audiobook. Saat kita gak fokus dengerin dan mulai gak nyambung sama isi ceritanya, repot pas mau flashback.

Menurutku audiobook ini cukup membantu kita untuk baca buku fiksi yang ringan, tapi untuk buku yang fiksi dan teoritis aku belum berani, hehe. Takut malah salah tangkep.

Kamu suka dengerin audiobook?? Ada rekomendasi audiobook dan sumber audiobook yang asik? Share ya!

11 thoughts on “Audiobook, Solusi Atasi Malasnya Membaca Buku?”

  1. Karena aku rutin membaca dan suka banget baca, audio book ini blm bisa aku nikmatin mba. Pernah sekali nyoba, sukses ketiduran :D. Trus jd ga pengin lagi. Beda Ama Youtube sih yaa. Kalo YT kan setidaknya masih bisa melihat orangnya, dan denger suara. Tp kalo murni dengerin Thok, duuuh kayaknya aku hrs latihan juga :D. Bisa jd Krn kurang melatih sih. Coba ya ntr aku paksain. Tp kalo masih ttp ketiduran, sepertinya memang ga cocok

    Kalo utk orang2 yg sibuk, dan ga banyak waktu, audiobook rasanya memang cocok. Menghemat waktu. Tp aku toh cuma di rumah, dan punya banyak waktu membaca. Makanya membaca buku fisik, ato ebook, ttp LBH aku sukai drpd mendengarkan isi buku 😀

    1. 1 faktor lagi kalau dengerin podcast atau youtube kan bahasanya lebih kayak ngobrol. Kalau audiobook ya plek ketiplek seperti tulisan di bukunya, berasa didongengin makanya bikin ngantuk kali yaaa..
      Aku suka nonton youtube yang bahas productivity, haha, audiobook emang bantu banget bahkan mereka pada suka 2x speed.. aku kecepatan normal aja suka blank..

  2. Aku ngga suka audiobook. Di perpustakaan umum ada juga audiobook selain e-book, pernah coba pinjam ngga suka dengerinnya. Suami herannya demen banget, karena dia bisa sambil ngerjain macem2 sambil “baca”, bisa disambi cuci piring, ngepel etc LOL Disini ada website bisa abonemen gitu, bayar per bulan dan bisa dengerin audiobook sebanyak yang kita mau (klo ingin buku2 terbaru yang mungkin gada di perpustakaan)

    1. Aku pakai app Bookmate untuk baca dan audiobook skrg Mbak, sistemnya subscription, sebulan cuma 49rb. Enakan sistem bayar perbulan gini daripada beli e-book/audiobook satu2.
      Suaminya dengerin pakai speed berapa Mbak? Aku nonton youtuber yang hobi denger audiobook ada yang sengaja pakai 2x speed biar makin cepet tau isi bukunya.

  3. Aku pernah coba audiobook tapi kok ketiduran. Suaranya terlalu merdu kayaknya 😅, jadi belum ada yang berhasil.

    Denger audiobook vs baca buku asli, lebih cepet selesai yang mana Mba?

    1. Hahaha.. Emang awalnya dengerin audiobook makin lama gak konsen, bosen.. Audiobook yg akhirnya berhasil aku dengerin ada soundtrack dan suaranya beda2, mungkin membantu jd lbh menarik.. Kalau dituntasin sekali baca lebih cepet baca langsung Mbak.. Tapi kalau baca buku skrg ini sukanya baca 1-2 chapter aja sekali baca jadinya lebih lama tuntas.. Untuk buku ini hanya 3 jam, 3 kali nemenin nyetir tuntas deh bukunya..

  4. Aku belum terlalu greget dengerin audiobook, meski ada bejibun di noveltoon
    Aku masih betah baca novel original

    Semangat terus nulisnya!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.