BlogZone, Journal

BLOGZONE: Maksain Post a Day

image

2 minggu ini saya ngerasa maksa banget untuk ngelakuin post a day. Bukannya gak ada bahan post ‘beneran’, tapi emang gak ada mood untuk mengolah komposisinya.

Saat saya memutuskan untuk post a day, saya udah dikit-dikit mikirin strateginya. Kunci dari post a day itu bukannya nulis setiap hari tapi lebih ke mengorganisir postingan. Jika harus nulis setiap hari, untuk saya malah jadi beban karena kadang-kadang ada hari yang super tepar yang bikin gak mood untuk ngapa-ngapain lagi, maunya bersih-bersih langsung ke alam mimpi.

Normalnya di hari minggu saya udah mikirin mau post apa aja di minggu berikutnya, siapin foto dan content, syukur-syukur bisa lahir banyak scheduled post di hari itu. Hari kamis sampai minggu udah ada temanya, seperti kamis temanya beauty, jumat post makanan dan minuman, sabtu untuk post buku yang seringnya ngaret jadi hari minggu karena butuh usaha lebih untuk buat post buku, dan minggu rencananya untuk dekorasi kamar yang mood untuk buat post tentang ini hancur total karena dinding kamar rembes parah pas musim hujan kemarin.

Dari dua minggu yang lalu, saya udah gak mikirin seserius itu (gak nyangka kan blog random begini dipikirin dengan sok serius?). Hffft. Saya pernah cerita kalau hidup saya itu selang seling antara masa kacau (chaos) dan masa tenang (peace), sudah tertebak kan kalau saat ini lagi chaos. Boro-boro mikirin post yang ‘bener’, menjaga kepala tetep lurus aja butuh perjuangan.

Karena udah gak direncanakan lagi, tiap hari saya jadi kelabakan untuk buat post baru. Yang biasanya terbit tiap pagi, jadi sore atau malam. Tiap mau buat post, saya udah buka-buka gallery hp, buka-buka organizer, milih-milih topik apa yang ingin diluncurkan, tapi tetep aja mood saya lagi gak pengen nulis itu. Akhirnya buat post-post geje dan kental dengan nuansa abu-abu.

Gak mood nulis kenapa tetep maksain posting? Setiap mau ngeluncurin post abu-abu saya sering kepikiran ini. Sesekali boleh lah ada post abu-abu, tapi kalau udah keseringan? Grrr. Saya sebel juga. Tapi ujung-ujungnya saya tetep publish karena inget masa chaos sebelumnya. April 2012 sama sekali gak ada postingan, saat itu saya masih berprinsip cuma akan post yang bagus-bagus aja, eh jadinya saya gak inget april tahun lalu ngapain aja, dan perjuangan banget untuk mulai buat post lagi. Agustus 2012, bisa dibilang ini chaos akbar, dan saya tetep nulis dan ternyata bikin enak tapi saat itu cuek aja orang yang buka blog masih sedikit banget.

Chaos saat ini, saya pengen cepet pulih, 2 minggu udah kelamaan. Bukan mempermasalahkan banyak yang baca, tapi gak asik aja kalau beberapa saat mendatang saya buka blog ini isinya abu-abu terus. 😦

Hffft… saya juga punya beberapa utang post.
Hffft… kangen ‘my usual bright side’
Hffft… walau begini, saya improved lho, karena udah lebih kuat dan gak secengeng biasanya.
Hffft… ini free writing, no editing, harap maklum.
Hffft… Tuh kan maksain utk post a day! ╯︿╰

Advertisements

20 Comments

  1. tapi, mba. mba hebat loh bisa post a day. sedangkan saya, niatan ada tapi susah buat mengaplikasikannya. kalo lagi ngga ada mood buat nulis ya engga. tapi kalo ada, wuiihhhh! sehari bisa 3 kali posting.
    btw, salam kenal ya mba 🙂
    saya follow blog nya mba nih 🙂

  2. Meski abu abu dan terkesan ga sarat manfaat, tapi post semacem itu berguna banget kalo kita nostalgia lagi di tahun -tahun depan…

  3. Pingback: Jadi Gini.. | JNYnita

  4. genthuk says

    ganbatte, biasanya terjadi karena memang kita sendiri gak ngerti apa sebenarnya tujuan kita ngeblog…. dan untuk 1 post a day aku juga pernah mengalaminya sendiri. kadang ada yang bisa ada yang tidak. bedanya kalau aku harus ada inputnya baik dari buku, kata mutiara atau yang lain. yang kedua adalah karena aku sendiri sering mikir, jadi kadang-kadang muncul sekelebatan ide
    Tulis ide dasar di hape, entar dikembangkan lagi

  5. Niatnya april ini aku juga mau post a day tapi kemarin malah gak sempet 🙂

  6. Kalau aku emang enjoy sis ngeblog tiap hari, soalnya bikin hati happy, sehari nggak posting berarti satu kebahagiaan hilang deh *halah* 😛

  7. kalo udah nulis,walau temanya abu-abu, tapi sayang kalo masuk ke konsep.jadi di publish aja…,mungkin dengan begitu bakal ada semangat baru untuk menulis,apalagi kalo baca postingannya ualang,pasti jadi tau mana saat kita lagi semangat nulis N mana yang temanya abu-abu.hehehehe…,keep writing ya…,^_^v

  8. saya kok masih heran, kok sempet-sempetnya dekorasi kamar, pake di warna warni segala…kalau saya soal dekorasi tembok khususnya sudah saya pasrahkan mbarep, dikasih krayon 1 pak udah beres..rumah kontrakan jadi warna warni

  9. salut buatmu nita, pengin punya semangat seperti itu, semangat untuk bertanggungjawab terhadap pilihan yang sudah dipilih

    salam semangat 😀

    • Bukan masalah tanggung jawab Mbah, tp aku udah menikmati post a day, cuma mood abu-abu sedang berkuasa, jd kurang enjoy, semoga cepat kembali cerah. Amin.

      • kadang-kadang abu-abu itu untuk mengingatkan betapa kita mempunyai hari-hari cerah yang panjang, yang wajib di syukuri…

        okey, semoga cepat kembali cerah… 🙂 amin

  10. sebener ga usah dipaksain sih kalu mo ngepost.. daku malah lebih suka random, bikin catatan dulu apa yang mo dipost..

    • Bikin catatan emang kulakuin, biasanya free writing begini ya dikerjainnya pake kertas & pulpen. Tp aku lbh suka ttp post a day mbak, yang jd beban bukan postnya, tp moodnya, pengen abu-abu ini cepet ilang, tp belum juga, semoga hari ini 🙂

  11. sampai mules saya ketawa. kacau bisa kreatif gini ya.
    saya bagi quote aja :
    The most important thing is how to think, not what to think

    • Kok ketawa sih? Ini curcol, bukan kreatif, hehehe…
      Lagi tahap pindah dari abu-abu ke cerah, tp seringnya bolak-balik sih. 😦

      • O, coba posisikan ke hitam sekalian, jadi saat ada seberkas cerah, seredup apapun akan lebih berasa.
        ( lho, ini apaan sih )

Comments are closed.