Waktu Itu Bener-Bener Relatif

Berputarnya satu hari itu rasanya cepat sekali. Rasanya baru saja bangun tidur eh tau-tau sudah waktunya tidur lagi. Kerjain satu hal belum kelar udah ada yang harus dikerjain lagi. Hari berganti hari lalu berganti minggu lalu berganti bulan…

Pada saat berganti bulan, waktu lalu terasa lama.. Rasanya kayak udah lama banget pindah di Malang, eh tapi pas dihitung jangka waktunya, ternyata belum ada 3 bulan. Entah ini pertanda waktu yang bermanfaat atau tidak?

Flashback dikit-dikit….

Tiga bulan yang lalu itu lagi repot-repotnya persiapan nikah. Aku sih pengennya nikah yang suuper sederhana, tapi Mamake dan Papake bilang itu tidak bisa karena sesederhananya gak akan bisa sederhana (apalagi nikahannya di Kampung).

Eh, ternyata bener juga kata Ortu. Mulai dari acara Lamaran (di bulan April), gak ada woro-woro tapi yang dateng buanyak banget padahal pandemi. Malamnya langsung rapat panitia, eh udah kayak hajatan aja yang dateng. 😓

3 minggu sebelum waktu nikah, aku udah ada di Jogja dan urus-urus kelengkapan berkas KUA dan sebagainya. Nikah di Kampungku itu emang lebih repot syaratnya, beda dengan syarat nikah di Bekasi dan Malang. Tapi Alhamdulillah-nya Allah kasih kemudahan juga, pas lagi urus-urus berkas tinggal bilang aku cucunya Pak X, langsung pada paham dan berkas siap dalam sekejap. Pas momen ini aku baru paham sih kenapa gak bakal bisa sederhana.

Acara 7 hari 7 malam…

Gak literally begitu sih, karena aku bukan Sultan. Haha. Cuma rasanya begitu karena di rumah udah heboh masak sejak seminggu sebelumnya lalu harus dikirim ke tetangga-tetangga dan keluarga (sebagai bentuk undangan).

Yang bikin gemes, orang tua calon penganten dan penganten harus sesekali intip ke bagian yang masak-masak lalu mengenalkan diri supaya yang masak tau siapa yang punya hajat. Pasang tenda dan dekorasi juga sudah dari seminggu sebelumnya, tamu-tamu yang dari tetangga juga ada yang datang. Makanya acaranya jadi berasa seperti 7 hari 7 malam.

Hari Akad dan Resepsi

Laluu hari yang bikin deg-degan pun tiba. Deg-degannya bukan karena mau akad, tapi karena takut tamu gak bisa dibendung dan acara nikahanku masuk berita (kan gak lucuuu 🤦‍♀️). Di satu sisi senang karena banyak keluarga dan kerabat yang sampai bela-belain datang ke Jogja, bersyukur banget pada mau nyempetin datang, tapi di sisi lain yaaa kan lagi pandemii..

Paska acara aku udah deg-degan aja kalau-kalau ada yang positif Covid setelah datang ke resepsiku, tapi Alhamdulillah aman. Selang sebulan kemudian baru pada heboh peningkatan jumlah penderita Covid.

Sebulan Pertama di Malang

Hhhm… Bayanganku awal-awal pindah ke Malang bakal bersusah payah dan mulai dari remah-remah. Alhamdulillah, dari awal masuk rumah udah pada siap tinggal beli perintilan-perintilan yang tetep banyak juga.

Di awal, makan masih suka beli, tapi gak lama karena beberapa saat kemudian si Pak Suami ngajakin ke ‘Pasar’ (Toko Sayur tapi swalayan), ngajarin menu-menu untuk anak, dan lalu harus masak!

Aku yang tadinya paling mualess masak jadi harus masak. Hahahaha.. Pas sebelum nikah, Pak Suami nanya bisa masak apa nggak? Aku jawabnya: Bisa, untuk bertahan hidup. Dan akhirnya di Malang ini jadi masak deh untuk bertahan hidup.

Aku yang tadinya ada Mbak Semi atau ada asisten, sekarang harus dikerjain sendiri. Baru paham kenapa ibu rumah tangga itu kerjaannya gak kelar-kelar, hahaha. Gemes banget rasanya, pengen rumah selalu bersih, tapi kok energinya terkuras.

Di bulan pertama ini spending habits-ku masih sama dengan sebelum nikah (yang punya income setiap bulan). Rasanya apa aja butuh (ya karena masih bego masak juga, jadi semua bumbu-bumbu dan perlengkapan masal dibeli), bocorrr banget keuangan kalau begitu terus ya bakal susah nabung. Jadi tekadnya bulan berikutnya harus bisa lebih efisien.

Bulan Ke-dua di Malang

Pas bulan ke-dua ini badan sering banget terasa remuk. Pak Suami aslinya udah ngerjain pekerjaan rumah yang aku gak suka banget yaitu menyapu dan mengepel. Tapi aku minta tolong yang lain juga khususnya yang berat-berat misalnya jemur pakaian ke lantai atas dan kompromi-kompromi yang lain.

Tentang poin menyapu dan mengepel, di sini aku jadi merasa pasangan itu memang saling melengkapi (suit.. suiiit..). Aku paling males menyapu dan mengepel, Masnya paling gak betah kalau lantai kotor. Aku juga paling males bersihin rumah bagian luar (karena harus bersih-bersih tapi harus pakai pakaian lengkap dan kerudung), Masnya juga gak betah kalau bagian luar berantakan. Cakeeep…

Dari semua pekerjaan rumah, yang paling aku rela melakukannya adalah mencuci piring. Eh tapi tetep bikin males juga melakukannya. Kadang aku berandai-andai Pak Suami bantu, tapi harus aku hapus andai-andai itu karena baru kena sabun cuci piring udah pamer tangannya pecah-pecah. Aseeem…

Di bulan ini, si Anak mulai masuk SD. Mulai deh nambah to do list dalam rutinitas. Udah gak bisa gegoleran pagi-pagi, karena si Anak harus udah siap di depan laptop jam 06.45. Setiap harinya juga ada tugas yang butuh di-upload, nambah lagi deh isi kepala.

Keuangan di bulan ini masih tetep bocor karena menu makanannya yang bahannya mahal-mahal mulu (emang sih jadi sering dipuji makanannya enak, ya iyalaah).

Bulan Ke-tiga di Malang…

Urusan lelah-lelahnya badan udah lumayan teratasi (apalagi setelah punya kursi tinggi, jadi bisa mengerjakan hal-hal di dapur sambil duduk). Tapi bulan ini aku malah sempat burn-out.

Rutinitas harian ini-ini aja, ditambah PPKM yang bikin gak bisa kemana-mana (bisa pun takut virusnya). Si Pak Suami masih ke kantot dan ketemu temen-temen kantor, si Anak ada sekolah yang bikin ketemu guru dan temen-temennya juga. Aku jadi ngerasa kesepian.

Mengerjakan rutinitas juga bikin otak seperti stuck gitu, kalau gini-gini aja bisa bahaya buat kesehatan mental. Jadi di bulan ini ada beberapa yang aku sesuaikan.

Alokasi Waktu

Kalau sebelumnya itu targetnya semua kerjaan beres. Tapi dari hasil evaluasi tidak pernah beres, jadi gak usah nargetin itu lagi. Sekarang lebih milih time limit. Di tengah hari harus ada waktu istirahat, yang sesuai sunnah itu pas antara dzuhur (qailullah), tapi berhubung itu waktu paling sibuk-sibuknya jadi istirahat pas menjelang Ashar juga tak apa.

Masak untuk Dua Waktu Makan

Aku kurang suka makanan yang diangetin, oleh karena itu sebelumnya lebih milih masak langsung habis. Sebelumnya setiap masak untuk dua waktu makan gak pernah sukses karena ujung-ujungnya bakal habis juga di waktu makan yang pertama. Jadi untuk target yang ini butuh belajar untuk bisa prediksi jumlah masakan yang bisa untuk dua waktu makan.

Pakai Jurus “Bodo Amat”

Kalau sebelumnya pengen semuanya tuntas tas tas.. Kalau sekarang harus bisa belajar bodo amat kalau ada yang kurang rapi (tapi sambil mikirin gimana lebih efisien atur lokasi barang-barang dan cara kerjanya). Kalau belum bisa rapi, ya sabar dulu. Kesehatan fisik dan pikiran itu lebih oetama daripada rumah yang rapi.

Hobi yang Melatih Otak

Kemarin-kemarin kalau ada waktu luang, aku pakainya untuk nonton-nonton aja. Entah nonton drama atau Youtube (yang algoritmanya udah bikin Youtube-ku isinya kebanyakan video masak dan tata rumah). Melakukan rutinitas plus hobi yang pasif (menonton) bikin otakku jadi melempem rasanya, dan udah bikin gelisah.

Yaaa.. Karena alasan itu aku coba menulis-nulis lagi dan jika waktuku makin efisien ingin aktif belajar kedokteran gigi lagi biar pas sudah waktunya praktek gak kaget.

Semoga masuk bulan ke-empat di Malang jadi makin lebih oke yaaa.. Semangat.. 🦾

2 thoughts on “Waktu Itu Bener-Bener Relatif

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.