daily

Weekend Ini dari Seblak Sampai Sambal Matah

Setelah menjalani hari-hari yang brutal (ditambah AC yang sering mati), ah, akhirnya bisa santai juga. Alhamdulillah. Santai plus sepi, senyap-senyap. Dari tadi sore aku beres-beres laptop, hapus-hapusin aplikasi yang bikin berat, setelahnya si Laptop jadi ngegemesin lagi oleh karena itu jadi bisa intip-intip blog ini dan blog manteman.

Ah, aku kaku banget ngeblognya..

Hihihi..

Ini rekap yang terjadi di weekend kali ini…

#SEBLAK

20181021_222008-1024x768.jpg

Temen-temen di Polres, asisten-asistenku pada suka banget seblak. Aku sendiri bingung ini makanan asiknya di mana. Karena bingung aku jadi suka iseng-iseng beli cuma untuk tau apa yang bikin yang lain itu pada ketagihan. Seblak itu lucu, tiap penjual penyajiannya berbeda-beda. Walau aku sudah nyobain seblak berbagai versi, tetap aja bingung apa yang bikin orang-orang tergila-gila dengan makanan iniiii!!!

#UAS

20181021_222239-1024x768.jpg

Hari Sabtu dan Minggu ini aku menjalani UAS!! UAS apakah? UAS belajar baca Al-Quran di Rumah Quran Bunda Aisyah. Hari Sabtu jadwalnya untuk ujian lisan (membaca Al-Quran) dan hari Minggunya ujian tulisan (teorinya). Berbeda dengan ujian semester sebelumnya, kali ini aku pasrah mau naik atau tetap di kelas yang ini. Hhhhm, belajar Al-Quran itu penuh perjuangan sebenarnya. Jangan menyerah karena pasti akan Allah mudahkan. 🙂

#ROMBAK KAMAR

20181021_221630-1024x1365.jpg

AC di kamarku rusak dari minggu lalu, kata tukang servis AC-nya ada sesuatu yang bocor. Si tukang servis udah janji minggu ini akan datang, tapi dia ingkar, hiks. Untuk sementara aku pakai kipas angin sehingga posisi furniture di kamar harus sedikit diubah. Untungnya di kamarku gak ada furniture yang besar-besar!!

#BLESS FACE & NECK CREAM

20181021_221837-1024x1365.jpg

Gak cuma AC kamarku yang rusak, AC di klinik juga sempat rusak. Kondisi ini bikin hawa di ruangan jadi panas dan lembap banget. Kabar kulitku? Tentu saja mengalami beruntusan. Hahaha!

Aku jadi sadar kalau lingkungan sangat mempengaruhi kondisi kulit dan seharusnya kulit itu gampang beradaptasi. Kemampuan kulitku untuk beradaptasi kurang oke ternyata, skin-barrier-nya tidak berfungsi dengan baik. Aku lalu searching apa yang bisa bikin skin-barrier oke lagi, salah satunya adalah krim yang mengandung peptide, ceramide, dan pro-vitamin B5. Lalu aku ingat Bless punya krim dengan kandungan tersebut. Alhamdulillah, krim ini beneran bisa bantu redain bruntusan.

#INDOMIE GORENG SAMBAL MATAH

20181021_221736-1024x767.jpg

Indomie original rasanya juara!! Setiap nyobain yang lain pasti kecewa. Tapi namanya ada rasa baru yang bisa dicoba tentu saja aku tergiur. Indomie goreng sambal matah ini oke juga lho, tapi teteuuup yang original yang jadi pemenangnya!!

Seru-seruan di blog itu ngangenin yaa…

10 Comments

  1. Kalo gak ada makanan lain saya baru makan mie instant. Merebus mie instant pun saya dua kali, air rebusan pertama saya buang.
    Semoga minggu menyenangkan.

  2. Gusti 'ajo' Ramli says

    Di kantor saya ada juga satu org teman yg doyan seblak… Karena penasaran, saya pun nyoba beli sebungkus.. Sejak itu gak mau beli lagi.. Karena saya juga heran, enaknya dimana sih kok doi suka kali sama seblak..

    • hahaha.. beli sebungkus langsung kapok yaa.. kalau aku masih suka nyoba2 dari tempat beli yang lain.. aku bingung banget pada bisa mengganti makan siangnya dengan seblak.. ckckck

  3. Akupun sampai saat ini ga paham enaknya seblak di mana. Nyoba makan dikasih sama temen di sini yg asli Bandung, ohh ternyata rasanya gitu aja. Buatku, masih enak nasi pecel atau tahu telor haha.

    • Beneerrrr… banyakk makanan lain yang enak dan bikin ketagihan.. utk yang pedes2 mendingan tahu gejrot, rujak, atau rica-rica deh..

Comments are closed.