Journal, life

LIFE: What’s Next?

image

Pertanyaan inilah yang terngiang-ngiang di kepala setelah saya resmi bebas dari urusan kampus..

What’s next?

★ Belajar agama ★ Manajemen waktu ★ Istirahat yang cukup ★ Gemukin badan ★ Merawat muka (enyahkan kantung mata SBY!! Huha!!) ★ Mulai nulis jurnal, niatnya bikin scrapbook juga ★ Bersosialisasi sama teman-teman ★ Rutin ngeblog lagi ★ Nabung!! ★ Dekor kamar Cikarang ★ Tetap semangat belajar!!! ★ Kursus Orto ★ Belajar pengobatan klasik ★ Nepatin janji untuk rutin bikin artikel gigi-gigian ★ Praktek ★

Paska lulus, lifestyle saya babak belur, bawaannya mager terus karena agendanya banyak banget yang kosong. Kalau gak diisi dengan hal yang bermanfaat bisa mubazir banget, hiks hiks hiks.

Rasanyaa pengen sekolah lagi. Pengen ngerasain kuliah di UI Depok, S2 mungkin? Hihihi.. Sayangnya untuk bisa sekolah lagi harus memenuhi syarat dari orang tua. Iyaaaaa, syarat yang itu. (~_~メ)

Advertisements

38 Comments

  1. kok sama sih? saya juga pengen banget S2 tapi mama syaratnya harus itu dulu. huaaaaah…jangan-jangan mereka berkonspirasi 😀

  2. Selamat ya sudah lulus! Emang bener, kalo waktu luang penginnya banyak yg dikerjain tp karena ga ada tenggat waktu malah jadinya mager. Hehe.. Hope you can spend your time wisely. Semangat dengan rencana2nya. 🙂

  3. asyiknya sambil buka praktek gigi, hitung2 memahirkan ilmu yg diperoleh di bangku kuliah..

    masalah jodoh, ntar jga buka praktek gigi ketemu jodohnya.. he2x

  4. nanti kalau buka praktek promoin id sini, biar sahabat bloger kalau mau konsul gigi bisa mampir
    kopi darat… asyik tuh 🙂

    • Insya Allah… Utk buka klinik bingung mau buka di mana, mamaku udah nyuruh tp klo utk yg ini mending nikah dulu & belajar dr klinik yang udah ada dulu.. 😀

  5. tambahan planning :
    – memberikan sosialisasi kepada masyarakat akan pentingnya kesehatan gigi dan mulut
    – membuka klinik2 atau dental urgently di setiap daerah yang membutuhkan penanganan sakit gigi.

    mantap kan 😆

  6. yep, what’s next.. dilema setelah melepas jubah strata satu… ^^ #mulai pasang rencana nih
    eii mumpung komenannya lg soal gigi, nimbrung ya… mau nanya ni kak, soal perawatan invasif itu, perawatan syaraf kayak gmn ya? trus klo di’vonis’ matiin syaraf giginya efeknya gmn?

  7. syarat yang itu? yang mana? yang harus nikah dulu itu?
    Ahahahahah 😀
    tetap semangat aja, banyak kok yang bisa dikerjai 🙂
    anyway, have a nice day!

    • Hoho… mau bantu sponsorin atau jd asisten? Hihihi… klo ajarin doang gak konkrit soalnya, anak jalanan belum tentu punya sikat gigi sendiri.. 😦 Gak usah anak jalanan, pasien temenku aja ada yang satu sikat gigi dipake rame², hiiii… ~(*+﹏+*)~

      • Jadi asisten deh mau…
        Kalau ke Bandung mampir yuk kerumah Mentari. Anak-anak disana kayaknya seneng tuh dikasih ilmu baru.

        Aiiiih satu sikat gigi rame-rame?tidaaaakk

        • Siip… Bandungnya di mananya? Sayangnya aku belum berani pergi ke Bandung sendirian. Hikshiks.. Jumlah anaknya berapa? Biar bs nyicil2 itung budget, hihihi…

        • Anak-anak SD, sekitar 30 anak sih paling banyak.
          Ntar kita email-emailan tukeran nomor ya..

          Ponakan saya juga pada takut tuh ama dokter gigi. Hahaha… Sampai saya rajin belikan sikat gigi buat mereka

        • Hoo.. e-mailku sudah tercantum kakaaak.. 😀 Ada tuh sikat gigi yang ada lampu kedap-kedipnya,, dulu dijual di kampus, tp skrg udah gak nemu lagi.. 😦

        • Oh ya.. boleh tuuuh….
          Susah banget soalnya nyuruh anak kecil gosok gigi.

          Baiklah nanti ku email
          Tapi gigi saya jangan diperiksa yaa…. ga pernah sakit kok

        • Justru periksa ke dokter gigi sebelum sakit, jd utk mencegah,, karena klo setelah sakit artinya butuh perawatan yang invasif (tambal, cabut, perawatan syaraf), aku justru males lho kedatangan pasien yg punya keluhan sakit gigi..

Comments are closed.